Senin, 19 Maret 2012

I know this is my mistake

sejak tadi aku mempersalahkan Allah ya tentang why I'm not lucky itu? well.. pdahal aku udh berdoa, udah berusaha belajar, tp kenapa milih jawaban dan berharap. Allah kasih keberuntungan disana nggak dikabulin? pdahal kan aku butuh itu banget.. dan yang dapet ternyata temenku.. ya, dia selalu lebih beruntung dari aku. Dari kemarin, atau bahkan kemarinnya lagi..

Yang ada padaku hanya iri dan kesal.. kata2 tentang 'orang pintar itu kalah dengan orang beruntung' gak berlaku untukku. Dan justru berlaku untuk temanku. Aku bertanya tanya dimana salahku? maksudnya... apa sesuatu yang begitu buruk hingga di hari sepenting ini aku malah ga beruntung? dan aku sadar, kalo ternyata lawan keberuntunganku lebih kuat untuk dapet keberuntungan..

Dari kemaren aku nggak kepikiran karena sibuk memikirkan what should I do? Where is my fault? Sibuk memikirkan 'padahal aku....','tapi kok kayak gini hasilnya?' Aku lupa mikirin siapa di belakangku, siapa lawanku..

Ya Allah.. yang ini bukan lagi lawan tentang otak, bukan lagi lawan tentang siapa yang lebih pintar. Ya Allah... I just know, lawanku itu ternyata tentangMu..
And I realize it.. jelas Kau pasti lebih memilih mereka yang sholatnya tepat waktu daripada aku, jelas Kau pilih merka yang selalu sholat dhuha, yang lebih sering sholat tahajut padamu, iya kan Ya Allah?

aku emang shock.. tp aku pikir ini adil. Karena aku berfikir aku itu udah cukup berdoa, sholat, bahkan rajin ngaji. Sampai aku tau, ternyata yang aku lakukan itu gak sebanding sama mereka yang ternyata lebih rajin dariku.. Mereka lebih rajin dariku kalau itu tentangMu. Pantas saja keberuntungan itu Kau berikan pada mereka. Pantas saja pilihan jatuh untuknya ketika Kau harus memilih aku atau dirinya ..

Ya Allah.. sungguh aku tahu bahwa aku harus berjuang lebih keras untuk mendapat bantuanmu. Aku tahu aku harus mendahuluimu agar Kau dahului aku, aku tahu. Jadi bantu dan tolong aku Ya Allah.. aku mau berdoa lebih keras untukMu

Minggu, 18 Maret 2012

Pilihanku salah!!

Aku sebeel sebel sebeeeel banget hari ini..
Bukan karena tadi pagi aku hampir nabrak orang!
Bukan karena aku nyesel karena pelajaran yang aku pelajari gak keluar!
Tapi aku nyesel karena pilihan yang aku pilih tadi salah..

Hari ini UNAS Kejuruan sekolah.. well.. aku ulang deh, UNAS Kejuruan Multimedia..
Kayak yang tadi aku bilang tadi, aku nysel karena pilihan yang aku pilih salah..
Mending kalo satu, lha ini lebih dari satu!! Dan aku itu terlalu teguh sama pendirianku, entah karena terlalu keras kepala atau apa, tapi aku keukeh gak bakal ganti jawaban! You know why? Karena aku pikir, aku bisa lebih beruntung tanpa nyontek jawaban lain..karena aku pikir Allah bisa lebih ngabulin keyakinanku yang murni karena jujur!But... well, hasilnya gak kayak gitu..

Dua soal dan aku inget banget soalnya apa..
1. Fungsi khusus illustrasi
2. Teknik Arsir..

Aku megang jawabanku karena aku pikir keberuntungan ada di pihakku. Dan beberapa kali temenku ngingetin aku, aku tetep nggak ganti. Kenapa? Karena aku lagi belajar untuk yakin sama jawabanku sendiri sekalipun itu ngawur!Dan aku nggak berhenti berdoa.. Ya Allah aku nggak berhenti berdoa, dan aku berharap, sungguh sungguh berharap keberuntungan ada di pihakku..

Dan aku pingin banget nangis waktu aku tahu ternyata keyakinanku itu satupun nggak ada yang bener. Yang bener itu justru yang temenku kasih tahu ke aku, jawaban yang ia sampaikan itu yang bener. Aku nggak beruntung, dua kali dalam menjawab soal UNAS aku nggak beruntung!

Dan nggak cuma hari ini, beberapa kali ulangan sebelum ini juga sama.. yang bener itu jawaban temenku, bukan jawabanku!

Aku jadi ngerasa kasian banget, nggak pernah seberuntung temenku. Padahal aku berusaha dan selalu berusaha ngerjain sendiri, berusaha percaya diri, dan yakin sama diri sendiri. Tapi hei, itu nggak ada unanya karena buktinya ... aku emang nggak seharusnya percaya diri. Aku nggak seharusnya yakin. Padahal aku nggak bermaksud sombong dgn kemampuanku, bukan!Aku cuma berusaha percaya diri dan berdoa walaupun itu ngawur sekalipun, salah??

Trus yang bener yang kayak gimana?Ya Allaaah.. hari ini UNAS.. soal yang aku kerjain hari ini adalah soal terakhir yang aku pegang dan soal penentu nilai UNASku.. Bukan TPM, bukan latihan. Trus aku harus gimana ya Allaah?Aku bingung banget sekarang ini. satu-satunya harapanku untuk Kau kasih keberuntungan itu nggak dikasih ke aku. Doaku juga gak ada yang dikabulin hari ini padahal aku butuh itu hari ini. Kau marah padaku Ya Allah?Semarah itu Kau padaku sampai sampai aku merasa semenyesal ini?Aku nysel banget sampe rasanya mau teriak.. rasanya itu nysek banget kalo tau ternyata 'gak seharusnya aku sepercaya ini' dengan kemampuanku.Aku tahu kalo orang itu nggak boleh puas, aku tahu kalo orang itu nggak boleh sombong. I know, but.. di saat kayak gini.. bukankah keyakinan diri sendiri itu penting?

Entahlah.. aku frustasi..

Minggu, 11 Maret 2012

Miss my mom so much so so sooo much :(

Kalo udah satu tahun gini baru kerasa kehilangannya ya,, baru kerasa kangennya juga ..

Aku baru sadar, orang tuaku itu ternyata bisa bertahan hampir 14 tahun tanpa banyak banyak bertengkar. Baru aku tahu, jodoh itu sama sekali gak bisa dilihat dari pertama kali mereka akhirnya menikah.. tapi dilihat untuk sepanjang umur mereka.. aku gak tau, tapi ternyata pernikahan kedua orang tuaku itu emang nggak bisa lancar sampai akhir..

Oke, hari ini mungkin aku bakal mellow nggak jelas gara-gara udah kebingungan mau cerita sama siapa.Mau cerita sama adekku, well.. she knows what I am thinking about this, tapi gak nyampe hati cerita sama dia bisa bisa kebawa nangis saking mellownya. Kalo sama ayah gak mungkin soalnya aku emang awkward kalo cerita soal ini ke ayah.Kalo sama temen, well.. aku itu ternyata masih punya perasaan sulit terbuka sama temen atau sahabat ya? you know, secara langsung maksudku, aku emang nggak pinter cerita dan aku malah takut kebawa emosi kalo cerita sama temen. Aku juga orangnya nggak terlalu suka sama simpati atau perhatian berlebihan. But, I really wanna speaking right now.. So here I am. Satu satunya tempat yang kalo aku cerita sepanjang apapun nggak bakalan comment, dan dia juga nggak bakalan ngelakuin apapun.Just accept my unek unek..

Mungkin di blogku yang lebih pribadi aku pernah cerita why orang tuaku sekarang udah nggak bisa dibilang 'akur' lagi. Dan cerita segala macam perubahan selama hidupku until my mom gak lagi disampingku setiap saat. Awal2 kepergiannya, rasanya masih biasa biasa aja soalnya emang udah dasarnya sering ditinggal tinggal so aku jadi terbiasa. Tapi setidaknya she called me every month. Awal-awalnya agak ngerasa terganggu aja kalo ibu nelpon, soalnya kan posisinya aku juga lagi nggak terlalu mikir buat cerita-cerita banyak ke dia. Dan entah, kadang she called me disaat yang nggak tepat jadi I can't answered that. Yang akhirnya aku sesali, karena aku nggak bisa called her back.. Nomernya selalu mati, di sms juga gak pernah bales. Tapi setidaknya sebulan atau tiap beberapa minggu sekali setidaknya I keep knowing how she is..

Dan terakhir itu she tried to call me, tapi aku gak bisa ngangkat soalnya aku lagi di kelas. Gak tau kenapa telpon, mungkin nanyain kabar kayak biasa makannya aku sms balik. Gak di bales. Dan aku juga udah nggak bisa ngehubungin lagi. Dan yang terakhir itu, sampai sekarang I never hear her voice again.

Dan aku nggak tau kenapa, tapi rasanya sebeeel banget tau kalo her phone number dah gak ada di kontak ku lagi, mungkin akibat ganti handphone sih! tapi adekku, bahkan ayahku juga nggak punya her number coba! aku sekarang bingung gimana caranya mau ngehubungin ibukku itu.

Udah setaun lah nggak ketemu, dan hampir 3 bulan aku dah nggak pernah di telpon lagi. Dan beberapa minggu yang lalu, gak diminta aja aku tiap malem bisa mimpiin ibukku itu. Mimpinya macem-macem, but always ada dia disana. Sampai akhirnya aku sadar, kalo aku jadi mimpiin dia mungkin aja because I miss her so much. Kadang kalo mimpi nangis saking udah lama nggak lihat mukanya itu. Dan baru sekali ini aku kepisah jauh dengannya.. Mungkin aku terlalu sering mengabaikan dia dalam kepalaku, so she just in my heart but not in my head. Sampai-sampai tiap keinget aku jadi pingin nangis. Kalo udah kangen jadi bisa nangis beneran :(

Aku udah bingung gimana mau nanya kabarnya. I just so worry about her. Aku nggak tau dia dimana, lagi ngapain, kenapa gak pernah ngehubungin aku, sudah lupakah dia dengan ketiga anaknya dirumah? bahagiakah dia di tempat yang I don't know where is it? Aku cuma berharap tiap hari tanpa bisa menghubunginya.Just can pray and pray... semoga dia baik-baik saja disana, sehat walafiat jasmani rohani. I hope she still remember me and my sister and my dad.. I hope she still remember to call me. I miss her so much and so worry. Aku cuma bisa berdoa semoga Allah menjaganya dimanapun ia berada. Semoga gak terjadi apapun padanya yang bisa bikin aku menyesal. Ya Allah tolooong, I just want to meet her again in my life. Aku pingin segalanya lebih baik dengan ia kembali kesini. Still there is me, there is my sister and my father. Ibu, aku pingin denger suaramu lagi, pingin lihat wajah dan ekspresimu lagi, pingin ketemu lagi, and I just want to shout "Ibuuu..! Ibu dah pulaaang.." when she here one day.. kayak dulu waktu aku ditinggal ke Bandung seminggu, and we still can meet each other. I hope that again, one day, as soon as. Atau setidaknya aku tahu kalo dia baik baik saja itu just enough..

Jumat, 09 Maret 2012

My Future !

Beberapa minggu, beberapa hari, atau katakanlah baru aja kemaren aku masih begitu amat sangat bingung tentang apa yang mau aku lakukan setelah aku lulus nanti..?
Ada beberapa opsi yang bisa aku lakukan sebagai lulusan SMK setelah lulus, yaitu :
1. KULIAH
2. KERJA
3. KULIAH SAMBIL KERJA..

Gini nih senengnya masuk SMK itu.. bisa kerja setelah lulus.. karena orientasi SMK memang untuk kerja .. *namanya juga sekolah kejuruan*..
Dan masih ada lagi.. kerjaan setelah lulus SMKitu juga ada pilihannya:
1. Wirausaha *apabedanya ma wiraswasta?-_- entah*
2. Jadi karyawan atua kerja di perusahaan..

Haduuuh saking pusing dan saking banyaknya aku mikir tentang planningku setelah lulus.. aku jadi bingung harus mulai ngurutin darimana *itu sebabnya aku nulis di blog, biar runtut* hihi..

Honestly, dari awal aku lulus SMP, aku mulai mikir buat gak main main milih sekolah lagi....
Mungkin kelas satu sampe kelas 2 SMP aku masih sering mikir kalo aku lulus SMP bakal masuk ke SMA! yakin banget gilaaak pingin masuk SMA.. apalagi mikirnya SMA favorit.. Tapi nih yaa.. aku tuh punya penyakit *yang nggak tau beneran penyakit atau bukan*, tapi aku hampir seratus persen yakin kalo aku itu GAK SUKA PELAJARAN, GAK SUKA BELAJAR PELAJARAN YANG GAK AKU SUKA *alias semacam IPA, kimia, fisika, dll*.  Aku bisa bener-bener belajar dan fokus kalo aku suka sama yang aku kerjain. Contoh sederhananya ni yaa..
Dulu aku pingin banget nulis, bikin blog.. aku berani belajar autodidak bikin blog dari awal sampe desain! sendirian .. and I'm so happy...
Atau kalo laptopku rusak, kalo kena virus, pingin tau cara download video, dan lain2.. Aku hampir gak pernah tanya sebelum aku bener-bener bisa..

Dan keuntungan yang aku dapet dari belajar autodidak gitu,, dalam konteks "sesuatu yg bener2 pingin aku kerjakan" adalah ingatan itu permanen dan gak hilang semudah pelajaran2 sekolah yang tiap hari aku lahab..
Kelas 3 SMP, hampir menghadapi ujian dan tetek bengek keribetan sebelum lulus aku jadi mikir "Ya Allaah sampe kapan aku ngerasa kayak gini" atau "Sampe kapan aku harus ngelakuin hal-hal yang nggak aku suka?? capeeek -__-". Tapi nggak mungkin kan kalo aku sekolah cuma sampe SMP sedangkan aku itu masih belum bisa apa2.. nganggur? aah gak mau..:( makannya, kelas 3 SMP aku bener-bener ngerencanain mateng-mateng mau cari sekolah kayak apa??

The answer is: aku mau nyari sekolah yang bisa bikin aku lebih jauh berkembang dan dapet kemampuan tapi bentar aja karena aku udah gak mau lagi ngerasain suasana sekolah alias aku gak mau ketemu pelajaran, gak mau mikir hal2 yang bukan kesukaanku, dan to be exact aku itu emang gak suka sekolah dan gak suka belajar..
Sampai sekarang pun, aku masih bertahan di sekolah itu bukan karena aku suka sama segala macam pelajaran disana, tapi tak lain itu karena aku punya banyak temen, itu aja. Kalo aku gak punya temen mungkin aku bakal keluar dari dulu dulu saking gak sukanya sama sekolah..

Kenapa aku gak pernah punya guru favorit? itu juga karena aku gak pernah menikmati dan mendapat esensi luar biasa dari yang namanya sekolah.You know? dari SD sampe SMP aku gak pernah nemuin apa yang aku suka dari sekolah, kecuali satu.. pelajaran komputer mungkin ya :D

Yap! dari aku SD aku emang udah suka banget sama komputer. Apaaa aja.. Main game, ngetik, atau nulis cerita.. semenjak SMP aku jadi tambah suka sama komputer soalnya aku ketemu yang namanya Internet! yang namanya dunia maya.. dan itu nyenengin banget..

Bagian senengnya?
bagian senengnya ada dimana ketika aku buka internet aku bisa gak kehabisan akal buat berhenti ngenet. Aku bisa punya seribu satu cara buat ngelakuin sesuatu di internet. Apa itu aku juga gak tau, semua terjadi secara alamiah kalo aku udah ngenet gitu aja..

Pendeknya, aku masuk deh ke SMKjurusan MM (Multimedia), yang aku pikir aku bakal ketemu segala macam hal yang berkaitan dengan internet, dan aku emang terarah untuk mencintai web mungkin yaa :D
Dilihat dari kelas satu , aku suka banget kalo ngerjain Excel, suka banget ngerjain Algoritma atau pun Microsoft Access.. dan kelas dua sampe kelas 3 sebenernya aku suka banget sama database dan web.. Oke stop gak usah bahas yang itu..

Yang pasti, tiap orang, siapapun itu pasti punya pemikiran yang berbeda beda dan cita-cita yang berbeda beda iya kan?
Dulu aku pernah pingin banget jadi penyanyi, jadi suster, jadi apa itu yang sering anak anak teriakkan ketika kecil..
"Gapailah cita-cita mu setinggi langit", dan itu bener.. Mungkin selama ini aku selalu kebingungan pingin jadi apa .. lihat banyak banget orang orang yang gemerlapan di dunia mereka bikin aku pingin.. tapi juga bikin aku sebel, karena aku gak bisa suka sama dunia mereka..

Sampai akhirnya, di Multimedia SM3 ini aku baru tau.. kalo aku gak bakal berhenti untuk cinta sama dunia maya, segala macam tentang komputer, dan aku gak bakalan berhenti buat suka sama yang namanya bikin web dan script *yg berawal dari aku suka banget ngurusin script di blogger*.. And I know what I want.. aku pingin jadi web develope.. aku pingin bisa jadi bos, pingin punya pegawai, dan punya usaha.

Entah apakah itu terdengar terlalu sederhana atau terlalu muluk?Kalo di bilang terlalu sederhana, well.. mungkin emang itu yg bisa bikin aku seneng nantinya gak tau kenapa. Kalo terlalu muluk, pikirkan lagi kalo orang itu bebas membuat cita-cita iya kan?

Ada banyak orang yang pingin nerusin sekolah sampai sarjana, dan ada beberapa yang bilang "rugi lho gak nerusin kuliah".Nah! sekarang kita balik lagi deh ke diri kita masing-masing..
Orang-orang yang suka kuliah, itu pastinya karena mereka emang suka sekolah dan pingin nerusin sekolah. Hei, bukannya aku bilang aku gak mau kuliah yaa.. tapi aku emang belum tertarik kuliah..
Selama niat belum ada, gak baik juga kan di jalani? tar malah jadi mubazir. So, aku milih kerja dan mau bikin usaha sendiri karena aku emang dari awal gak suka sama pendidikan.. Kalian boleh sebel sama aku karena ngomong begini, tapi itu jujur dari hati.. Aku emang gak suka mikir, dari dulu.. Aku gak suka mikir kalo aku gak suka, makannya nilai IPA fisika kimia ku jeblok semuanya!

Dari semua pelajaran yang aku suka sampai sekarang itu cuma Bahasa Inggris. Matematika juga kalo kepepet doang sukanya. Kalo agama, mungkin bukan konteks pelajaran sekolah aku malah suka. Dan kalo sejarah, aku juga suka yang bikin aku penasaran aja bukan dalam konteks pelajaran sekolah juga.

Jadi intinya, ini mungkin sama kayak waktu aku milih SMK sedangkan temen2 ku yang lain milih SMA.. Walaupun hampir semua temen-temen SMP ku ngelanjutin di SMA, tp aku tetep kekeh di SMK karena inget tujuan awalku "YANG GAK SUKA SEKOLAH dan PELAJARAN". Nih , buktinya walaupun aku beda sama mereka dalam hal meneruskan sekolah, aku gak nyesel kan masuk SMK? You know why? karena ini tulus dari dasar hatiku dan keinginanku tanpa campur tangan yang lain juga.

Dan di SMK ini juga, aku selalu berusaha bisa ngerjain tugas tugas praktek produktif, karena pelajaran pelajaran produktif itu yang paling kau butuhkan untuk menunjang aku untuk kedepannya setelah lulus. Mikir betapa aku berusaha untuk bisa aja bikin aku mikir kan kalo tujuanku itu emang bukan nerusin sekolah. Mungkin nanti, tapi yang pasti ini prioritasku yang paling tinggi. So, walaupun ini "lagi-lagi" berbeda dari temen-temenku kayak waktu SMP, aku harap ini bukan hal yang bakal aku sesali. Amin Ya Allaaah.. :)

Kamis, 08 Maret 2012

Tweet: Kuliah atau Kerja?

sekarang galau mau kuliah apa kerja.. kalo inget keputusan awal dan tujuan awalku msk smk kan gara2 ak pngin bsa krja setelah lulus
aku masuk smk kan biar bisa nggak ngelanjutin sekolah tp tetep punya bekal ilmu utk kerja.. makannya aku masuk smk!!
belakangan ini mikir pingin kuliah soalnya msh pngin nambah ilmu dan nambah temen. tapi aku takut nyesel wlaupun ykin kuliah itu baik :(
aku takut nyesel kyak dlu pas milih smp, tkut nyesel wktu smpet salah mlih smk, tkut kyak pas milih TA.. ak gamau nyesel lagi..
dlu udh yakin mau msk smp A, trus gra2 terprovokasi jd salah msuk smp yg bukan smp keinginanku dari awal :(
dlu udh mateng2 bkin rncana mau masuk k smk A sjk brbulan2 lalu, tp gra2 trprovokasi lngsung milih smk B.. untung klempar k smk A lagi..
dlu udah yakin dr awal msk SMK, klo TA kelas 3 bakal bkin web.. tp gara2 trprovokasi, akhrnya malah bkin film yg bkin aku nyesel kan?
dan yang ini.. sebenernya ak pingin kerja itu udh jd tujuan awal msuk smk atau bhkan sblm msuk smk, sama kyak dlu wktu mau milih TA
aku terprovokasi lihat banyak sekali gemerlapan klo kuliah dan lngsung aja pingin kuliah.. tp belakngan ak mikir lagi.. bakal nyesel engga?
knp dlu milih smk? krna ak gamau dpt tekanan kyak smp, bnyak mikir tugas, mikir pelajaran, capeeekk banget.. makannya aku milih smk
alasannya adl krna ak ga akan se-stress anak2 d sma yg mikirin mapel mulu, and well.. ak berhasil krna emg ga sberat mapel d sma trnyata
tp ternyata pelajaran produktifnya itu beneran bkin stress dan tekanan lahir batin, bisa senam jantung tiap bulan... aku capeeekk..
aku gak pingin lebih lama tertekan kayak gini, presentasi, speak, bkin laporan, di kejar deadline.. makannya ak tmbah ga pngin kuliah
smpai kelas 2 ak msih kekeh mau kerja soalnya ak gak asal kerja, soalnya aku udah berbekal ilmu dan lepas dr tekanan di smk
ak selalu mikir tiap lgi kesusahan sma tugas.. "km gak bakal nyesel ngerjain ini put, smw bakal ada hasilnya"
trus aku semangat lagi, sambil mikir mau kerja jadi apa.. soalnya kan orientasiku bkin usaa sendiri :D
tp di kelas 3 aku mulai melenceng lagi dari tujuan awal.. "aku bakal kehilangan mereka" itu yg aku pikirin klo inget kita bakal pisah :(
dan aku selalu mikir, aku nggak pingin kehilangan relasi, aku pingin nambah relasi.. dan caranya adalah aku harus kuliah jd nambah temen
atau kerja di perusahaan apaa gitu, tp kan aku blm siap kerja.. aku mikirnya mau bikin usaha
trus mulai galau deh .. pertama aku mikir, kdg org itu dinilai dari tingkat pendidikannya.. walaupun aku bisa tp cma lulusan smk??
ataukah aku gak perlu mikir pandangan orang2 trhdap tingkat pendidikanku? itu juga bisa sebenernya ..
kedua, aku mikir gara2 TA ku bkn web, rasa2nya ak jd kesusahan bkin web mungkin ya sekarang ini.. jd ak pngin kuliah
soalnya pingin lebih mendalami tentang web.. tapi trus temenku bilang kalo kuliah itu kita justru malah gak di ajar.. belajar sendiri ..
aku pikir masuk kuliah mungkin aja lebih gampang, toh aku juga udah belajar dari smk.. tp kalo mikirin tekanannya jga sama.?
tiap mikir amikom itu keren pingin banget kuliah, tp kalo mikir gak ada bedanya dong sama smk?
apalagi katanya kuliah tu ad mapel adaptif normatif..? apabedanya ma smk? tp mungkin aja kan nambah ilmu? aaaah

Jumat, 02 Maret 2012

Mentoring

Tuh kan udah lama nggak nge-post :(
Padahal niatnya tiap hari mau nulis kan buat e-diary gituuuh.. Diary Online katakanlah... hehe *apasih*

Sialan yaa ini juga tiap hari punya materi buat ditulis tapi trus menang malesnya...
 mmmm...
*maaf nggak penting* 

oke! sekarang hari apa? mm.. jumat kali yaaa.. dan alhamdulillah banget akhirnya ujian praktek perlahan tapi pasti akhirnya gugur satu persatu..

di 3 hari ini kan aku paling takut sama ujiannya kwrs, olahraga, dan agama.. yah tapi bersukur aja soalnya akhirnya semua lewat dan kembali jadi kenangan , yakan?

lo gak jelas deh lin?
iya? oh.. iya..
plis deh lo mau ngomongin apa?
mmm... mentor..
yaudah cepetan!
ah sialan lo belum selesai ngomong ju..
cepetaaann!!
aaargghh!!

*sumpah yang di atas ini lebih nggak mutu*

Jadi tadi kan pulang sekolah seperti biasa kalo hari jumat itu ada mentoring, dan nggak tau aja sekarang tiap jumat dan ada mentoring rasanya pingiiiiin aja ikut. Seneng aja sama materinya! semua itu bikin mikir dan bisa bikin tambah semangat :)

Padahal kalo inget yang dulu2... aku tuh jahat banget sama kegiatan ini..
bayangin aja, tiap hari jumat itu males luar biasa kalo ada mentoring. Yaaa... udah males, nggak ikhlas *cuma takut ke jaring sama guru aja kalo gak ikut*, dan tiap ikut pun ngantuk, tidur, semua materi bablas angine nggak keserap.. Belum kalo ada mentoring suka sembunyi-sembunyi di kelas biar nggak ke jaring, atau malah di lab Multimedia? jahat deh ya -____- kadang juga milih cepet2 pulang biar nggak ketauan..

Tanpa tahu kalo sebenernya ilmu yang di dapet kalo kita mentoring tuh banyaaak banget, bermanfaat, nggak ada ruginya, dan justru malah nambah pahala..
Tanpa tahu kalo salah satu yang bisa mendekatkan kita dengan Allah malah diabaikan dan memilih entah kemana meninggalkan pengetahuan2 yang mungkin selama ini pingin kita tahu jawabannya tapi gara2 nggak pernah ikut mentoring jadi nggak pernah tau :(

Cumaaa setelah aku pikir2, wajar aja dong kalo dulu males banget mentoring , secara ni yaa :
1. mentoringnya di kelas dan uuuh maleees banget soalnya nggak kedengeran mbaknya ngemeng apoooh
2. kalo aku duduk biasanya agak kebelakang dan karena niat awal gak ikhlas, jadi ngantuk kuadrat deh
3. gara2 gak ikhlas juga tiap mentoring pinginnya cepet pulang
4. gara2  gak ikhlas tiap mentoring semua materi masuk kuping kanan keluar kuping kiri alias percuma, gak kepake!

Bedanya sama sekarang dan aku jadi suka banget sama mentoring, mungkin juga karena faktor:
1. Tentornya asik banget dan semua materi masuk
2. Tempat mentoringnya enak udah nggak di kelas
3. Yang paling penting adalah ikhlas waktu ikut kegiatan ini
4. Selalu mikir kalo semua ilmu yang dikasih sama si mbak tentor bergunanya luar biasa

well, aku baru tau esensi mentoring ya di kelas 3 ini.. itupun belakang2an waktu blog praktek kelas 3.
Ternyata, kalo kita ikhlas ngelakuin sesuatu, sebenernya semua itu kerasa nyenengin banget yaa:)
ini cuma satu contohnya aja. Yaitu kalo dari awal kita udah males, sampe akhir juga males. Dan kalo dari awal udah seneng pingin ikut karena bakal dapet ilmu yang berguna dunia akhirat, semuanya itu kedengerannya tentram, dan yaaaah nyenengin aja dan bikin intropeksi..

Aku baru suka semangat tentang mentoring dan semua kegiatan yang berbau islam itu juga baru belakangan ini.. Setelah aku berusaha setiap hari biar nggak jauh dari Allah, tiap hari berusaha kalo sholat yang dipikirin itu cuma Allah, berusaha tiap hari ngaji, dan belakangan ini lagi berusaha tiap hari sholat tahajut..

Dan aku yakin semua itu bakal terasa normal selama kita membiasakan diri. Sama halnya kayak membiasakan diri pake krudung. Karena niat dari awal memang untuk membiasakan diri, well.. setelah beberapa tahun berlalu. memakai jilbab itu jadi satu kewajiban. Sama kayak sholat, sama kayak ngaji.
Makannya, sekarang aku lagi mencoba membiasakan diri buat rajin ngaji, rajin sholat tahajud, dan semoga kalo itu semua biasa terbiasa, aku akan berusaha terbiasa sholat dhuha, dan insya Allah membiasakan diri puasa senin-kamis juga.. termasuk membiasakan diri ikut mentoring kayak gini.

Tapiii semuanya kan nggak bisa langsung terlaksana, makannya pelan2. Dari sholat 5 waktu (cek) dan tepat waktu (belum), ngaji setiap hari (hampir), sholat tahajut tiap malem (proses), sholat dhuha (belum), sadakah kalo ada sisa uang (insya Allah), puasa senin kemis (bismillah), mentoring (alhamdulillh), kalo sholat mikirin Allah (Insya Allah), kalo ada masalah curhat sama Allah yang pertama (cek), tiap hari baca shalawat nabi (cek), habis sholat berdoa (cek), tiap hari baca doa kepada orang tua (cek)..

Akhir kata, semoga semua yang 'belum' dan lain-lain ini bisa aku ubah statusnya jadi 'cek' . amiiin :)
oke bloggers, next post yaa :D pingin ngomongin tentang sahabat2ku ...