Sabtu, 28 Januari 2012

Mau Upgrade Blog

Sebenernya tugasku tu ada banyaaaakk banget, tapi yaah yang namanya males gitu apa mau dikata.. HaHahaa.. *apa sih pake ketawa??*
Jadi emang aku banyak tugas, dan sekarang sebenernya niat mau nerusin tuh tugas, cuma kok ya saya itu lebih cinta nulis diary blog saya yaaa ..
jadi ya sudah deh saya mau tulis tulis dulu ajaa... walaupun sebenrnya "nulis apanya" itu yang bikin sebel, hohhoho...

Cuma mau ngomong aja sih, kalo blog ku yang ini nih http://www.mylovelystory.co.cc ini mau di upgrade pake cerpen atau cerita-cerita lamaku di kemudian.com aah ~~ sebenernya gak ada urusannya , cuma buat menuh-menuhin doang. hahahha *gak lucu ah*

Sama mau ngasih tau aja, kalo novelku yang tiga ini, padahal udah seminggu pinjem tapi baru aja aku baca satu doang, sedih banget yaa a... aku tu gak fokus banget deh ..=,=


Rabu, 25 Januari 2012

Hal-hal yang bisa bikin aku Tersinggung

Siapapun tahu, kalo tiap orang punya sisi sensitif yang berbeda-beda. Mereka bisa tersinggung untuk sesuatu yang orang lain anggep nggak perlu buat sakit hati. Yah, aku juga punya sisi itu. Sisi yang berbeda itu aku juga punya...

Nah, sekarang aku mau cerita tentang apa? Sederhana aja sih, cuma tentang sakit hati. Sakit hati karena cinta? bukaan.. bukan itu yang mau aku omongin. Sakit hati yang kumaksud disini adalah dalam kategori "tersinggung". Ada banyak.. banyaaak sekali alasan yang logis untuk seseorang bisa nyinggung perasaanku.. Ketika mereka mengejek, ketika mereka menghina, ketika mereka merendahkan, ketika mereka nakal, bahkan ketika mereka melakukan hal yang SIALAN banget!! Tapi pada kenyataannya, aku bukan tipe orang yang marah untuk hal-hal seperti itu, apalagi hal yang bener bener sepele. Hal-hal yang sepele itu adalah seperti ketika kita punya pendapat yang berbeda dari orang lain. Kita salah paham tanpa mau tau kebenarannya. Ketika disulitkan dalam satu hal yang seharusnya mudah dipecahkan tapi dibuat jadi rumit. Yah, yang semacam itu bukan hal-hal yang bikin aku BENER-BENER marah, walaupun sebel. Tapi aku punya prinsip, yaah atau emang dasar akunya yang kalo marah itu nggak bisa lama-lama. Alasan-alasan itu bukan satu faktor kenapa tiba-tiba aku diam dan marah. Banyak orang berpendapat, aku itu nggak gampang marah. Mereka pikir aku nerima semua ucapan mereka dalam posisi tetap tersenyum. Nggak salah sih, bener kok...

Sampai-sampai, mungkin saking aku "nerimanya" sama perlakuan mereka, aku pikir lama-lama mereka juga mikir aku masih bisa dimainin lebih dan lebih lagi. Dalam arti lebih dan lebih dalam lagi, sampai suatu saat aku sadar, mereka mulai menyinggungku..

Aku nggak pernah marah kalo temen-temen ngatain aku bodoh, pelupa, payah, ceroboh, nyebelin, pemalas, kecil, iri, sirik, sombong, atau apalah itu.. Kenapa? Karena itu kata-kata yang bisa bikin kita ngaca, intropeksi, dan berfikir bahwa masih ada kesempatan untuk memperbaikinya. Walaupun pasti sedih dikatain gitu, tapi beneran! kata-kata itu bener bener bisa bikin kita ngaca. Kata-kata itu mungkin semakin dipanjangkan semakin banyak kata-kata yang keluar. 

Dan dari semua kata yang mungkin diucapkan, ada beberapa kata-kata yang paling kubenci.. Yaitu kata-kata yang selalu ngomongin tentang fisik..

Kenapa aku ngomong aku nggak suka sama orang-orang yang ngatain kita terang-terangan tentang fisik kita? kayak jelek, item, jerawatan, cebol, gendut, dan lain-lain.. Yah sebenernya masih dalam tahap yang bisa kita terima. Dikatain kayak gitu aku juga masih bisa diem, dan walaupun marah aku masih bisa beradaptasi untuk waktu selanjutnya, dalam arti sekilas marah dan tersinggung aja trus habis itu balik lagi ke awal. Aku nggak suka seseorang ngomongin tentang fisik orang lain, karena itu artinya mereka lebih dari orang yang dia katain itu, makannya mereka sendiri nggak bisa ngaca dulu kan? karena mereka lebih. Yah, ngaca juga sih aku suka ngatain kekurangan fisik orang lain, dan saat ini aku sadar, aku salah... Bener juga yaa.. kalo aku nggak suka, kenapa aku suka ngatain orang lain? yah ternyata.. aku juga jahat yaa?? tapi setidaknya aku kan sadaaar...

Kedua, aku paling nggak suka disalahin..
ya ampun aku tuh sadar kalo aku suka salaah .. siapa sih yang suka disalah-salahin? kita pasti berusaha membela diri. Aku yakin nggak cuma aku, yang lain juga pasti nggak suka kan disalah-salahin?? yah, yang ini aku selalu nyoba ngaca. Karena aku nggak suka disalahin, apakah aku harus nyalahin orang lain? Benernya sih nggak tahu, tapi menurutku.. aku justru paling nggak suka nyalahin orang lain untuk sesuatu yang serius, bukan sekedar candaan. Aku selalu berusaha jadi penengah sebelum nyalahin orang lain, didepannya! walaupun harus aku akui, dibelakangnya juga suka nyalahin *ya ampuuun gibah ya?? jahat juga sih*. tapi apasiiih? nyalahin orang lain langsung di depannya tuh nggak enak banget, karena aku sering ngerasain disalahin sama orang-orang  Rasanya langsung di "jleb" aja .. Yah, kecuali sama anggota keluargaku sih.. mungkin saking deketnya jadi berani2 aja suka nyalahin langsung di depan.. hehe *piss* tapi kalo untuk sama-sama teman. aku jarang se frontal itu nyalahin perbuatan mereka, walaupun ada satu-dua sih.. Intinya yang ini aku juga musti ngaca deh...

Ketiga, aku selalu berusaha percaya sama orang.. tapi mereka, sering nggak percaya sama aku ..
kata-kata kayak "masaaak siiiih??", "ahh bohooong","ngaku nggak ngaku nggak??", dan lain-lain
astagaaaa~~ aku itu selalu berusaha sebisa mungkin untuk nggak bohong. Kalo emang masalahnya ada pada ingatanku, plis dong itu emang ulah otakku aja yang nggak beres! Kalo suatu saat aku emang bohong, itu karena aku emang nggak perlu ngasih tau hal yang sebenernya dan ya ampuuun tolong jangan paksa aku kalo aku nggak mau ngomong. Pliiis.. bukannya aku nggak suka dipeduliin, diperhatiin.. tapi aku emang punya masalah sama kepercayaan gara-gara orang itu suka pada ember walaupun janjinya enggak! dan kepercayaan yang sering terabaikan, itu juga salah satu faktornya.
Dan ketika aku udah bilang enggak! aku bilang sampek ngotot aku bilang aku nggak bohong!! sumpah aku bakal sebeeel banget kalo mereka nggak percaya sampe sampe aku harus ngucapin "demi Allah" biar mereka percaya. Like that?? sebegitu kalian nggak percayanya sama aku kah sampe aku kadang-kadang harus bersumpah?? bahkan untuk sesuatu yang sepele sekalipun.. aku bisa tersinggung digituin.

Keempat, aku paling nggak suka dijodoh-jodohin. Tau kan? itu mungkin emang sesuatu yang amat sederhana dan orang-orang pasti beranggapan aku lebay karena nganggep hal ini sebagai sesuatu yang sepele. Kalo aku percaya dirinya tinggi, mungkin aku emang biasa aja. Tapi kalo soal kayak gituan, minderku itu jauuuh lebih tinggi. Kalo mereka berbuat hal-hal semacam itu, aku bakal sebeeel banget, karena apa? karena mereka itu SOK TAU!! mereka nggak percaya kalo aku ngomong enggak!! *padahal aku udah pernah bilang kalo aku nggak suka bohong* dan kalo emang bener pun, untuk apasih diumbar-umbar?? ini kan perasaanku, cukup aku yang tahu dan orang-orang tertentu. Gak perlu SEMUANYA!! itulah kenapa aku selalu ada masalah sama kepercayaan. Aku pikir mereka semua tau kalo aku nggak pingin orang lain tau, tapi buktinya semua orang bisa tau. Atau mereka suka bikin kesimpulan ini itu sendiri, and that is so annoyed! I hate it very very much.. Aku tau, itu cuma bercandaan, aku bener-bener tau. Tapi aku juga nggak tau kenapa aku selalu kesal dan marah kalo digituin. Karena kalo urusannya sama perasaan, siapapun nggak bisa jawab kan? termasuk aku..

Keempat, adalah ketika aku menulis sesuatu tentang perasaanku yang lagi sebel sama seseorang dan mereka tanya ke aku apakah yang sedang kubicarakan adalah mereka atau kalo bukan mereka lalu siapaa? Dan mereka meminta konfirmasi SECARA LANGSUNG!! tau nggak sih kenapa ketika aku nggak suka sama seseorang, aku selalu menuangkan dalam sebuah tulisan dan kata-kata?? itu karena aku nggak mau bikin dia ikutan kelihatan jelek dimata orang lain? padahal, kalo aku nggak suka sama seseorang, aku nggak pernah bener-bener frontal lho! aku nggak pernah nyebut merk ataupun sekedar ciri-ciri, atau bahkan ngelihatin dari sikap. Semuanya aku bikin tersirat , dan orang-orang yang baca cuma berfikir "ini siapa ya? apakah aku?? apakah dia? apakah dia?" hop! disitu doang, trus mereka nggak akan aku kasih penjelasan apa-apa? kenapa aku nggak  bakal ngejelasin? karena aku tahu tulisanku itu secara sengaja tidak sengaja bikin mereka mikir juga kaaan?? tapii mereka nggak bakal bisa nebak aku lagi ngomongin tentang siapa.. Dan ditambah habis nulis itu sikapku bakal kelihatan biasa aja, karena well.. kadang kalo aku sebel atau marah pun nggak semuanya aku lihatin ekspresinya lah walaupun udah sakiiiit banget. Dan sumpah, aku nggak bakal suka kalo mereka nanyain tentang tulisanku itu ke aku.. karena pertama aku nggak bakal jawab, kedua mereka emang nggak perlu tau biar mikir sendiri aja, ketiga karena aku selalu pegang prinsip "JUST READ DON'T COMMENT". yah, kecuali kalo yang lagi aku omongin adalah sesuatu yang baik tentangku atau tentang temenku atau tentang siapapun. Selama itu baik, semua orang boleh tau, karena mengumbar kebaikan itu kan bukan dosa??

segitu aja, makasihh .. lain-lainnya nyusul yaa :D"


Jumat, 20 Januari 2012

Wisata ke Kaliurang

Haaaiii para Tripper.. *duh, bikin nama sendiri deh gue*
Kelihatannya ini adalah postingan pertamaku tentang perjalanan wisataku bersama dengan teman-temanku kemarin minggu lalu. Dan kali ini, untuk yang pertama kalinya, tujuan wisataku adalah ke Kaliurang, Taman Wisata.

Well, perjalanan dari kota ke Kaliurang jelas bukan perjalanan yang dekat, ditambah aku pake nyasar segala. Jumlah motor yang berangkat adalah 3 buah hari itu, dan setiap motor ada dua orang di atasnya. Semuanya cewek. Dan aku berangkat bersama adikku yang duduk di kelas 9.

Kami janjian jam setengah delapan pagi sebenarnya, tapi karena satu lain hal, jadinya molor deh. Tapi nggak heran juga sih, toh yang namanya 'molor' juga udah jadi kebiasaan dengan sendirinya. Deal kami mulai janjian otw sekitar jam setengah 10an. Masalahnya adalaah... aku pake acara nyasar dulu :(

Selasa, 10 Januari 2012

Suka Duka ngerjain Tugas Akhir

Beberapa hari yang lalu, well.. maaf kalo belum sempet cerita. Sebenernya ada cerita yang sangat sangaaat menarik beberapa hari lalu, tepatnya hari kamis, tanggal 5 Januari 2012. 4 hari setelah ulang tahunku dan 3 hari setelah aku menginjakkan kaki di sekolah setelah liburan 3 minggu (tapi itu pun gak bisa disebut sebagai liburan). 

Tau gak sih? sekarang ini aku sekolah di sebuah Sekolah Teknik jurusan Multimedia. Ada satu, yaa.. dan satu yang kumaksud itu adalah sebuah ujian penentu apakah nantinya aku bisa ikut ujian praktek, apakah aku bisa ambil ijasah? itu adalah Ujian TA. Presentasi TA (Tugas Akhir)..

sedikit cerita, semuanya berawal dari waktu beberapa temanku punya ide untuk bikin TA film. Itu film. Satu hal yang hampir dari jurusan ini di buka sampai angkatanku gak pernah ada yang pernah bikin TA model begituan. Ada pun cuma di awang2 dan gak pernah terealisasikan... memang, ada banyak pertimbangan untuk TA ini. Pertama,. selama ini TA selalu identik dengan individu, and do you think we can make a film as individu? no.. that's so impposible, I think.. Jadi, dengan beberapa alasan kuat kenapa sebuah film gak bisa dilakukan secara individu akhirnya kita berhasil menembus sang kepala program untuk dapet ijinnya. Alasan yang lebih logis untuk, kita, siswanya sendiri adalah karena ini kelompok, dan kita ngerasa bebannya bakal berkurang banyak daripada dikerjain individu. Kedua, karena ini terkait dengan tempat PI yang hubungannya cuma sama edit video dan shooting, dan itu jadii faktor kenapa kemudian aku pingin bikin kelompok untuk bikin film.

Dari situ selama 6 bulan, yang harusnya gak sampe selama itu ngerjain TA tapi ternyata apa mau dikata kita emang hampir habis setengah tahun buat nyelesein tugas ini. Dimulai dari liburan kenaikan kelas, dan kita bela-belain ngerjain proposal selama liburan 2 minggu itu dan alhasil cuma penolakan yang sering kita terima. Entah penolakan dari sisi cerita, alat, dan lainnya. Kedua, setelah dapet acc cerita, kita harus bikin storyboard yang selesai lamaaaa sekali. Dan setelah storyboard jadi lagi-lagi proposal di tolak bagian kajian teori dan revisi-revisi terus. Masalah lainnya adalah konflik 2 orang pembimbing yang punya pendapat berbeda tentang pembagian proposal. Belum selesai itu, kita juga harus ngabisin waktu buat ngambil stockshoot gambar, cari talent, dan endingnya bikin konflik internal. Banyaaaakkk banget kejadian yang selalu diakhiri dengan kata kata menyesal. Yah, aku sendiri jujur nyeseeeel banget kenapa bikin TA film. Aku suka web, dari dulu. Tapi kemudian aku gak pingin nyesel sama PI ku jadi bikin film. 

Dari kemudian proposal ditolak berkali-kali dan bikin semua anggota tim capek setengah mati revisi macem-macem. Persiapan bahan setiap hari harus ngeluangin waktu bahkan hari liburpun di tabrak cuma biar kita bisa shooting. Dan kalo udah ada konflik internal, entah bisa gak bisa kita tetep harus bertahan. Pada akhirnya, baru sekarang ini aku ngerasa gimana rasanya berada dalam satu kelompok yang menuntut kekompakan dan gak pernah lari dari konflik. Tujuan yang sama, jalan yang sama, dan harapan yang sama.. Kadang terpaksa memikirkan dirinya sendiri,tapi kemudian tidak bisa meninggalkan yang lainnya.Kadang menyesal semenyesal-menyesalnya, kemudian ingin ganti TA, tapi kemudian terpikir kalo udah ketinggalan dan udah sejauh ini.

Pada akhirnya, baru sekali ini aku bener-bener ngerasain gimana rasanya bekerja dalam satu kelompok, yang gak ada yang bisa nyelesein dan gak ada yang bener-bener bisa ngatasin kecuali dari diri tiap-tiap anggota tim itu sendiri. Pelajaran yang bisa diambil? banyak... aku bisa ambil kesimpulan kalo kekompakan itu bener-bener di atas segalanya, Saat kita kompak, kita bisa ketawa bareng. Saat kompak, semuanya bisa lancar. Bahkan ketika kompak, gak ada beban yang gak bisa dibagi. Semuanya dibagi samapai terasa terlalu ringan. Tapi kemudian kita gak bisa mengerti satu sama lain, dan lalu kekompakan itu renggang. Ketika renggang itulah penyesalan penyesalan berkumpul jadi satu, tangis, bahkan perpecahan tercipta. Perang kemudian saling memaki, penyesalan tanpa henti, amarah yang terus meningkat, kemudian sadar kalo individu menjadi hal yang lebih baik , kadang-kadang, dan berakhir pada tidak jalannya project. Menyadari bahwa konflik internal itu berdampak buruk dan hanya kami dalam kelompok itu yang bisa menyelesaikan, sekuat tenaga tetap berdiri.Tegak.. Dan nyoba buat nggak menjadikan segalanya menjadi penyesalan sampai akhir. Kesadaran masing-masing,dan kebutuhan masing-masing yang akhirnya bisa membawa kita pada akhir dari ini semua..

Aku pernah sempat berfikir dulu.. bahwa aku gak akan pernah ambil TA selain web, tapi pada akhirnya aku ambil film . Ketika beberapa persen perjalanan kita menyesaikan tugas akhir, kemudian muncul konflik yang sangaaat melelahkan, aku bahkan gak yakin ini bisa selesai. Ketika semuanya sudah selesai, aku gak pernah kepikiran bisa mengakhirinya. Dan tak lama setelahnya, tanpa salah satu dari kita menyadari, setiap harinya menuju hari H menuju ujian TA terasa seperti neraka. Setiap hari menjadi penuh sesak sampai rasanya ingiiin sekali menangis. Semua kawanku lepas satu sama lain. Gak bisa buat ngurusin orang lain lebih dari diri mereka masing-masing. Kelompokku, walaupun ada 4 orang di dalamnya, tapi kami dihitung satu dari teman-teman lainnya, jadi kami tetap ngerjain apa yang harus kami selesaikan.

Dan aku gak sadar sama sekali karena tiba-tiba segalanya terasa seperti mimpi. Inget banget waktu sama-sama ribut nginep di lab bahkan yang harusnya cowok-cewek gak bisa masuk, semuanya bisa masuk. Inget ketika counting down menuju hari H, dan itu di pasang di wallpaper lab tiap harinya. Inget waktu kami harus berharap dan berdoa bersama agar presentasi selalu di undur hanya agar kami bisa dapet waktu lebih. Inget waktu kami bareng-bareng seharian gak tidur buat nyelesein project dan gak selesai sampai pagi, dan paginya itu langsung siap2 buat presentasi yang Alhamdulillah cuma review. Hingga liburan semesteran tiba, dan ketika masukk .. taraaaa ~~

aku kaget bukan main .. editan film ku masih kurang opening, credit title, sound kurang, dan lain sebagainya. But you know what.. bener-bener 3 hari itu aku hampir gak tidur buat nyelesein projectnya yang masih harus sampe tahap burning juga. Ya Ampuuun.. inget banget waktu sehari sebelum hari H, dan kalo kalian tau keadaan lab sebelum hari H.. bahkan gak pernah sebelumnya aku lihat lab seberantakan itu isinya CUMA KERTAS dan KERTAS !!!. Baru dapet tanda tangan laporan, dan ngerjain semalam suntuk dengan kemampuan yang ada, sampai pagi tiba wajahku masih kelihatan pucet. Kalo ditanya kapan terakhir kali aku deg-degan, gugup, nervous, dan takutnya setengah mati kayak waktu itu.. hampir di bilang gak ada.. Aku gak pernah sebegitu takutnya kecuali waktu aku lomba blog dulu.. Astaga, rasanya itu bener-bener hampir meledak di tambah aku bener-bener keburu-buru dan project-ku itu jauh dibawah SEADANYA..

Dan tanpa tahu apa saja proses yang aku alami, entah kenapa kamis sore pun tiba.. lega luar biasa.. rasanya kayak mimpi karena waktu satu jam dalam satu ruangan yang di dalamnya aku di eksekusi ini itu, akhirnya berhenti hari itu. Semuanya. Penyesalan, marah, sedih, kesal, senang, lega, dan bahagia bercampur jadi satu. Dari tiga tahun ini, aku berjuang cuma buat satu jam saja. Dan setelah itu, semuanya terasa terlalu ringan sampai aku bisa tersenyum setiap saat. Setidaknya, ada hasilnya aku gak tidur beberapa hari karena ketika di uji entah kenapa aku ngerasa semua bisa aku jawab. Dalam arti aku itu seperti belajar, dan rasanya semua nya seimbang sama apa yang aku perjuangkan. Alhamdulillah... Allah itu sesungguhnya adil... :D dan setelah ini, persiapan selanjutnya adalah penyelesaian tugas produktif, revisi TA, dan terakhir ulangan UNAS sebelum aku menjejakkan kaki di tanah yang benar-benar sebuah tanah kehidupan...

Kenangan satu sampai tiga hari yang kami semua - teman teman MOEMIC - , entah kenapa bakal jadi kenangan yang sama sekali gak bakal aku lupain. Inget gimana gugupnya aku sampai rasanya ingin pingsan, bahkan gimana gugupnya temen-temenku yang bikin aku ngerasa pingin mendukung. Aku cintaa cintaaa banget sama temen-temen moemic. Sama-sama menghadapi satu hari antara hidup dan mati... aku senang sekali bisa merasakannya bareng-bareng sama yang lain.. bener-bener bisa bikin terharu -l.-