Sabtu, 31 Desember 2011

my happy new year

ria : "ayo bikin acara tahun baruuu ...!!"
linna : "ayoookk kemana yookk .."?
ria : "kemana yaa ?"
linna : "ke pantai ayoookk,,"
ria : "pertanyaannya kamu punya uang gakk ?"
linna : "enggak .. hehe.. ayook nonton film aja.."
ria : "aaah gak asiiik aku pingin keluar.."
linna : "lha gak punya uang kok..yowis di rumah aja .. biasanya juga di rumah kok"
ria : "iiiih gak asik bangeeettt.. aku tiap taun keluar kok"

tahun barumu di rumah, pet?
hm.. iya
tiap tahun di rumah lo?
yep,
gimana rasanya?
biasa aja, biasanya juga gini kok.
gak pingin keluar bareng temenmu?
pingin, tapi kemana?
ini sweet seventeen mu lho.. main sonoo?
.....
kepalaku pusing .. ada tugas banyak..
yakin? gak boleh nyesel lho?
....
....
....
gak..

Sebenernya aku selalu bertanya tanya, apasih hebatnya sebuah tahun baru? apa bedanya dengan hari hari biasa? hanya kembali ke tanggal satu dengan tahun yang berubah... well, kenyataan kalo tahun baru itu selalu identik dengan kembang api juga sebenernya gak mungkin berubah.. hari dimana semua langit berkelap kelip. Hari semua langit berwarna-warni. Hari dimana suara letusan terdengar dari banyak sisi. Hari dimana semua tv mengatakan hal yang sama , yaitu selamat tahun baru.

Aku, selama 17 tahun ini setidaknya udah pernah kok ngerayain yang namanya tahun baru. Kalo dulu, tahun baru di tempatku itu identik dengan bakar-bakar jagung dan terompet. Karena dulu aku tinggal di perumahan, jadi tiap tahun terasa sangat menyenangkan karena aku selalu tidur pagi setelah merayakannya ramai-ramai satu perumahan. Sampai sekarang, kesan itu belum pernah hilang. Makannya aku juga bertanya-tanya, adakah sesuatu yang lebih membahagiakan dari itu ketika pergantian tahun? yaah.. entahlah.

setelah aku pindah dari perumahan yang kutempati itu, aku udah nggak pernah lagi ngerayain yang namanya tahun baru. Bahkan aku udah gak pernah ngerasain spesial-nya tahun baru lagi. Aku gak tau, karena faktor apa tapi pada kenyataannya aku gak pernah keluar. Entah apakah aku harus nyesel dan gigit jari denger temen-temenku bisa keluar main bareng yang lain. Kadang pingin nangis kalo inget aku itu tahun baru gak pernah kemana-mana. Gak pernah denger atau pun lihat letusan kembang api dari deket. Selalu di rumah, berhadapan dengan komputer, kemudian mendengar suara di luar rumah, dan hanya melihat dari tv.

Tahun ini, sebenernya aku udah ada rencana dan pingin ada rencana untuk ngerayain tahun baru di luar bareng temen-temenku. Karena hari ini, adalah hari yang seharusnya menjadi hari yang sangat spesial untukku. Sweer seventeen? well, harusnya begitu Di tambah ini adalah tahun baru terakhir di SMK karena aku udah kelas tiga, dan tahun baru di tahun berikutnya jelas aku udah gak disini lagi. Tapi.. ternyata kepalaku pusingnya bukan main, di tambah aku harus mentingin tugas sekolahku. Andai saja bukan besok hariku masuk sekolah, mungkin hari ini aku bakal bela-belain keluar buat ngerayain tahun baru ini. Kenyataannya aku masuk besok, dan aku dikejar tugas buat besok. Karena takut, aku tetep keukeh tinggal di rumah. Padahal aku tahu, temen-temen baikku mungkin nunggu bisa ngucapin selamat ulang tahun langsung di depanku. Langsung memeluk dan yaah.. rasanya pasti beda. Aku yakin,

Aku dah mikirin cukup lama tadi, apakah aku bisa ngerayain hari ini bareng temen-temenku? Aku pingin banget ikutan nonton film, makan cemilan, bikin jagung bakar, dan tepat tanggal 12 teng semuanya bersorak langsung di depanku ngucapin selamat. Udah lamaaaa banget aku gak ngerasain itu. Berapa tahun? oke, 6 tahunan mungkin yaa. Tapi ya gini deh... aku gak boleh sedih kalo akhirnya kayak gini. Aku gak boleh nyesel karena itu keputusan yang aku ambil. Dan karena tadi aku pusing, ada baiknya aku gak ngerepotin orang lain, makannya aku gak bisa ikut? iya kan? Kalo masih ada tahun besok, yaaa... kalo masih ada tahun besok, aku harap aku bisa mengakhiri tahun besok dengan teman-temanku. Mungkin gak yaa ? Gak tau juga.. tapi aku harap ada saatnya aku bisa ngerasain indahnya pergantian tahun di depan teman-teman. Indahnya pergantian umur di depan teman-temanku. Mungkin bukan hari ini, mungkin bukan sekarang. Tapi aku harus tahu kalo hari itu suatu saat datang.

mmm... yah segini dulu yaa kesan tahun baruku tahun ini. Apapun itu, semoga tahun ini menjadi tahun yang baik untukku. Karena aku harus percaya ada banyak doa, aku harus lebih semangat dari tahun kemarin. Aku harus bikin resolusi baru di tahun ini. Segalanya bisa jadi baru di umurku dan di tahun yang baru. Ya Allah, ku mohon jangan membuatku menyesal tahun ini .. amin ..

HAPPY NEW YEAR ALL !!

Kamis, 29 Desember 2011

Suaraku Ketinggalan di Dalam Mimpi


Pernah ngerasain rasanya gak bisa bangun dari mimpi? atau tepatnya gak bisa bangun dari tidur? atau pernah ngerasain pingin teriak sesuatu tapi gak bisa ngucapin sepatah kata apapun?

well, itu yang baru aku alami baru saja tadi. Gak tau tepatnya aku lagi ngapain. Apakah aku sedang bermimpi atau tidak?

ilusi-ilusi datang beriringan dan aku bisa yakin itu mimpi. Mimpi itu serasa nyataaaa sekali yang bahkan aku gak curiga sedikitpun aku sedang bermimpi. Tapi mimpi dan kenyataan yang aku rasain baru aja terlalu menakutkan. Bener-bener terasa di tempat yang bukan di dunia. Percakapan-percakapan yang kulakukan terlalu menakutkan. Setiap langkahku dalam mimpi ini terlalu berat. Tapi satu yang pasti yang bisa aku bersikukuh kalo mimpiku itu bukan mimpi. Karena aku berada pada posisi dunia nyata yaitu setengah tertidur ketika sadar. Semua suara di sekitarku pun terdengar sangat jelas seolah-olah aku gak tidur tadi itu.

Tapi jadi sesuatu yang ambigu ketika tiba-tiba aku kembali ke tempat yang sebenarnya asing tapi entah kenapa kuanggap sebagai tempat yang wajar. Pada akhirnya, aku hanya mengalami shock karena terganggu oleh kemampuanku dalam berbicara dan berteriak.Kupikir adalah wajar kalo suatu ketika kita ingin berbicara, berkomentar, atau pun berteriak. Bahkan suatu hal yang wajar kalo tiba-tiba kita merasa suara kita gak bisa keluar. Rasanya ingin mengucap huruf "A' yang panjang tapi susahnya setengah mati. Yang ada hanya tekanan berat di dada dan cuma bisa mengeluarkan desisan dan sedikit suara yang mengatakan seolah-olah butuh bantuan untuk teriak.

Ketika awalnya aku tak bisa mengeluarkan sepatah katapun, kuanggap hal yang wajar karena itu mimpi. Kemudian di dalam mimpi itu aku ingat menyingkirkan hal-hal yang mengganggu pemandangan dan perasaanku. Kadang aku sudah bangun dan denger semua ucapan di sekitarku, yang tiba-tiba usahaku untuk berteriak pun terdengar.

Ria : "udah bangungin aja.."
Riska : "hahh?"
Anis :: "itu tu lagi mimpi..."
Ria : "ngeri eh.. bangunin aja to..."

well, dalam hati aku cuma pingin bilang "kalian mau apa? bangunin aku? ngapain? aku udah bangun.." dan aku gak pernah sadar posisi ku memang posisi tidur,, dan aku denger, sayang aku nggak bisa ngeluarin apapun dari mulutku.. Semua terasa terlalu terlalu dan terlalu berat. Susaaah sekali untuk menjawab sepatah kata pun. Seolah-olah seseorang sedang berkata "itu wajar karena kamu sedang bermimpi".. Dan akhirnya aku tetep bingung antara mimpi dan kenyataan.

Ayah : "Kenapa, put?? put? put ? put?"

oke ternyata ayahku juga teriak dari kamar sebelah untuk mencoba membangungkanku. Dan masih dalam keadaan yang sama aku hanya bisa mengeluarkan suara bernafas yang kencang tapi tak satu katapun bisa terucap dari bibirku.

Dan akhirnya aku sadar, aku gak lagi tidur. Aku denger semunya, aku tau aku sedang tiduran, tapi aku sadar dan aku gak tidur. Satu hal yang membuatku jengkel adalah kehilangan kemampuan membuka mulut dan berteriak. Biasanya aku bisa bangun kalo udah berhasil terkaget dan teriak. Tapi ternyata ini enggak karena aku walaupun udah melek masih butuh seseorang untuk bantu menyadarkan keberadaanku. Pada akhirnya aku bangun tapi ngos-ngosan. Lupa tadi mimpi apa, yang pasti aku gak bisa bicara sepatah katapun.

Wajar kok sebenernya. Coba kamu tidur dan mimpi. Kalo kamu gak sadar kamu lagi mimpi mungkin enak-enak aja ngobrol. Tapi kalo kamu sadar kamu lagi mimpi dan berusaha ngomong malah justru gak bisa.Sering terjadi hal seperti itu kalo tidurku belum genap 1 jam atau masih hitungan detik.

Dan kesimpulan terakhir yang aku buat adalah keadaan ingin bicara tapi gak bisa ngomong menurutku karena aku sedang bermimpi dimana mimpi itu adalah permainan ilusi dan khayalan. Tapi karena mimpiku tadi terlalu menyeramkan untuk dimimpikan, makannya aku langsung berusaha menghindar dari mimpi itu dan akhirnya kembali ke dunia nyata. Tapi kemudian ada masalah, karena suara kita masih di dalam mimpi. Sehingga meskipun organ lain berfungsi, tapi mulut kita masih ingin melanjutkan mimpi dan itu menjadi hal yang sulit di cegah. Karena aku selalu seperti itu disaat belum ada 1 jam aku tidur, jadi aku ngartiinnya itu karena aku terbangun terlalu cepat dan itu adalah bangun yang di paksakan .. hhhh... dan usaha itu terasa sangat melelahkan...

Rabu, 21 Desember 2011

Mother Days

Hari ini hari Ibu lho kawaaaaaaann ~~ kyaaaaaaaa ~~..
so, hari ini emang hari ibu dan hampiiir semua temen-temenku di facebook atau twitter sibuk banget noh ngomongin happy mother..

nah, untuk aku sendiri.. bingung juga sebenernya, pingin ngucapin selamat hari ibu tapi ibuku gak ada disini sekarang. Yah, sebenernya dibilang nyesel iya, aku nyesel kenapa dulu-dulu waktu ibu setiap hari di rumah aku gak pernah kasih ucapan selamat hari ibu ketika tanggal ini tiba? kenapa gak dari dulu aku ngasih kado sekarang malah jadinya nyesel soalnya gak bisa ngasih apa-apa.

Hitungannya setahun aku udah ditinggal oleh ibuku tercinta ini. Udah dua kali idul fitri dan idul kurban ibu nggak disampingku. Yah, gak usah panjang lebar sih. Intinya kalo dibilang kangen, aku juga kangen. Tapi kalo di bilang terlalu kangen ya nggak juga. Udah lama sih aku dibiasain gak ada ibu, jadinya rasanya datar aja.

Meskipun demikian sebenernya aku juga pingin kayak temen-temenku yang lain yang bisa mengucapkan selamat hari ibu dengan banyak rasa menggebu-gebu ke sosok ibu yang dimaksud. Dan harusnya aku juga gitu. Harusnya aku bisa ngerasai itu ketika merayakan hari ini. Sayangnya rasanya tetep gini, biasa aja. Mungkin rasa rinduku udah berakhir dulu duluuu banget waktu ibuku masih di rumah dan masih baik-baik saja.

Hari ini, entah ada atau tidaknya ibu disampingku, setidaknya aku tetap ingin mengucapkan ..
"Selamat Hari Ibu, Bu.."
Dimana pun ibu berada saat ini, apapun yang sedang kau lakukan saat ini, meskipun ada berjuta kekecewaan yang mungkin tersemat dalam hatiku. Meskipun ada sejuta pertanyaan berkecamuk dalam pikiranku. Tapi aku yakin bahwa rasa cintaku pada Ibu tetap tak terbatas. Oleh karena itu, ini dari aku putrimu.. berdoa agar dimanapun kau berada kau selalu sehat, selalu tersenyum, dan selalu bahagia. Aku ingin ibu kembali membawa penjelasan dan maaf untuk keluarga yang ditinggalkan tanpa alasan yang jelas ini.

Setidaknya meskipun aku bilang aku bisa menekan segala perasaan rinduku padamu, tapi tetap saja jika benar-benar ku korek, sebenarnya aku begituuuu merindukanmu hingga rasanya aku bisa menangis jika ingat rasanya. 

Aku berharap jika selama ini aku bisa tetap tersenyum dan bahagia setidaknya aku berharap hal yang sama untuk ibu. Tapi tetap saja, akan jauuuh lebih baik jika ibu kembali kesini dan melengkapkan anggota keluargaku yang berkurang.

Yah, apapun itu.. semoga kepercayaanku walau dimanapun ibu berada ibu akan tetap baik-baik saja merupakan satu hal yang nyata. Karena aku juga nggak bisa memantau ibuku sama sekali, doa dan doa saja yang bisa kulontarkan. Jadi kuharap, Allah tetap mendengarkan doaku..

Ya Allah, lindungilah ibuku dimanapun beliau berada, ampunilah segala kesalahannya, mudahkanlah segala jalannya, buatlah beliau bahagia, biarkan ia ingat bahwa disini semua anak-anaknya merindukannya
ibu, aku harap ibu bahagia dan aku harap ibu masih mau kembali ke keluarga yang sudah di tinggalkan.
semoga doaku sampai.. dan semoga kau sehat selalu ..


amiiin

kalo ibuku ada disinipun, mungkin rasanya gimanaaa gitu kalo bilang sayang atau cinta atau apapun itu. Aku juga gak tau kenapa, tapi dari dulu aku emang gak biasa ngucapin hal kayak gitu bahkan untuk adik atau pun ayahku. Terkadang yang ada aku malah nangis kalo ngucapin betapa aku sayang mereka. Karena aku gak bisa ngucapin dengan kata2, aku harap tindakanku selalu bisa mencerminkannya. Yang perlu tahu, aku sayang ibuku, sayang keluargaku. Karena sekarang aku bisa ngucapin gini disini, jadi aku keluarin semuanya yaa ..

Jumat, 16 Desember 2011

Rangking 15

yah , akhirnya aku mutusin buat gak buang nih blog deh yaa :) dulu udah bikin capek capek jahat deh kayaknya kalo sekarang mau tak buang.

well, sekarang blog yang ini positif jadi blog khusus buat diary aja.. gapapa dibaca, yang baca juga jarang. hehe
yang jelas, sekarang aku cuma mau ngeluarin unek-unekku yang kalo dibiarin emang lama2 bisa bikin muntah ..

hari ini pembagian rapot semester satu, yah yang namanya ranking itu emang untuk mengukur sejauh mana kemampuanmu diantara temen-temenmu yang lain. Kalo boleh jujur, aku emang shock dapet rangking 15.. aku gak tau kenapa. Mungkin motifku untuk dapet nilai bagus udah sejak lama berubah ..

terakhir aku shock waktu aku lihat rankingku ada di posisi ke 125 waktu smp dulu.. dan emang mungkin udah berapa kali aku gak masuk 10 besar. Bisa disimpulin sih kalo dasarnya aku itu emang gak pinter. Maksudnya gini, mungkin aku tipe orang yang kalo gak bener-bener berusaha gak bakal dapet hasilnya. Kalo gak bener-bener belajar kalo gak bener-bener maju hasilnya juga kayak gini.

dulu aku bisa ranking enam, atau selalu masuk 10 besar itu karena faktor aku emang berusaha untuk itu. Pencarian kesan pertama di depan temen-temen adalah kalo emang kamu gak bisa bergaul setidaknya aku harus bisa jadi orang yang bisa di andelin. Makannya semester satu kelas satu aku dulu emang berusaha banget biar masuk sepuluh besar biar aku bisa dapet cerminan yang baik di mata temen2. Tapi aku gatau apakah mungkin aku terlalu senang bisa di andelin sama temen-temen, bisa dianggep "bisa" sama temen-temen, atau mungkin aku lupa sama usahaku yang lalu lalu. akhirnya apa apa jadi tak buat gampang.


Termasuk nilai. Aku dulu jarang banget remidi, sekarang jadi sesering ini. Marah sama siapa? Well, sebenernya aku cuma marah sama diri sendiri. Setiap tau hasilku kayak gini aku selalu dalem hati bilang 'emang cuma segitu usahamu'. Aku selalu menyemangati diri dengan cara mengingatkan kalo aku gak bakal dapet nilai yang maksimal selama aku masih kayak gini. Tapi sayang itu cuma sekedar semangat, gak pernah seimbang sama niatku. Sediiiiih banget udah lama ini aku gak dapet nilai bagus. Keseringan remidi, dan dapet nilai mepet KKM terus. Pingin banget balik kayak dulu, yang bisa berusaha karena usahaku sendiri.


Aku tuh bener-bener ngerasa dikasih pilihan? rasanya seseeekk banget. Ada tiga hal. Temen, nilai, keluarga. Oke, waktu keluargaku lagi gak stabil nilaiku bagus. Waktu aku punya temen nilai ku jelek. Kalo gak punya temen nilai ku bagus.. Itu jadi sejarah dan latar belakang yang gak pernah berubah selama 16 tahun ini.

Sekarang aku ngerasa lebih banyak punya temen dan aku seneng banget soalnya udah lama juga aku gak main dan kebanyakan di rumah. Entah kenapa gara-gara itu nilai ku anjlok lagi..

dan bukannya kenapa, mungkin kalo aku sendiri gak papa. tapi aku gak pernah enak sama ayahku. Maafin aku ya yaah.. aku bakal berusaha lebih keras buat bisa ngehasilin sesuatu yang maksimal. Aku juga gak mau kayak gini terus, tapi entah kenapa tiap kali aku ingin berusaha endingnya malah gak jadi. Aku malah jadi gak berusaha sama sekali. Dan hasilnya aku malah remidi. Aku harus ngelakuin sesuatu buat ngubah semua nilai-nilaiku. Yah! kesempatanku cuma tinggal sekaliiii lagi yaitu semester dua kelas tiga ini. Kesempatanku cuma tinggal sebelum aku lulus.. semoga aku kuat.. Ya Allah ya Rabb .. bantu aku ... :)