I wanna cry this day, aaaargghh! annoying really!

I wanna cry this day.. really!
Ask me "Why" ??? yeah.. I don't know why too.. *selalu*

Pagi-pagi tadi udah beranteem aja sama adekku gara-gara tiga sepatu, yang dua basah gara-gara kehujanan kemaren. Alhasil aku harus rebutan sepatu yang satunya lagi sama adekku. Gila aja, kita pagi-pagi udah teriak-teriak di depan rumah bangunin tetangga.

Udah gitu, cantik banget soalnya hapeku nggak sengaja ke lempar *catet ya: nggak sengaja kelempar*, dan ayahku langsung nyambit aku pake mantol yang tadi aku suruh ngelipetin. Yep, menurut penglihatannya, aku yang ngelempar nih hape... apes banget nggak siiih!
udah gitu, jamnya itu udah jam setengah 7 kurang lima. Oke! aku ulang deh! jam setengah tujuh kurang lima!!!

Oke, kalo nggak tau.. biasanya aku berangkat jam 6 sampe sekolah jam tujuh seperempat, berangkat jam 6 seperempat sampe sekolah jam 7 kurang lima, jam 6 lebih 17 udah jam 7 kurang dua nyampe, kalo jam 6.23 udah jelas banget telat! so, lo pikir gue sampe sekolah jam berapa kalo dari rumah jam 6.25??? haaahh??

ngebut aja aku di jalan.. nggak tau tuh asal ngebut 80km/jam.. bener-bener nggak mau ambil resiko telat soalnya kalo telat suruh pake push up.. now way lah yaa..

untung aja, Allah itu masih sayang.. soalnya aku sampe sekolah jam 7 kurang 2.. wow, tadi aku emang beneran ngebut bangeeet lho.. dan hampir ketilang di jalan malioboro..

well, aku pun sampe sekolah kan?
you know? temen-temenku udah megangin kertas nilai TPM dari dinas yang kemaren.. yang nilai2nya kurang lebih bikin aku shock, soalnya aku on the bottom lho.. dibawaaah banget.. sepuluh dari bawah pa ya? poor me kan yaa?

Sebenernya aku sih oke oke aja, aku udah nerima kenyataan *alah sok idih* dari kemaren itu waktu udah tau.. jadi sekarang udah tenang-tenang aja waktu mereka sibuk baca dan teriak-teriak mengenai nilai mereka.. Cuma then, aku mellow lagi.. *hiks. kasian amat sih gue*..

sebenernya, aku bisa maklum sama sifat dan sikap mereka yang waktu lihat nilai mereka dan nggak puas? well, orang yang nggak gampang puas itu baik kan? mereka, ataupun aku ..

tapi nggak tau aja, rasanya jadi gimanaaa gitu... nilai mereka kan jauh jauuuh di atasku yang itungannya sampe belasan di atasku, sedangkan aku di bawah. Aku pingin banget teriak "Ya Ampuuunnn nilai gue nggak elit bangeeettt.. ini nilai jelek bangetttt" atau "Astagaaaa! sepuluh peringkat dari bawah sekelasss?? alamaaaakk jelek amat sih?" atau "Ya ampuuuunn ini matematika kenapa segini? b.indo kenapa segini? b.ing kenapaaa? ih! sebel deh gue nih nilai bikin benci banget yaa!!"

Tapi aku ngomong gitu? enggaklah, dalem hati doang.. soalnya aku kalo teriak gitu, mungkin aja satu atau beberapa temenku pada mikir "alah, kayak lo nilainya pernah bagus aja!"
dan sedikit, rasanya emang nggak enak banget ya nilainya di bawah tu. nggak ada seneng-senengnya..

weeiiitts.. oke, sekarang pasti kalian mikir aku lebay kan? aku terlalu dramatis kan? kayak gini aja jadi mellow iya kan? nilai itu nggak penting kaaan?? tapi aku nggak tau bisa lebih dihargai dari ini atau enggak.. Kadang, aku ngerasa temen-temen cuma bisa ngehargai aku kalo aku bisa berada di atas mereka. Selama aku berada di bawah terus kayak gini, aku ngerasa aja jadi orang yang nggak berharga dan nggak pantes main sama mereka. Soalnya selama ini aku bisa main dan bareng mereka, because I know, they need me. Kan kalo on the bottom gini grade-nya, mereka makin nggak butuh aku dan aku makin nggak berguna iya kan? huh, beneran mellow aja deh yaa =.=

nggak sama, tapi inti nya ngomong gini:
one of them : aaaaaahh,, linaaa!! ini nilai apaan coba jelek banget! *sambil nunjuk2 nilainya yang dia bilang jelek tapi tetep aja jeleknya dia itu di atasku*..
her : ini lho yang bikin anjlok.. ! ini lho! *masih nunjuk nilainya itu*..

aku cuma ngasih a little smile aja, walaupun rasanya sakit banget.. apa ya bahasanya.. aku terlalu sensi-kah sampe-sampe aku ngartiin keluhannya ke aku itu langsung jleb bikin aku mikir "kalo yang gitu menurutmu jelek, berarti tempatku nggak usah diomongin jelas jeleknya banget banget dong yaa" atau "meskipun nilaimu segitu, setidaknya peringkatmu itu bagus kan? nggak kayak aku, udah jelek, rangking juga jauh banget"..

well, yang bikin aku sedih adalah, oke.. nilai itu nggak penting. Tapi kenapa nggak disyukuri aja sih.. itu kan peningkatan.. setiap peningkatan, setidaknya orang merasa lebih senang kan dan walaupun masih nggak puas, setidaknya aku harap mereka nggak ngomongin ketidakpuasannya di depanku, sedangkan ia mungkin tau kalo nilai ku di bawah dia..

Aku tau, aku emang nggak pernah di atas mereka, aku udah diungguli, atau kata-kata itu emang biar aku bisa lebih maju. Tapi sedih aja, mereka boleh nggak puas, tapi nggak bisakah kalo di depanku mereka diam saja seolah-olah aku nggak perlu denger keluhan mereka, atau well.. kadang justru lebih baik kalo mereka bilang "setidaknya nilaiku naik sih"... yep, soalnya aku mikir gitu. Karena walaupun nilaiku tetep anjlok, setidaknya aku masih bisa mikir kalo nilaiku ini lebih baik dari sebelumnya.. dan alhasil, aku cuma bisa curhat dan ngeluarin unek-unekku disini.. Makasih ya blog ku tercintaaa :*

Dan terakhir, yang bikin aku sebeeel banget adalah,
istirahat tadi aku makan di kantin. Aku sih bisa maklumin kalo temen-temenku yang cowok itu isengnya suka berlebihan dan bikin orang sebel. Tapi kalo kayak gini keterlaluan nggak sih?

Aku beli soto, dan segelas good day..
terus temenku yang cowok asal serot aja tuh minumanku. Oke, masih bisa dimaklumi, gak papa.. Nggak lama setelahnya, temen cowokku yang lain srubut dan nyerot lagi, "sruuup", oke.. nggak papa.. setidaknya masih ada 3/4 an.. Gak lama, temen cowokku lagi2 minum good dayku.. sampe hampir setengah. Jujur, aku udah mulai kelakepan. Halloooo~~ gue yang punya tuh minum aja belum minum lho~~~

Me : Heeehh.. jangan dihabisin lho!!

entah, mereka nggak peduli sama teriakanku, dan srat srot aja sampe finally, yang balik di atas mejaku cuma gelas kosong doang! ih, sebel banget nggak siiiihh.. aku sih sebel..
saking sebelnya, aku trus diem aja nahan marah dan nunduk makan soto yang tersisa.. 

1 of them: ni lin, ni lin... *balikin gelas*
me : daaah sana diminum dihabisin aja!! *semprotku kesal, sebel deh pokoknya. kalo mereka ngertiin gitu harusnya jangan di srot lagi, eh ternyata sisa yang tinggal dikit tetep dihabisin sampe ludes. Tega!*

Dan makaaaan terus sambil nahan nangis. Mereka tuh nggak ngerasa bersalah coba! malah ketawa-ketawa dan yang ngertiin aku cuma temen cewekku aja, *dan ngelihat mereka tau kalo aku marah banget dan ngebela aku biar nggak dinakalin lagi bikin aku nggak kepikiran lagi kalo tadi aku sedih nilai gara-gara kata-katanya, well.. actually, aku dah maafin dia*. Aku sumpah sebel banget sama temen-temenku yang nggak punya hati! mereka minta maaf aja enggak! enggak! malah nyalah-nyalahin aku aja waktu bu soto dengan baik hatinya ngasih good day baru, gratis! tanpa ada satu dari temen-temen cowokku yang ngerasa bertanggung jawab dan ganti.! tega banget! nggak punya hati , iiih!!

aku pingin nangis antara dua hal : 1. marah dan kesel banget ma temen2 cowokku 2. terharu soalnya temenku cewek care banget sama aku, tau kalo aku marah, dan ibu soto baik banget ngasih aku minuman, gratis!

sumpah, aku pingin banget ngediemin temen2 cowokku nggak tau diri itu. pingiiin banget. Can I do that? well.. I don't know.. but look tomorrow, I'm going to try that! nyuekin mereka.. gilak, makin lama temen2 cowokku bener2 nggak bisa ngehargai aku sedikitpun!

Komentar

Popular Posts

Back to PPAK ISI (Kelompok 13)

HARI INI #3 Janji

HARI INI #2 Macet