Rabu, 31 Oktober 2012

Jengah...

Hari ini ya, aku sebeeelll banget .. pokoknya sebel sebel sebel..
Aku itu udah nggak tahan di tempat kerjaku. Bukan karena apa-apa. Alasannya cuma bosan, jengah, dan jenuh aja. Rasanya tuh kayak stuck dan nggak bisa ngapain-ngapain disana. Dan masalah terbesarku adalah nggak punya mental untuk bilang kalo aku pingin banget keluar.

Oke, bukan itu masalahku hari ini. Hari ini sumpah aku sebel banget sama anakna dan bosnya ini. Maksudku, harusnya anaknya bilang dong kalo dia tau carana? Bukan malah nunggu aku di kritik ayahnya baru ngeritik. Eh, aku tau ya kalo aku bodoh. Tapi kalo gini gilak gue jadi kelihatan paling bodoh disana.

Anaknya itu padahal bukan lulusan MM kayak aku, tapi untuk masalah setting dia malah jauh lebih ahli dari aku. Ya ampun, apa yang nggak lebih nyebeli dari itu? Sumpah itu nyebelin banget. Mana jatuhnya aku yang di ajarin lagi! Di depan ayahnya juga. Jelas banget itu bikin aku kelihatan kayak orang nggak bisa apa-apa. Seolah-olah disindir 'masa kayak gini aja nggak bisa?'. Hih, sebel banget. Pokoknya aku semakin pingin pindah dari sana. Titik. Tapi emang ya,ngomong itu jauh lebih mudah

Minggu, 12 Agustus 2012

[ Buber Moemic SMK 110712 ] Kelas yang akan kurindukan..


Tempat yang paling baik untuk curhat : BLOG ..
hohohoho.. so, here I am.. saya mau nyumbang curhat deh buat bulan ini di blog ini..
so, kenapa di blog ini? Soalnyaaa... this a special moment, so I will post it here... and this all is abouuuuttt...
 
BUBER ..

tau 'buber' itu apa??

hah? gak tau?

oke .. buber itu singkatan dari...
 

BUKA BERSAMA

Apa yang spesial dari judul di atas? wkwkwk... nggak ada yang spesia emang kalo sama judulnya sendiri. Tapiiii... yang bikin spesial itu adalah objek yang di ajak buber.. SD? SMP? SMA?

Oya, sebelumnya aku udah pernah janji ya kalo aku bakal bikin postingan tentang temen-temen SMA setelah kami lulus, dan sampai sekarang belum kesampaian. So, hari ini akan kupenuhi janjiku untuk nulis kesan-kesanku di SMK sekalian kesanku buber hari ini..

Well, buber di kelasku itu emang baru dua kali. Yang pertama yang tahun lalu, dan ini adalah yang kedua kalinya ada acara buber di kelasku. Walaupun hitungannya bukan kelas sih soalnya kita semua udah lulus, tapi buat aku moemic itu adalah kelasku selamanya :)

Beberapa hal yang bikin aku bangga bisa duduk di kelas ini, Moemic adalah.. satu, kelasku itu ada 'namanya' dan nggak kayak angkatan yang lainnya yang cuma menggunakan kata 'Multimedia'. Moemic adalah nama kelasku yang di prakarsai oleh kelasku dan di pakai sampai sekarang bahkan sampe adik2 kelasku. Kedua, kelasku itu ada grupnya di fb. Walaupun yaah.. dulunya sih itu udah kayak sarang laba-laba.. sepinya bukan main dan beberapa tahun terabai. Tapi, berkat adanya upgrade grup di fb yang tiap pemberitahuan siapapun pasti tahu, so di upgrade-lah grup kelasku ini, dan Alhamdulillah... sampai sekarang masih aktif. Dulu sempet mau bikin blognya sih, tapi ternyata nggak jalan lantaran pecinta nulis itu nggak banyak, akhirnya terabaikan deh. Tapi biarlah..

Buber kali ini itu buber pertama sejak kelulusan kami. Yah, emang sih kami baru beberapa bulan nggak ketemu, tapi ternyata temen-temenku itu emang bikin kangen ya. Satu-satunya hal yang bikin aku seneng hari ini adalah ketika aku melihat satu persatu temenku masuk dan lihat wajah-wajah menyenangkan mereka lagi. Melihat sikap-sifat mereka lagi setelah sekian lama aku nggak teriak heboh. Dan hal paling menyenangkan lainnya adalah, selain hampir satu kelas hadir semua, aku juga seneng karena hasil video buatanku berdurasi 30 menit dapet respon yang baik. I mean, awalnya aku nggak naruh ekspetasi tinggi sih buat video ini, soalnya juga aku kan bikinnya ngebut. Jadi wajar kalo pada protes sana sini. But in fact, there is no one protest about it. All my friends are happy with it. So, I feel so happy too.. Mereka pay attention banget waktu videonya di setel. Di awal mereka tertawa, dan endingnya sendu. Aku pikir pada akhirnya aku berhasil.. dan seneng banget lihat mereka seneng sama video buatanku.

Senin, 16 Juli 2012

Tweet : New Class Pre Intermediet

 
mbaknya jadi instrukturkuuuuu XD
hehehe... pdahal pas awal lihat sebulan lalu wktu baruuu aja masuk kelas aku kira dia itu murid wkwk
I never know about her, but I know she is fun XD but still, I can't get closer with her.. I dont know why =)
tiap hari selama sebulan ini kalo lagi nunggu kelas grammar selesai aku pasti ketemu mas sama mbaknya itu. Kalo ngomong asiiiikk banget, pake bahasa inggris. 
dan aku yang notabennya masih newbie, masih murid basic, entah kenapa terasa tersingkir soalnya tiap hari ditempat itu yg 'murid' cuma aku doang -,-
dan yang lainnya? instruktur semua -,- aku kayak semut yang siap di injek. Nggak tau apa2, nggak dong apa2, dan bingung mau apa .. 
akhirnya sehari2 cuma duduk dengan canggung diantara mreka, terutama mbaknya ini yg paling sering nongol kalo aku lagi nunggu..
nggaak.. mbaknya gak nyebelin, gak jutek, gak judes, aku malah taunya dia itu nyenengin. Tp kayak gabisa masuk to her/their world aja.. 
sebenernya gak cuma mbaknya ini, tp masnya jug.a.. mereka itu atraktif banget dan interaktif sekali, sekali lihat juga tau kalo deket ma mereka itu gmpang
jadi tekanan buatku justru malah 'nggak enaknya'. Nggak enak masa tiap hari ketemu, tp gak pernah ngobrol sama sekali. Sekedar nyapa aja enggak.. 
malah jadi akunya yang keliatan songong -,- habis aku juga gak sepede itu ujuk2 ngajak mereka ngomong b.ing bagaikan teman.. aku gak terbiasa woooiii.
jadi kalo ketemu papasan gitu, karena aku udah hfaal wajahnya ya aku senyum, she does that too, tapi gak ngomng apa2.. gatau sih paling dia gak hafal wjahku 
mending kalo baru beberapa hari pertama masih maklum. Lha ini udah sebulan, tiap hari ketemu, dan saya sebagai murid kurang ajar banget ketemu gak pernah nyapa.
aku sih tau kalo aku ngajak ngobrol pasti missnya bakal ramah. Tapi i'm afraid.. basicny aku emg penakut, ya gimana lagi. Udah takut, takut salah kalo ngomong 
akhirnya biar aku ga canggung, nunggu, diem, akhrnya beberapa hari terakhir aku kalo dateng sering tak telat2in, jadi langsung masuk kelas. Tapi tetep aja ketemu
dan, gak nyangka juga kalo miss.nya ngajar pre intermediet. Akhirnyaaa aku kenal sama mbaknya secara alamiah tanpa canggung2an.. untuuung aja.
setidaknya, aku gak lagi canggung kalo ketemunya. Bisa gak 'cuma diem, senyum' kalo papasan. I dont care she remember me or not.. =)
dulu aku pikir, kalo instruktur itu ya intruktur, teman ya teman. Tapi perlahan aku tau, semua instruktur disana bakal jd temenku :)
hehe.. kalo yang masnya kapan ya bakal ngajar kelasku? dia juga sama kayak mbaknya ini. Tp kemungkinannya kecil, kayaknya cuma ngajar 1 kelas doang deh 

oya satu lagi.. kayaknya aku tu emang paranoit, penakut lagi, beneran sekarang aku ngerasa kayak gitu.. 
aku sih tau kalo bayarnya nanti pasti dibolehin, tp aku gak berani bilang. alhasil jadi nyusu2 ayahku yang lagi rapat deh..
yaa.. aku sih udah tanya FOnya dan dibolehin byarnya nanti aja, tapi sebelum aku ngomong ayahku udah disana, takut aku gak berangkat kali ya kalo gak dibyar 
gatau tuh ayahku perginya pas msh rapat atau enggak.. mah jadi gak enak deh, 
n ternyata temenku yang lain juga pad abelum bayaarr T.T tau gitu aku gausah tanya FOnya mpe jelasin ini itu dong, emang paranoid banget aku ni gara2 aturan

Jumat, 06 Juli 2012

Am I regretting?

 

Huaaaaahhh.. gilaaakk.. belakangan ini aku bener-bener dapet tekanan batin, juga cobaan cobaan sialan yang bikin aku pingin nangis, pingin nundukin kepala dalem-dalem juga.. entah apakah aku sedang menahan malu atau apa, yang pasti aku sebeeel banget..

Ya Allah.. kenapa sih untuk sukses, untuk bahagia, dan untuk melakukan hal yang kuinginkan itu susahnya setengah mati. Ini sama sekali nggak segampang yang aku bayangkan, bener-bener nggak gampang untuk bisa menempuh jalan yang berbeda dari teman-temanku yang lain. Astagfirullah..

Yap, ini tentang kuliah. Lagi-lagi ini tentang kuliah. Dan hari ini bener-bener puncaknya.. ketika hasil snmptn keluar, dan sebagian besar teman-temanku keterima di universitas yang mereka inginkan. Tiba-tiba ada yang berteriak : "lihat puuutt... mereka keterima di universitas negeeriiiii". Dan aku tiba-tiba pingin nangis, entaaah.. karena aku nggak keterima? Bukan.. aku bahkan nggak daftar, dan aku bahkan nggak nyoba. Aku pingin nangis karena aku nggak nyoba?hmm..,

Tapi kan nggak gitu juga kan? tuh, keinginanku memang nggak kuliah sekarang. Itu udah jadi keinginanku dari awal kalo aku nggak bakal kuliah dulu. Aku bakal kuliah, tapi nggak sekarang. Tapi aku janji sama diriku sendiri aku bakal kuliah. Apapun yang orang lain katakan tentang 'kalo udah keenakan kerja pasti nggak mau kuliah', tapi buat aku enggak. Ada alasan lain kenapa aku pingin banget kuliah juga.

Dan sekarang.. aku pingin menghasilkan uang dengan usahaku sendiri. Itu aja. Walaupun aku tau ayahku pasti bisa ngasih biaya kuliah untukku, tapi... tapi ini prioritas utamaku. Pertama yang aku sadar adalah, kalau aku bakal nyesel juga kalo aku nggak bisa kerja sekarang. Emang sih, apapun pilihanku, pasti ada satu dua hal diantara itu yang bisa bikin aku sedih atau down. Dan hari ini, pilihanku untuk nggak kuliah emang cukup menyakitkan ya..

Hari ini.. pengumuman snmptn tulis diumumkan. Dan dari banyaknya teman-temanku yang bisa keterima, entah kenapa membuatku berfikir bahwa 'mungkin aku juga bisa ngerjain snmptn kalo aku berusaha', tapi aku sadar.. kalo tahun depan ujian tulis udah nggak ada. Aku bener-bener drop gara-gara itu. Tes tulis adalah salah satu harapanku untuk bisa kuliah. Awalnya emang, emang aku pingin banget kuliah di universitas swasta. Tapi sekarang, aku pingin banget masuk ke universitas negeri, mengingat harga kuliahnya juga pastinya lebih murah, dan... aku pingin tetap masuk negeri. Tapi tahun depan udah nggak ada ujian tulis, aku sekarang nggak tau gimana caranya biar tahun depan aku bisa kuliah di universitas negeri.

Tepat malam ini, tiba-tiba ucapan ayahku beberapa waktu yang lalu berterbangan di kepalaku.. Malam dimana aku berfikir akan kuliah tau kerja..

Senin, 02 Juli 2012

Award eh..

Wuhuuuu dapet award lagi nih akakkaka.. tapi awardnya aku nggak pajang disini yaa :D
aku pajang di blogku yang satunya seperti biasa : http://aneka-catatan.blogspot.com/p/animated.html

Senin, 25 Juni 2012

Agak sedikit minder


Oya, satu lagi.. sekarang udah kehitung seminggu lebih lah aku kursus di SCC.. dan semakin lama semakin akrab sama orang-orangnya itu jelas..

Menyenangkan juga sih, ada acara musikal drama dimana tiap kelas harus membuat sebuah drama dan 5 juli besok harus di pentaskan. Mengingat berbedanya kegiatan2 kami semua, melihat susahnya kami berkumpul, aku juga nggak tau nantinya bakal jadi kayak gimana. Tapi yang pasti aku harap bisa jalan..

Mmm... kalo disini aku cuma mau ngomong aja, kalo aku tuh agak nyaman berkaitan dengan program yang aku ambil. Dari satu kelas ini, yang ambil program conversation cuma aku doang, yang lainnya ambil program grammar dan conversation. Entah kenapa, walaupun aku tahu kalo maksud ayahku itu bener, yaitu tentang grammar masih bisa berusaha untuk dipelajari sendiri, tapi... well.. kalo berkaitan sama suasananya, karena aku paling beda, so intensitas pertemuanku dengan teman-teman sekelas juga lebih jarang. I mean, mungkin aja ada beberapa hal yang aku nggak tau karena 75 menit aku ketinggalan percakapan mereka. Oke aku bilang percakapan mereka, bukan pelajaran mereka..

Di tambah gara2 ada musical drama ini, kerasa banget kalo aku semakin beda. Aku taunya sih besok bakal ada waktu-waktu dimana kita bakal latihan dari abis ashar sampe kelas grammar di mulai. Aku mikir, kalo kelas grammar dimulai, aku harus nunggu dimana dong sampe kelas conversation yang posisinya habis kelas grammar selesai?

Itu masih bisa diatasi, nggak papa.. Setelah itu aku lihat kalo instrukturnya kelas grammar tuh ternyata orangnya nyenengin banget, dan lucu... Aku pikir, mungkin kelas mereka lebih menyenangkan daripada pas conversation. Udah gitu kan siswa sama gurunya ada yang deket banget, jadi intensitas yang memungkinkan mereka lebih deket satu sama lain semakin banyak..

Masih bisa, untuk masalah itu aku bisa ngatasin. Aku bisa aja bikin salah satu muridnya bener2 terkesan dengan kehadiranku, jadi bisa tetep lebih dekat denganku..

Yang sulit adalah, bahwa kemungkinan anak-anak dikelas untuk semakin menguasai grammar lebih cepat karena mereka ikut program dimana gurunya bisa saja membuat setiap materi masuk ke otak. Aku takut, kalo sampai level advance nanti, kemampuan grammarku tetep masih segini aja, sedangkan mereka udah pro. I know, kalo yang perlu aku lakukan sekarang adalah belajar lebih giat tentang grammar, jadi setidaknya kemampuanku bisa tetap setara dengan mereka sampai akhir. Susah sih emang kalo belajar sendiri masalah-masalah kayak gini. Tapi.. tapi ada faktor lain yang bikin aku ngerasa bahwa aku harus bisa tetap setara dengan mereka untuk masalah gramar walaupun aku cuma ngambil kelas conversation.

My decision to work

ufufufufufu... kangen ya?? hehe
plis lin... orang yang dateng aja gak ada..

So, sebenernya aku mampir mengisi postingan di bulan juni ini karena.. yaah..
mau kabar-kabar aja sih, kalo akhirnya aku membuat keputusan tentang apa yang akan kulakukan..
Mungkin selama ini emang aku selalu membuat rencana-rencana yang nggak ada artinya ya..
I mean.. aku tuh biasanya cuma bisa bikin rencana tanpa membuat semua rencana itu menjadi nyata,
dan kenyataan ini yang bikin aku sadar, kalo aku nggak bisa berbuat dengan rencana..
justru rencanalah yang harus mengikutiku..

Dan ini yang terjadi.. sekarang aku udah capek bikin rencana-rencana muluk tanpa arti. Aku lebih memilih untuk mengikuti apa kata hatiku ketika saatnya tiba. Semua keinginan tentang ingin jadi kaya, ingin punya rumah, ingin menghasilkan uang sendiri.. itu adalah keinginan yang nggak pernah hilang dari benakku. Tentang pingin punya title, nggak di pandang rendah. Resolusi-resolusi itu tanpa rencana, dan aku nggak berani lagi bikin rencana. Aku cuma bisa membawa itu sebagai modalku untuk mengambil keputusan, dimana keputusan itu akan di ambil ketika aku sudah mendapatkan satu dari jalan menuju keinginan itu..

Awalnya aku emang mau kuliah sih, tapi setelah ikut seminarnya merry riana, keinginanku untuk berwirausaha semakin meluap-luap. Keinginan untuk secepatnya memegang uang semakin besar, melihat keluargaku aja nggak punya rumah. Ada banyak sekali mimpi yang aku pikir nggak ada yang nggak mungkin, selama ada jalan dan ada kemampuan.

Akhirnya aku mengambil langkah untuk melamar di sebuah perusahaan berbasis TI, dan aku melamar di bagian web desainer. Sekarang aku lagi ngikutin tes dari sana,dan aku nggak tau apakah akan berhasil atau tidak.. yang aku tahu, aku harus berusaha.. berusaha semaksimal mungkin sampai batas waktu terakhir. Cuma itu yang bisa kuusahakan, entah apa hasilnya.. Walaupun udah lama nggak megang css, walaupun bingung sana sini nggak tau tanya siapa, tapi aku tetep nggak boleh nyerah.. sama seperti biasanya. Bismillah ya Allah..

Rabu, 13 Juni 2012

hari pertama kursus

 

Ini hari pertamaku ikut kursus di jogja english club (JED). Dan hari pertama aja aku udah ngelakuin kesalahan. Aku datang di jadwal yang salah. Harusnya aku ikut yang jam setengah 8 tapi aku udah siap dateng jam setengah 7. Baru tau deh aku itu cuma ikut SCC jadi ya bisanya cuma ikut yang season kedua. Padahal nih ya.. yang SCC di kelas cuma aku doang, lainnya IP.

Udah gitu aku sebel banget kenapa sih aku musti ngelakuin hal yang agak memalukan!?
Karena hari ini adalah game, dan kelompokku cuma dua orang padahal yang lainnya 3 orang. Setelah menyadari suaraku nggak cukup keras, aku pikir aku harus lebih awal. Tapi ternyata aku too early. Aku teriaknya kecepetan, udah gitu teriak, kenceng lagi, dengan kedua tangan di atas semangat. Padahal tentornya aja belum selesai ngasih soal -___-. Dan siswa lainnya masih pada anteng. hiks..

 Ini gara-gara ada dari kelompok lain tiba-tiba teriak, aku jadi ikutan teriak. Aku jadi dikira lataaaahhh~???


Padahal aku kan nggak latah..
aku dikira latah..
di hari pertama aku dikira latah...

Trus sekelas ketawa ngakak semua. Bodoh. Harusnya mereka itu kalo ketawa karena aku melakukan hal yang menarik dan lucu. Bukannya diketawain. Ampun deh diketawain tuh rasanya nggak enak. Beneran pingin tak giles deh tu si 'baju kuning' :( udah bikin orang malu. hiiiiihhhhhhhhhhhhhh....

Senin, 04 Juni 2012

Komentarku tentang Micky Yoochun

Karena selalu sesuai judul, yaitu yang aku ungkapin disini nggak ada yang penting,  jadi sekarang aku juga mau ngomongin hal yang gak penting..

Ehm, karena aku masih kena demamnya micky yoochun jadi hari ini aku mau ngulas tentang dia lagi.
Oke, seperti yang aku bilang di blogku satunya, kalo yoochun ini bukan aktor yang sekali lihat langsung suka .. walaupun dia emang paling good-looking dari yang lainnya.

Dan kayak yang aku bilang sebelumnya, kalo ukuranku untuk menilai seorang penyanyi itu bukan dari facenya tapi suara dan dance-nya..

Yoochun ini habis lihat dia di RTP dan jatuh cinta sama aktingnya, ternyata aku nggak berhenti ya buat cari tau lebih banyak tentang dia. Ehm, maksudku adalah.. biasanya kalo aku jatuh cinta sama akting seorang aktor, aku mentok nyari film/drama mereka yang lain dan nggak terlalu tertarik mencari tahu detail kehidupan mereka. Kayak katakanlah Lee Min Ho, itu cuma seminggu dua minggu nyari infonya tapi trus tinggal. Atau kang ji hwan, jang geun seuk, itu cuma sekedar nyari drama lainnya mereka doang. Atau siapa lagi? yah, yang lainnya sih nggak kayak sekarang aku ngubek2 tentang Yoochun..

Aku sih tau alasannya. Karena sebenernya title DBSK dan JYJ itu udah melekat banget ya di diri aku, secara udah lama banget aku suka sama mereka dan kadang kalo penyanyi itu aku justru lebih tertarik cari tahu tentang kehidupan mereka. Kalo aktor malah enggak, soalnya aku takut expetasiku nggak sebesar apa yang aku lihat di layar kaca televisi. Tapi kalo penyanyi, karena mereka itu menyanyi dengan jujur, jadi variety show nya mereka jadi inceran banget.

Nah , yoochun ini kan anggota boyband paling terkenal di korea, so.. banyak alasan kenapa dia bisa tergabung di grup sebesar DBSK dong, dulunya... Dan karena aku yakin dia punya banyak talenta yang gak di miliki aktor dan penyanyi lain, so aku jadi tertarik banget belakangan ini nyari tahu tentang dia selain drama apa aja yang pernah dia mainin. Dan belakangan ini, gara2 yoochun oppa aku mulai nyari2 video2 dbsk yang udah lama banget terabaikan

Sabtu, 26 Mei 2012

Mengatasi Ribuan Komplain untuk Satu bantuan cuma-cuma

Ketika kita minta tolong sama seseorang, lebih baik kita juga nggak terlalu protes..
Sekali dua kali nggak papa sih, tapi menurutku jangan berkali-kali dan jangan menyusahkan. Karena ketika kita meminta tolong, kita juga harus memikirkan apakah orang yang kita mintai tolong itu akan semakin keberatan atau tidak..

Lalu, ketika kita dimintai tolong orang lain dengan cuma-cuma membuatkan sesuatu misalnya, menurutku jika kita berkata ‘kurang apa lagi nih?’, kita juga harus bisa tanggung jawab sama pertanyaan itu lho. Itu tipe pertanyaan yang bisa memiliki banyak jawaban. Ketika kita tidak bisa mengabulkan keinginan si peminta, maka jangan tanyakan pertanyaan itu. Kalo kalian bisa, lakukan. Kalo enggak, mending jawab ‘maaf ya cuma bisa segini.. kalo ada yang kurang tolong bantuannya. Hehe.. aku dah mentok :p’. Tipe jawaban aman biar kita nggak terlalu dipusingkan lagi, .. well.. inikan masalah siapa yang butuh dan dibutuhkan. Orang mintanya cuma-cuma kenapa kita harus sebegini bekerja kerasnya mengabulkan permintaan mereka. Kalo masalah ingin mendapat kepercayaan, ya harusnya konsumen juga tau diri untuk nggak minta aneh-aneh. Inget! Dia cuma minta cuma-cuma lho~~

Seikhlas-ikhlasnya kita membantu orang, pasti juga pernah ngerasain risih karena terlalu banyak komplain bukan?

Jumat, 25 Mei 2012

Horrornya Lampu jatuh


Ini cuma mau cerita pengalamanku pukul 01.30 pagi ya..

Jadi malem itu kan aku tidur.. iya tidur.. pulessss...

Trus tiba-tiba 'pet' mati listrik deh atau cuma njeglek kata orang jawa,,, itulah.. dan aku tetep PULAS

Dan masih dalam pulas-pulasnya di alam mimpi tiba-tiba..

DAK! PRANG..
BLAARR...

*itu suara2 tanpa arti*

Ada yang jatuh tepat di samping posisiku yang sedang tidur pulas.. mau tau apa? itu lampu.. Lampu... Iya, LAMPU!!

Itu lampu putih lho! posisinya tepat di atasku dan dia jatuh tepat disampingku yang masih tidur.

Andaikan nih ya.. andaikan lampunya itu cuma jatuh dan pecah, mungkin aku bakal tetep tidur di alam mimpi.. Tapi malam itu aku ngerasain sendiri... Ada yang tiba-tiba jatuh di sampingku 'DAK', kemudian tiba-tiba pecah 'PRANG', dan yang paling parah 'BLAARR' di sampingku udah ada api besar yang siap merambati seluruh kasur..

Iya, jadi tuh lampu jatuh,pecah, dan terbelah yang di dalamnya berisi api yang udah lengket sama kasur.  Ya ampuuun lo pikir gue bisa tenang? Ini musibaaaahhh...

Trus lo diem aja put?
Ya nggaklaaahh!!!

Nggak tau apa-apa itu, pokoknya cuma langsung bangun habis ngerasain ada api yang mulai nyentuh kain bajuku, dan beling lampu yang beberapa udah nancep.. Kaget ya Allah kageett.. Langsung bangun, kalap, cuma bisa bilang 'panas!','panas!', 'kebakaraaan'.. habis itu aku nggak tau tuh nyabet apinya pake apa tapi dengan barang-barang di sekitarku akhirnya mati juga dengan asap yang mengepul, dan posisi lampu masih panas..

Astaga,,, coba nih ya.. coba kalo aku nggak bangun, atau di rumah nggak ada orang.. Berani apa itu lampu yang jatuh tanpa tanda tanda dan tanpa apa-apa bisa aja langsung melahap rumahku dan AKU..

Serasa mau mati.... Hhhhhh.. kebakaran dari listrik itu emang paling bahaya dan mengerikan ,.

Kamis, 24 Mei 2012

Beda..

Belakangan ini nggak tau kenapa aku ngerasa kesepian.. bukan kesepian dalam artian galau nunggu sms dari pacar lho.. kesepian yang aku maksud itu lebih ke kesepian nggak ada temen yang satu hobi. Bener-bener satu hobi!
Aku suka bingung kenapa temen-temenku itu nggak punya minat yang sama kayak aku. Misalnya nih ya, minat nonton drama korea, kpoppers, blogging, baca buku, twitteran.. Walaupun ada, mereka selalu setengah-setengah, dan kebanyakan dari mereka itu nggak suka dari hati melainkan cuma ikut-ikutan. Yaa.. aku juga gak bisa nyalahin siapa-siapa dong ya, toh mereka punya hak untuk suka sama sesuatu. Mm.. aku cuma ngomong tentang diriku aja sih..

Aku ngerasa nggak punya temen yang tertarik sama apa yang aku sukain ini. Iya, rasanya nggak punya temen sehobi itu kayak gak punya temen yang bisa di ajak ngobrol. Oke, temen-temenku itu menyenangkan dalam satu hal terutama keberasamaan mereka dan aku selalu menghargai apa yang mereka lakuin untuk kebersamaan temen-temen. Tapi kadang-kadang, kalo aku lagi suka sama drama korea gitu, atau suka sama boyband, atau suka sama blog, buku, twitter.. kadang-kadang aku nggak punya temen buat sharing makannya aku lebih banyak apa-apa sendirian. Dan maka dari itu juga, aku lebih suka ikut komunitas-komunitas di dunia maya.

Kadang aku ngerasa kesepian, soalnya aku selalu ambil langkah yang beda dari temen-temenku. Dulu waktu lulus SD, aku masuk SMP yang beda dari temen-temenku alhasil aku awalnya emang nggak punya temen. Lulus SMP, aku masuk SMK sedangkan temen2ku masuk SMA, yaa.. aku sendirian lagi. Sekarang temen-temenku kebanyakan mau kuliah sama ngelamar kerja, tapi rasanya cuma aku yang keukeuh mau kursus bahasa inggris dulu setaun, ikut dormitory english, dan kerja wirausaha. Aku suka sama boyband korea, dan temenku nggak ada yang tau atau suka sama boyband korea. Alhasil aku sendirian yang suka euforia berlebihan tapi nggak tau mau share sama siapa. Dan masih banyak lagi. yaah.. walaupun temen-temenku itu sebenernya pasti dan mau dengerin semua ocehanku, tapi rasanya emang nggak sreg kalo nggak seminat. Dan nggak plong juga kalo nggak seminat.

Aku lumayan bersyukur aja soalnya temen-temenku ada yang sama -sama suka nonton film dan baca novel, jadi lumayanlah buat sharing. Kadang bahas itu lebih asik daripada bahas seputar percintaan tentang cowok dan pacar-pacar yang walaupun aku masih tahan buat dengerin tapi aku nggak pernah bener-bener minat, ini jujur.

Hmm. dan emang bener kalo aku tuh kadang suka males dengerin orang yang bicara tentang cinta Maksudnya, ini melelahkan karena aku jadi sering mandang well.. apakah mereka hidup hanya dikisaran cinta? Mungkin faktor karena aku belum pernah pacaran juga ya makannya aku nggak terlalu minat yang kayak gitu dan aku lebih minat bahas yang seputar hobi aja. Trus juga temen-temenku lebih suka main ke tempat-tempat jualan aksesoris, baju, tas, sepatu.. sedangkan aku lebih suka ke toko buku, dan ini juga beda sama temen-temen. Sekeras apapun aku untuk mencoba untuk seminat sama mereka, kadang-kadang aku juga tetep egois ya dan milih ngelakuin apa yang aku sukai,

Belakangan ini aku suka ikut acara seminar-seminar yang aku pikir bagus untuk membangun pola pikirku dalam melihat sekeliling lebih luas, terutama yang sesuai sama apa yang aku sukai kayak nulis, wirausaha, gitu-gitulah. Beberapa kali aku ngajak temen-temen dan kebanyakan dari mereka atau hampir semuanya nggak ada yang mau dan nggak ada yang ikut. Entahlah, aku pikir ini bagus, tapi mereka nggak berfikir ini menguntungkan, sayang sekali. Dan akhirnya, aku sendirian lagi ikut seminar-seminar. Temen-temen banyak yang bilang kalo ini karena mahal, pake htm, bayar.. menurutku kalo dapet ilmu, uang bukan segalanya..

Sekarang mereka malah sibuk cari pilok untuk corat-coret. Bikin kenang-kenangan? well.. memang itu penting dan siapa bilang aku nggak pingin. Tapi menurutku, ada yang lebih menyenangkan dan bermanfaat untuk bikin kenang-kenangan daripada sekedar corat-coret kelulusan. Lagi-lagi aku berbeda, iya kan? Apa aku harus nyalahin diri sendiri? Aaah.. ini melelahkan..

Sabtu, 19 Mei 2012

Coro !!!

Put, plis... itu apa banget sih judulnya?? 

Ehm.. iya, judulnya emang apa banget. Tapi tahukah kau? bahwa makhluknya juga APA BANGET!!

Dan aku baru ketemu makhluknya sekitar 10 menit yang lalu sebelum sholat..
what? sholat? sholat apaan?
ehm... is-ya..
astogfirullah
diem dong!! *mohon abaikan ini*

Jadi, coro atau bahasa indonesianya KECOA. Oke, kayaknya lebih enak kalo aku bilang kecoa. Yap.. si kecoa ini adalah makhluk yang paling aku takuti. Mau tau kenapa? Enggak? Yaudah,.. aku terusin ya..

Kenapa aku takut banget sama makhluk kecil, bersayap bening, berwarna coklat ini? Entahlah.. itu udah penyakit. Sama kayak ketakutanku kalo denger decitan tikus atau kerubungan semut. Ya, model penyakitnya adalah ketika binatangnya tiba-tiba menampakkan diri, otomatis tubuhku jadi tegang, mataku mendelik, jantungku jadi berdetak 2 kali lebih cepat, tahan nafas, dan melakukan aksi berikutnya yaitu.... diem. Iya, endingnya diem soalnya aku nggak tau mau ngapain. Mau nangkep takut, mau pergi susah *lha mau kemanaa?*.

Tapi malam ini, tengah malam ini.. si kecoa itu terbang, dan tubuhnya lebih besar dari biasanya, dan kau tahu?: itu terasa sangat menakutkan. Menakutkan. MENAKUTKAN. Oke, meskipun makhluknya kecil, mungil, unyu-unyu , tapi sekali aku lempar pake gunting kuku si kecoa itu terbangnya nggak terlihat, gesit, dan akurat. Dan tiba-tiba dia sudah ada di depanku, Oh Noo!! Itu tambah mengerikan karena walaupun dia kecil, dan mataku rabun, tapi aku bisa merasakannya! dia menatapku.. iya, menatapku. MENATAPKU.. fine, aku nggak tau sebenernya dia 'menatapku' atau tidak, sebenernya itu agak random.

Intinya, feelingku tiba-tiba ngerasa nggak enak, dan aku sempet berfikiran kalo makhluk di depanku dengan kecepatan terbangnya yang luar biasa itu tiba-tiba nubruk mataku, dan kencing? aaaaahhh ~~~ *maaf ini hanya sekedar khayalan belaka*

Jadi aku langsung berdiri dan dengan deg-degan, berharap harap dia nggak ngejar aku dan aku langsung lari ke kamar mandi, lalu.... wudhu .. ah, benar. aku belum sholat isya kawan..

Setelah wudhu, aku denger motornya ayahku tiba *itu ayahku yang habis beli jahe tengah malam* dan aku langsung ketakutan rada gagap-gagap minta ayahku nangkep kecoa gede yang masih natap ke arah laptopku *oh, itu mengerikan*.. dan ayahku ambil kantung plastik sedangkan aku melihat dari jarak 4 meter, lalu.... hap!!!

alhamdulillah...
ayahku berbalik..

ayah: put, tadi kecoanya jatuh... ayah kira udah masuk kresek..

*EHM* 

Nyesel?

Nyesel? apasih definisi menyesal sebenarnya? menyesal itukan melakukan hal yang tidak sesuai dengan hati nurani iya kan? menurutku sih gitu..

Aku udah berapa kali nyesel, dan aku juga udah berapa kali dibuat bingung karena sesuatu yang aku sendiri nggak bisa ngartiin apakah itu sesuai hati nurani atau enggak. Iya, aku nggak bisa membaca feeling sendiri dan itulah sebabnya kenapa aku begitu mudah di provokasi. Itulah kenapa aku begitu mudah ikut maunya orang. Itulah kenapa aku nggak pernah tau apa yang aku mau..

Udah dua kali ini aku dibikin ayahku jengkel karena masalah 'kuliah'. Oke, kuliah itu penting, buat dapet title. Dan banyak orang bilang tingkatan sarjana itu lebih di hargai. Nggak usah lama-lama, pokoknya ayahku itu nggak suka karena aku nggak ngambil jalur undangan buat seleksi masuk universitas.

Sedangkan aku? aku itu kalo  udah di yakinin dan kalo udah yakin nggak bakal mau milih yang lain. Tau kenapa? aku nggak pingin kayak dulu yang kemudian plin plan sama pilihanku trus nyesel. Iya, itu sering banget. Makannya waktu aku bisa ikut jalur undangan, aku nggak ambil, walaupun aku tau... ini kesempatan. Tapi karena aku juga tahu aku itu dari awal nggak mau kuliah, aku nggak ambil. Aku nggak ambil semua kesempatan berbau kuliah.

Dan ternyata ayahku nggak suka. Tau kenapa? karena aku nggak konsultasi. You knowlah, ada kemungkinan kalo aku konsultasi aku bakal di bikin bingung dan aku nggak suka itu. Hate it so much. Dan waktu ayahku tau aku nggak konsultasi ayahku marah dan ternyata bener, ayahku itu mikir itu adalah kesempatan yang HARUSNYA aku ambil. Walaupun aku tau itu advice yang baik, dan menurut beliau itu memang untuk kebaikanku, tapi balik ke awal? emang aku pingin kuliah? Sempet beberapa kali. Beberapa kali. Be-be-ra-pa ka-li doang aku kepikiran kuliah, tapi banyakan aku mikirin masa depan aku yang pingin jadi pengusaha sukses.

Aku bingung, yang ngasih aku saran untuk bikin usaha, ikut kursus setahun itu ya ayahku sendiri dan itu semua sudah kuserap dengan rapih di otakku dan udah aku jadiin patokan buat kedepannya biar nggak belok lagi. Dan ayahku nggak suka denger aku nggak ambil jalur undangan? Dan sampe sekarang pun aku nggak tau mana yang baik dan mana yang salah..

Aku cuma sebel, semua masa depanku itu ... walaupun semua ada di tanganku, tapi semua saran dan keyakinanku untuk melanjutkan dan melangkah kemana itu semua karena kata-kata ayahku. Karena kata-kata beliau bisa bikin aku yakin. Kalo kemudian ternyata beliau bicara lagi mengenai kuliah yang menurutnya kuliah dengan jalur undangan adalah kesempatan yang baik, dan itu aku dengar dari mulut ayahku sendiri. Yap, aku nggak ngomong ini di depan beliau, tapi aku kasih tau, setiap ucapan yang ayahku ucapkan itu bisa bikin aku bingung dan takut. Makannya, yang aku butuhkan itu bukan pilihan, tapi kepastian. Selalu begitu, aku tuh nggak pernah bisa milih kalo dikasih pilihan .
 
Setiap kali aku bingung dan bilang pingin kuliah, aku nggak pernah minta dukungan. Karena aku selalu ingin kuliah dan ingin kerja. Setiap aku bertanya padanya, aku selalu bertanya "menurutnya apa yang lebih baik?". Tiap penjelasan kucerna dan menjadi titik keyakinanku yang terus bertambah, dan itu semua sama sekali nggak menjurus ke kuliah. Walaupun aku sering mancing ke arah kuliah, beliau tetap kukuh dengan opininya, dan itu jadi keyakinanku. Bahkan ketika aku sholat istikharoh yang kemudian muncul pun bukan bicara tentang kuliah. Aku selalu menganggap inilah jalanku setiap aku nyoba lihat ke belakang. Tentang apa tujuan awalku masuk SMK? bukan.. bukan seorang pegawai, aku ingin jadi pengusaha. Dan aku harus fokus,yang aku pelajari selama ini dari hidupku sendiri adalah, aku nggak pernah bisa fokus. Jadi aku harus fokus. Kerja? atau kuliah?

Jumat, 18 Mei 2012

Tujuanku Nge-Blog?

Ada abeberapa tujuan kenapa aku suka sekali nge blog. Mm. nggak beberapa juga sih, cuma dikit. Blogku itu yang bener-bener aktif cuma satu sebenernya, alamatnya http://aneka-catatan.blogspot.com . Yap, entah kenapa itu blog favoritku sejak 4 tahu yang lalu. Lihat aja, arsipnya masih dari taun 2009, tepatnya itu tahunku kelas 1 kalo nggak kelas 2 SMP, awal-awal bikin blog yang pasti.

Yaa.. aku nyeritain blog ku itu bukan karena udah terkenal ya, soalnya emang sampe sekarang belum banyak yang tau haha. Tapi setiap aku lihat arsip awal-awalku, gak tau kenapa itu jadi suatu ingatan yang sangaaat sangat berharga, secara dari kecil itu aku kan nggak punya kenang-kenangan yang bisa di banggakan. Naah, blogku itu cuma jadi salah satu media selain foto-foto dan diary ku yang nggak pernah keurus. Sebenernya blogku yang itu juga bermotif pas bikinnya. Biar terkenal. Klasik kan? dan terdengar agak nggak ikhlas? well.. bukan itu maksudku. Aku kan sejak dulu suka menulis, makannya aku pingin banget blog ku itu bisa di baca banyak orang dengan berbagai komentar mereka. Jadi, aku selalu berusaha agar isi dari blogku itu selalu ada inti dan pesannya, atau selalu ada poin penting yang ingin kusampaikan. Jadi nggak sekedar cerita-cerita doang.

Yaah tapi bikin biar di baca ternyata nggak gampang ya. Aku ngediemin blogku, walaupun sering diisi ternyata juga gak pernah ada yang mampir. Masalahnya satu, aku nggak promosi. Walaupun memang bukan blog bagus sih, tapi setidaknya aku ingin sekali dengar komentar orang tentang postinganku. Itu sebabnya aku mulai promosiin. Dan satu lagi, itu blog yang paling sering kuurus dari segi tampilannya, bahkan aku kasih banner dan link juga.

Lain dengan blog yang aneka-catatan, kalo blogku ini sama sekali nggak bermaksud untuk dikenalkan dan dibaca banyak orang. Maksudku, blogku yang ini jarang menyampaikan poin dan isi yang menarik, so aku sama sekali nggak kasih tau orang orang tentang blogku yang ini. Dan aku suka kaget, kenapa beberapa orang malah suka buka blogku yang ini -____- padahal disini lebih banyak ngomong asal daripada teratur. Lebih berantakan dan agak nggak berguna.

Tujuan ada blogku yang ini nih simple aja, karena aku udah nggak sering nulis diary. Dulu, nulis diary tuh satu halaman kertas aja cukup. Tapi sekarang setiap nulis diary pasti habis berhalaman halaman, dan itu bikin aku keseeel banget, dan capek. Aku akhirnya pindah nulis diary karena jelas, nggak capek orang cuma ngetik doang. Dan unek unek yang aku keluarkan biasanya jauh lebih banyak daripada lewat diary. Baiklah, ini umum.. tapi aku kan nggak ngebeberin sesuatu yang bikin malu.. menurutku semua yang aku sampaikan disini cuma sekedar unek-unek kok, nggak lebih...

Oya, aku sebel banget.. kenapa project nyelesein review heartstring sampai akhir nggak selesai selesai siiih? ah, merana..

Sabtu, 12 Mei 2012

Suka banget sama nulis

Dah lama nih ya nggak nulis unek-unek disini.. fokus sama dramanya hearstring dan blog yang satunya sih hehe..
Entah kenapa hari ini aku pingin ngeluarin unek-unek walaupun pada dasarnya aku tuh dirumah entah dah berapa hari.. Dan nggak ngapa-ngapain! emoticon20
Kadang kalo kita liburan panjang tuh jadi susah mau ngapa-ngapain. Padahal aku yakin banget ada banyak yang pingin aku lakukan. Apakah aku perlu membuat daftar ? Mungkin ,
:argh:Oke, sebenernya sekarang ini aku nggak mau cerita apa-apa sih.pika21 Cuma pingin kasih tau aja kalo aku ternyata udah ketagihan sama yang namanya tulis-menulis. Aku nggak tau sejak kapan aku suka nulis. Sejak kapan aku suka ngeluarin opini terhadap sesuatu yang sedang kuminati. Aslinya aku nggak cerewet kok, dan aku juga nggak pinter ngomong, atau nggak pinter debat. Tapi ketika aku menulis, aku bisa ngikis semua yang ingin sekali kukeluarkan. Tulisanku bisa jadi panjaaang banget.

Aku mulai suka nulis itu sebenernya udah dari SD.
Awalnya aku itu cuma suka nulis diary di buku, dan rajin banget. Tiap hari aku nulis diary tentang apa yang aku lakuin dan aku rasain di hari tersebut. Tak lama setelahnya aku juga suka banget bikin cerpen atau iseng iseng bikin novel walaupun nggak satupun yang aku terbitin sebenernya. Masih di waktu yang sama, aku suka banget nge-recap filmnya conan kalo baru selesai nonton, soalnya takut lupa kan bagus keren banget gitu filmnya conan mah..

Masuk SMP aku mulai Blog. Tapi sekedar bikin doang, ngisinya sih bingung :inlove:soalnya kan masih baru, akuhirnya vakum lama banget deh :sorry:Trus masih bingung dan masih nggak sering posting. Bingung blognya mau di fokusin kayak gimana, dan endingnyaaa... nah, akhirnya blogku itu buat nuangin semua kesan dan opiniku terhadap sesuatu yang sedang kusukai. Kadang kan kalo aku habis baca buku, nonton drama, suka sama aktor, suka sama boyband, atau lagi suka sekali ngapaiiin gitu, kadang nggak punya temen di ajak sharing. Yang bikin aku suka banget nge-blog itu pada akhirnya karena aku pingin ngikis perasaan euforiaku aja biar nggak kebayang-bayang terus. Maksudnya, dengan aku menulis, aku bisa ngelepasin bayang2 euforianya dan bisa ngulang ngerasain sesuka hati ketika baca postinganku lagi..
Bedanya sama blog ini adalah, karena blog ini cuma untuk nuangin unek2 nggak penting makannya gak ada yang tahu. hohohoo.. yaudah deh segini aja, cuma mau test emoticon kok. Muncul kan ya? huehehehe


Minggu, 29 April 2012

pingin kerja dulu..

Hari ini agak nyebelin banget. Banyak orang-orang yang menentang keinginanku untuk berwirausaha. Kebanyakan dari mereka sih pinginnya aku kuliah. Tapi aku tetep aja nggak mau..''

Kuliah atau kerja?
Itu satu hal yang sudah aku pikirkan sejak lamaa sekali. Sejak lama bahkan sebelum mereka tahu bahwa sebentar lagi aku akan lulus.

Kuliah? Aku tahu kuliah itu baik. Kuliah itu bikin orang kelihatan lebih ;wah'. Kuliah itu bikin orang nggak dipandang sebelah mata. Aku tahu kuliah itu penting, terutama untuk pendidikan..

Well, siapa bilang aku nggak mau kuliah? aku pingin.. pingiiin banget kuliah. Tapi sekarang aku sama sekali tidak bergairah untuk melanjutkan pendidikanku. Aku tahu, kalau aku kerja dulu dan sudah terlena dengan pekerjaanku, aku pasti tidak mau lagi sekolah..Aku tahu, karena aku pernah ngalamin..

Tapi kenapa aku tetep keukeh sama pendirianku utnuk kerja dulu?
Ya.. ada banyak sekali alasanku untuk fokus di usahaku dulu. Tapi panjang banget, dan aku males sharing tentang hal ini ke orang yang nggak akrab sama aku, walaupun dia sodaraku sendiri. Jadi aku jawab seadanya, dan menelan pahit-pahit saran-saran dari mereka. Well, karena aku tahu mereka pasti berfikir mereka lebih berpengalaman dari aku. Dan aku tahu that's real, makannya aku diem aja. Mau menyanggah juga, bakal kelihatan lebih nggak sopan. Tapi aku tetep masih pada pendirianku buat nggak kuliah dulu.
Dan berhari hari aku selalu memikirkan alasannya sampai kepalaku sakit. Aku selalu memikirkan apakah aku akan menyesal dengan pilihanku ini. Berusaha untuk mencari titik dimana aku yakin untuk memilih bekerja atau kuliah.. 

Emang bener, kalo aku kerja sambil kuliah itu bisa. Aku juga sempet kepikiran, kalo kuliah sambil kerja aja bisa kenapa aku masih pingin nunda kuliah? Males.. itukah alasannya? Nggak niat... itu juga?
Kadang sempet berfikir kalo alasanku itu emang bekisar antara males dan belum niat emang random banget. Well, aku tau yang kayak gitu malah nggak bisa jadi alasan.
Tapi yang berikutnya terpikir di kepalaku adalah kenapa aku masuk SMK? Biar punya kemampuan. Kalo udah punya kemampuan mau apa? Mau kerja.. So, dari situ aku udah dapet satu jawaban.. kerja adalah prioritas utamaku. Aku masuk SMK karena memang orientasiku di kerja bukan kuliah, satu.

Kedua, walaupun kerja sambil kuliah itu bisa, tapi selama aku sekolah di SMK entah kenapa aku nggak nemuin waktu dimana aku bisa sekolah sambil kerja. Fine, kuliah dan SMK itu beda. Tapi justru karena SMK inilah yang menurutku nggak terlalu beda sama kuliah. Dari jurusannya, pelajaran, dan tugas-tugasnya. Walaupun nggak sama, tapi kan setidaknya serupa. Karena basic-ku itu emang sulit manage waktu, jadi gini..aku nggak mungkin bisa mencampur adukkan antara bisnis dan sekolah kalo nggak mau ada yang keteteran. Aku pingin nyoba fokus di usahaku dulu karena banyak sekali yang ingin ku kembangkan terutama hobi-hobiku yang dulu nggak sempet kulakukan dengan baik. Itu alasanku nunda kuliah, karena aku butuh lebih banyak waktu untuk sendiri dan melakukan banyak hal yang berakar dari hobiku. Macam-macamnya? Banyak.. tar deh kapan-kapan aku jabarin.. Lagipula yang aku omongin disini adalah IT. Aku mau nunda kuliah, karena kuliah bisa di tunda. Nggak kayak SMP ke SMA yang kalo di tunda, pertanyaan yang muncul adalah mau ngapain?

Pernah terpikir di benakku dulu, kalo SMA nggak akan lebih sulit dari SMP. Tapi nyatanya, SMK itu lebih stress dari SMP. Walaupun belum pernah nyoba, tapi ada kemungkinan aku bakal lebih stress lagi waktu masuk kuliah karena aku tetep masih bertahan di IT yang orang bilang IT itu beda dari jurusan lain. Aku udah lama sadar kalo aku masih belum bisa apa-apa sampe sekarang. Aku udah lama sadar, kalau dunia itu luas dan aku hanya ada seujung jari di bandingkan orang-orang di dunia. Aku sadar, aku nggak boleh ngerasa lebih hebat karena ada lebih banyak orang hebat di sekitarku. Dan cita-citaku adalah, menjadi salah satu dari orang-orang hebat itu. Selain mau berusaha, jelas aku juga mau ngembangin kemampuanku di bidang IT terlebih untuk bisa lebih fokus di salah satunya. Setelah aku tahu dimana jalanku, baru aku akan memutuskan untuk kuliah.

Dan aku emang belum niat mau ngelanjutin. Mau gimanapun juga kalo dipaksa aku sama sekali belum mau. Aku pingin menjajal dulu rasanya menghasilkan uang dari usahaku, baru setelah itu aku bakal nerusin pendidikan. Aku pingin kuliah itu nggak bohong, karena aku juga pingin kelihatan 'wah' seperti kebanyakan mahasiswa pada umumnya. Aku juga pingin grade ku jadi lebih tinggi. Dan setiap lihat brosur aku juga pingin kuliah, tapi nggak sekarang. Alasanku cuma untuk menunda, karena aku butuh waktu untuk sendiri dan mengembangkan banyak hal. Juga melakukan hal yang baik untuk diriku sendiri. Aku nunda setahun untuk mempersiapkan diriku menghadapi dunia dengan lebih dewasa. That's all.. aku berharap semua rencanaku nggak jadi sia-sia setahun ini. Amin...

Intinya, untuk bahasanku kali ini adalah, aku ngerasa tertekan dengan kehadiran orang-orang yang nggak mau mengerti dengan kondisiku. Aku pikir, nggak semua orang harus kuliah kan? Mereka pikir pilihanku ini nyeleneh atau berbeda, tapi halooo~~ aku masuk SMK aja pilihanku beda sama sodara-sodaraku yang masuk SMA. Aku malah nggak yakin sodaraku ada yang masuk SMK. Kebanyakan dari mereka itu adalah orang-orang elit yang rasa-rasanya nggak bisa dan nggak boleh kalo masuk SMA. Nggak bisa dan nggak boleh kalo nggak kuliah. Mungkin hanya aku yang berbeda, tapi kupikir ini adalah hidupku. Yang kubutuhkan adalah orang-orang yang mendukungku, bukan orang-orang yang menentangku..

Sabtu, 28 April 2012

[ my tweet ] Super junior dan SS4INA


 ngidolain orang itu susaahh.. soalnya kenapa? soalnya setelah mkir mrka ga mngkin k INA, tp nyatanya mreka kesini..
eh gila!! ngidolain orang itu susah ya.. soalnya kenapa? soalnya envy banget kalo yg lain bisa ketemu mreka sdgkan aku enggak!
terserah deh mreka mau bilang ak bkan elf soalnya ak ga ikut nonton SS4INA, terserah mereka bilang aku bukan elf karena gak pernah ngumpulin merchendise mreka..,
terserah kalo mreka bilang ak bukan elf krna gak prnah beli albumnya mreka,

tapi seumur2 baru sekali ini aku bener2 punya idola dan nyari berita mereka dari awal mereka debut.
seumur2 baru sekali ini aku niat banget nyari, download, nontonin variety sebuah grup idol dari awal dan hampir smw! bhkan film2 mreka..
juga baru sekali ini aku niat banget downloadin setiap perform mereka dan bahkan sushow mereka. full!
rela ngabisin harddisk cma buat mrka.. well, ak gatau bagaimana hitungan seorang fans. Ak jga gatau apakah ini sikap seorang fans.
yang aku tau adl, sejak aku lihat mv mereka, sejak aku tiap hri mantengin video mreka, ak gak pernah berhenti suka sma mereka smpai saat ini
yg aku tahu, sejak ak jatuh cinta sma mereka, yg aku lakuin hanya ingin tahu segala sesuatu ttg mereka..
ingin tahu bagaimana awal perjuangan mrka, ingin tahu kehidupan mrka, ingin tahu pribadi mrka. Entah itu sikap seorang fans atau bukan..
aku mnyebut diriku elf krna aku benar2 mencintai mereka... sungguh, aku ingin bertemu mereka..
pingin bgt ngumpulin merchendise mrka, pngin bgt beli cd mereka.. sama kayak elf lainnya..
sejak mereka sushow di korea, jepang, singapure aja aku udah pngin banget ketemu mereka. sampe kegirangan bgt..
Siapa blg wktu mreka mau ngadain SS4INA aku gak mau? Aku histeris sampe mau nangis..
mikirin akan ada elf INA yg bakal lihat mreka scara langsung, sedangkan aku enggak tu rasanya nyesek bgt..
kalo dibilang seorang fans itu hrus brani ngorbanin segalanya buat bsa lihat idolanya, yg ini aku gak bisa..
oke, itu bener. Oke, itu sikap seorang fans. Tp heeiii.. hidup itu ada prioritasnya.. mana yang lebih penting. Itu!!
dan utk saat ini, aku msh blm bs meletakkan suju di atas segalanya. Tp why? nggak ngeletakin suju d atas segalany bkn brarti bkn elf kn?
 yah.. krna semua kendalaku itu trnyata berujung dimasalah 'uang'. so, suju jga jd motivasi buat aku bkin wirausaha lho!
aku pkir, mngkin swtu saat ak bakal bsa bli2 all about suju, ikut acara2 gatherin, bhkan ktmu mreka.. pngiiin banget :)
entah bagaimana definisi seorang di anggap elf.. kupikir tidak semuanya berakhir dengan 'uang' bukan?

Yaah.. sebenarnya aku sendiri juga sadar kalo aku sekarang udah nggak kayak dulu. Setelah akhirnya hampir 4 tahun berlalu sejak hari dimana aku mulai jatuh cinta sama suju, aku udah nggak selabil dulu lagi kalo ngomongin suju. Di tahun pertama, mulai dari menghafal setiap personilnya, menonton variety show mereka bahkan di belain sampai download download banyak sekali, kemudian juga mati-matian belajar bahasa korea walaupun hasilnya sampai saat ini aku juga masih nggak bisa bahasa korea, download semua perform mereka, bahkan sampai film2 mereka juga nggak ketinggalan di download. Tapi semakin berjalannya waktu, aku udah nggak sesering dulu ngecekin web beritanya suju, udah nggak sesering dulu hunting berbagai variety-nya suju, udah nggak mati-matian belajar bahasa korea, juga udah nggak sefanatik dulu sampe nyari nyari majalah yang ada sujunya. 

Sekarang sih ngikutin lagu-lagu mereka, kalo ada yang baru ya tetep di download. Kalo ada super show baru ya tetep di download. Tapi karena gara-gara suju juga aku kenal lebih banyak boyband korea, film korea, bahkan drama korea, aku jadi nggak terlalu fokus di suju. Meskipun demikian, tahu bahwa suju konser di indonesia, serasa membuka luka lama. Rasanya kayak baru pertama kali suka suju, kayak baru pertama kali jatuh cinta sama suju. Kenapa? Soalnya baru sekali ini aku tahu kalo akhirnya suju bisa berada satu pulau sama aku dan melihat bagaimana negaraku. Ditambah lagi, tau mereka di Indonesia bikin aku tambah pingin ketemu mereka. Walaupun emang endingnya aku nggak bisa nonton mereka, toh aku nggak pernah absen nyari berita mereka..





Minggu, 08 April 2012

Ceritaku tentang Menulis ...

Aku memulai aktifitas tulis menulis itu sejak.. mm.. sejak SD sebenernya.. Dan dari aku masih kelas 3 SD aku udah suka nulis diary..

Kemudian aku suka sama komik dan anime. Mungkin sekitar kelas 5-6an deh..
Jadi, awal-awalnya, aku itu suka nulis cuma sebagai media buat mengabadikan sesuatu aja. Dan dulu aku kan cinta banget tuh sama Conan, dan pas SD dulu masih jaman jamannya film Conan itu di tayangin di Indosiar dan karena aku masih SD aku masih nggak dong sama yang namanya film itu bisa download, film itu bisa pinjem di rental, yang pasti aku tuh selalu terkesan gitu deh kalo habis nonton film Conan.

Nah, karena aku takut lupa sama keseluruhan cerita yang baru aja aku lihat, akhirnya aku bikin tuh dua kolom di word, yang di kolom pertama ngomongin scenennya dan di kolom kedua aku ngomongin dan inget inget tentang percakapan di setiap scenenya. So, aku selalu nulis itu biar aku selalu inget kalo aku pernah nonton filmnya tersebut dan inget segala kesan kesanku waktu nonton itu. Habis emang beneran keren banget sih si Conan itu..Oh ada lagi, gara-gara aku juga suka sama filmnya harry potter, aku juga jadi suka nulis dengan cara yang sama kayak waktu nulis ceritanya Conan. Entahlah, kayaknya aku takut banget lupa sama satu cerita. Walaupun sekarang udah hilang semua -_____-

Nggak lama setelahnya, aku yang juga suka baca komik mulai iseng iseng nggak jelas gambar-gambar mirip mirip komik gitu walaupun aku sadar banget pasti hasilnya hancur deh. Dan dari dulu aku emang suka banget gambar orang, catat: gambar orang doang. Kadang bisa seluruh badan di gambar, kadang cuma sampe perut, kadang cuma sampe dada, kadang cuma wajah dan rambut, kadang nggak gambar apa-apa

Tapi ternyata sebisa bisanya aku bikin gambar orang, tetep aja yang namanya bikin komik itu susahnya bukan main. Akhirnya aku cari cara, gimana caranya biar aku bisa bikin cerita tanpa susah susah gambar. Akhirnya, aku cuma modal nulis doang deh tuh di komputer. Sulitnya kalo sama gambar komik, aku harus ngejelasin segala detail suasana dan detail tempatnya. Nah, gara-gara Conan sama Harry Potter, jadi deh aku nulis pake gaya bahasnya komik dengan alur yang misteri-misteri nggak jelas.

Tapi tetep aja nggak jalan dan berhenti di tengah..
Teruuus.. di tahun yang sama juga aku lagi suka baca buku novel novel ringan islami untuk anak anak kayak yang karangannya izzati itu lho. Cerita ceritanya tuh ringan dan bener-bener tentang kehidupan sehari sehari anak anak kecil, so aku jadi suka nulis novel lagi deh dengan bahasa dan gaya bicara yang gak jauh beda sama buku buku itu.

Tapi kayak sebelumnya, nggak selesai dan macet di tengah. Pendeknya, sampe sekarang aku kalo nulis selalu macet ditengah. Satu-satunya tulisanku yang nggak macet itu cuma cerpen kalo lagi niat, diary diaryku sampe aku kelas 3 SMP, dan yang aktif sampe sekarang itu ya cuma postingan blog.

Kadang, keinginan untuk nulis novel itu datang kalo aku baru selesai baca novel yang bagus, kadang juga kalo ada kejadian yang bikin aku pingin bikin mereka jadi tokoh tokoh fiktif, tapi endingnya tetep aja nggak rampung. Kasian banget deh gue ya -____-

Akhirnya aku mulai kan tuh nulis blog. Awalnya sih, blog ku itu cuma untuk bahas satu topik dan lebih tepatnya aku sering kebingungan malah mau nulis apa jadi sering vakum deh. Gara-gara itu juga kadang kalo nulis blog suka cuma copy paste doang, tapi yaah.. setelah tak lama kemudian aku mikir copy paste tuh nggak asik banget untuk blog ku so, aku mulai deh nulis dengan caraku sendiri. Dan nggak lama setelahnya, karena aku udah nggak rajin lagi kan nulis diary, jadilah blog nampung diary ku.. hehe

Nah, yang bikin aku sebel belakangan ini adalah kenapa gitu kalo aku lihat blog lain aku jadi iri. Iri karena mereka bisa nambahin lucu lucuan di blognya. Iri sama gaya bahasanya yang asik banget. Dan segala kreatifitasnya buat bikin blog nya nggak bosen cuma dengan tutur bahasanya.

Sedangkan aku? bosen, biasa, flat, datar, aneh, gak asik, dan parahnya juga nggak lucu. Aku pernah nyoba untuk nyoba kayak mereka dan nulisnya jadi mirip mirip mereka yang bahasanya asik asik itu. Tapi tetep aja aku nggak bisa nulis kayak mereka dan balik lagi ke gaya nulisku semula.

Akhirnya aku sadar deh, kayak gimana aku nyoba juga aku nggak bakal bisa bikin tulisan kayak mereka soalnya ya ini, caraku nulis kayak gini udah aku mulai dari masih SD jadi susah dong kalo mau ganti style. Lagian aku juga suka baca novel dan tulisanku kalo lagi nulis novel ya gitu gitu aja, nggak ada plesetan apalgi lucu-lucuan, nulis diary juga gitu, jadi kalo nulis blog ya jadi gini deh.

Nah, dan aku ambil kesimpulan deh kalo aku nggak perlu ikut ikutan style nya orang lain. Sebagaimanapun asiknya tulisan mereka, yaa itu gaya mereka.. so, aku kayak gini aja deh, males juga bikin gaya bahasa yang ngikutin orang lain kalo orang lain bakal mikir kita tuh 'nggak kayak gini'. Aku tetep nulis pake gaya bahasaku kayak gini, yaudah! biarin orang ngenal aku kayak gini, murni mereka kenal dari tulisanku. Kalo mereka pikir tulisanku ngebosenin, so aku juga aslinya mungkin emang ngebosenin. Kalo mereka pikir tulisanku nggak asik, so mungkin kenyataannya aku juga nggak asik. Dan kalo mereka pikir tulisanku datar, aku emang aslinya mungkin pendiam. Gitu aja sih. Kadang aku mikir sebuah tulisan itu bisa menggambarkan jati diri kita sendiri lho.

Kalaupun banyak bertebaran blog dengan bahasa yang elo-gue, walaupun pingin nyoba kayak gitu tapi aku juga sadar aku nggak cocok kalo ngomong kayak gitu, jadi aku tetep pake aku-kamu aja, aku juga udah nyaman sama bahasaku sendiri. Lagian nulis pake cara kita sendiri itu lebih gampang dan lebih cepat dan kita nggak perlu mikir panjang cuma biar pembaca tertarik. Yang penting sih cuma nulis dan nulis aja sih.

Jadi, use your style aja. Nggak usah ikutan cara orang lain. Be your self itu lebih enak lho.. hehe..  segitu aja deh postingan diary ku hari ini.. gomawoo semuanyaaa ~~~

Kamis, 05 April 2012

Reunian SMP

Sebelum lupa nih, mumpung masih awal maret dan dengan penuh penyesalan saya sangat menyesal atas kelalaian untuk posting di bulan maret karena in fact bulan kemaren postingannya cuma satu dong..
*digebukin reader*

Nah, hari ini.. aku lagi pingin bagi-bagi cerita.. eh, bukan cerita juga sih soalnya ini tuh cuma sebuah kesan.. ya! kesan setelah akhirnya 3 tahun nggak ketemu temen-temen SMP *yang aku pikir kayaknya gak mungkin ketemu lagi*, yang aku pikir temen smp itu cuma sekedar mimpi, yang kupikir mereka bakal ngelupain aku sama kayak waktu aku pergi dari PMA..

Alasan logisnya adalah..
ketika kita sama sama berpisah *dalam artian berpencar yang nggak cuma satu orang doang yang pisah*, kayak contohnya aku dan temen2 9A dan kemudian menjalani kehidupan baru di sekolah barunya masing-masing.. mau di sangkal beberapa kalipun yang namanya TEMEN ya tetep TEMEN.. Kenapa gitu? Jadi gini, waktu dulu aku perpisahan sama temen-temen 9A, udah masa-masa selesai UNAS, dapet ijazah, lulus, cari SMA, sekolah di SMA, ketemu temen-temen baru and then.. we would forget all about my before life in junior high school.. dan karena kita punya temen baru ini jelas dong kita bakal lebih fokus main sama temen-temen baru kita.. Tapi kayaknya yang namanya ikatan itu emang nurani dan naluri manusia, whoever that!Jadi, di tengah kehidupan baru kita di Senior high school, pasti adalah sekilas yang namanya kita itu keingetan sama waktu kita SMP..

Tapi kesannya udah nggak kerasa gitu, soalnya kita udah terlalu terbiasa sama kebiasaan dan teman-teman baru kita di SMA. Dan pikiran berikutnya adalah pikiran-pikiran kayak gini : "sekarang mereka gimana ya?", "tambah tinggi?", "tambah cantik", "tambah songong nggak ya?". "udah pinter banget nggak ya..", "aah ngapain gue nginget2 mereka! kayak mereka inget lo aja lin.." *loh?*. Jadi intinya, kalo kita punya waktu buat mikirin mereka, kita pasti mikir lagi "apa mereka juga mikirin kita ya?", dan kalo udah liat fb nya, liat mereka udah seneng banget sama new friends nya masing-masing, so kita ambil kesimpulan "nggak inget kali yaa..". Ditambah lagi kita juga mungkin mikir kalo.. well, nggak penting juga mikirin mereka.. mereka kan cuma masa lalu, masa lalu itu mimpi, lebih enak temen yang ini dong, ada sekarang..

Padahal who knows gitu mereka mikirin temen-temen SMP atau enggak? Yang pasti.. walaupun udah bertahun-tahun nggak ketemu, walaupun udah seneng masing-masing di tempat baru, walaupun kita bakal ngerasa canggung nggak kayak dulu, walaupun takut mereka udah mandang kita kayak gimana, yaa... tapi balik lagi.. temen itu ya temen! mau disangkal kayak gimana pun toh dulu kita tetep pernah bareng, tetep pernah sekelas, ngerjain tugas kelompok, ikut lomba-lomba class meeting bareng, kemah bareng, buka bersama bareng, pesantren bareng, dan banyaaak banget kegiatan yang dilakuin bareng sama orang-orang yang kadang nggak bisa dibedain antara temen dan mantan temen..

Awalnya, mungkin emang kita mikir gitu.. kita bilang mereka itu cuma masa lalu karena kadang kita udah nggak enak kalo mau kontak kontakan lagi. Kadang kita mikir mereka itu cuma temen-temen SMP, temen-temen masa lalu yang pasti mereka udah berubah sekarang jadi ginilah, jadi gitulah.. but.. I was realize this!..

 


Hari ini, waktu setelah 3 tahun akhirnya temen-temen ngajakin acara reuni yang lebih tepatnya dengan tujuan minta restu buat UNAS dan rasanya tuh.. well, waktu mau ke tempat tujuan yaitu smp ku sendiri.. rasanya tu macem macem.. antara bingung mau ngomong apa waktu pertama kali ketemu, takut mereka nggak kenal kita soalnya kita udah tiga tahun nggak pernah ketemu dan ngobrol, kangen soalnya udah hampir lupa wajah wajahnya, dan.. I can't say this.. just feel so fastinating..

Tapi waktu aku baru pertama kali parkir motor, dan lihat baju putih abu-abu temen-temen SMPku.. dan aku jalan ke arah mereka, mereka lihat aku dan tersenyum, manggil aku.. then... I'm so happy.. dan aku udah lupa sama semua gugup dan bingungku.. Yang ada cuma seneng dan seneng.. entahlah.. ketemu lagi sama orang-orang yang setidaknya pernah berpengaruh di hidup kita, apalagi 3 tahun berturut-turut dan pernah ngelakuin banyak sekali hal bareng-bareng, pernah ketawa bareng-bareng, pernah rame bareng-bareng, rasanya bener-bener fantastik deh..  Apalagi ternyata nggak ada yang berubah dari mereka, nggak ada perilaku yang bikin sikap mereka ke kita berbeda, semuanya sama! sama kayak waktu smp dulu, sama kayak waktu kita ngelakuin apa apa bareng..

Dan kesimpulannya adalah..
seorang teman, atau teman saja katanlah.. well.. teman itu nggak akan pernah jadi masa-lalu dan nggak akan pernah jadi 'mantan'... teman itu adalah SELALU orang dimasa kini dan masa depan.. 

kalo kita reuni sama temen-temen SD, sepangling apapun kita ... kalo udah ngobrol bareng semuanya bakal terasa kayak SD lagi,
kalo kita reuni sama temen-temen SMP, setakut dan sebingung apapun kita.. kalo udha ngobrol bareng semuanya bakal terasa kayak SMP lagi..

mereka nggak akan berubah, karena mereka pasti mikirin hal yang sama kayak kita.. mereka juga pasti inget semua yang pernah kita lakuin bareng bareng.. satu, dua orang mungkin nggak akan terlalu berasa.. tapi kalo semua udah ngumpul.. rasanya bahkan bisa bikin nangis saking senengnya.. seneng kalo akhirnya, dengan adanya reuni.. kita bisa ngeyakinin diri kita, kalo temen-temen kita itu sebenarnya ada banyak..

Well.. aku ngomong gini karena nggak ada yang berbeda dari waktu aku reuni SD setelah 6 tahun nggak ketemu dan sekalinya ketemu.. semua balik ke SD lagi, sama persis rasanya kayak waktu ketemu temen-temen SMP..

dan aku yakin, yang namanya temen itu nggak akan menghindar untuk tetap berteman dengan kita, selama kita welcome, mereka juga pasti welcome.. just believe this.. FRIEND is FRIEND.. sampai kapanpun .. :)
Oya... tadi di SMP kita salaman sama semua guru di ruang guru yang pada kaget lihat alumninya pada rombongan banyak banget.. *padahal dikiranya cuma kelas A, ternyata kelas lain juga banyak yang ikut :)*


Trus kita masuk ke ruangan seni yang dulu pas angkatanku belum ada ruangannya, apalagi karyanya itu .. beuuhhh.. hebat bener deh anak-anaknya SPETUTA..




sekarang ada ruang seninyaaa ~~ keyeeenn
ayo mbaknya mas-nya, seribu satu ..

perempuan-perempuan pelukiss.. ~~ uhuhuhu


Gak bosen bosen deh kalo di ruangan inii..
 Udah dong kita terus muterin hampir seluruh sekolahan sambil inget-inget dulu pernah ngapain waktu diruang ini, pernah ngapain disini, ngapain disitu, ada apa disini, ada apa disitu, sedang apa disini, sedang apa disitu, berbuat apa disini, berbuat apa disitu..

Dan foto foto udah pasti!
Perasaan yang paling kerasa adalah ini.. "dulu kita ternyata kayak mereka ya.. kecil kecil gitu.." *nunjuk anak-anak yang masih pake seragam putih-biru.. dan sekarang udah kelas 3 lagi.. :) bener-bener kayak mimpi, tapi mimpi yang nggak akan bisa disangkal bahwa itu mimpi.. karena waktu kita balik disana, mimpi itu adalah nyata! kita bakalan yakin kalo kita nggak pernah bermimpi pernah sekolah disana.. rasanya kayak... habis melakukan long history. amazing, teman itu amazing, sekolah juga amazing... :) love them, love my school, love all, love babe lo nenek lo nyokap lo





masuk kelas 8A lageee ~~


kangeeenn .. yang ini di depan kelas 9A






Haduuhh jadi inget jaman-jaman foto ginian waktu smp ~~~

Yah, segitu aja deh ceritanya.. see you next time friends..
Hope can reunian lagi XD
nb : foto lainnya nyusul mungkin yaa~~
Salam, ADLN_haezh