Minggu, 29 April 2012

pingin kerja dulu..

Hari ini agak nyebelin banget. Banyak orang-orang yang menentang keinginanku untuk berwirausaha. Kebanyakan dari mereka sih pinginnya aku kuliah. Tapi aku tetep aja nggak mau..''

Kuliah atau kerja?
Itu satu hal yang sudah aku pikirkan sejak lamaa sekali. Sejak lama bahkan sebelum mereka tahu bahwa sebentar lagi aku akan lulus.

Kuliah? Aku tahu kuliah itu baik. Kuliah itu bikin orang kelihatan lebih ;wah'. Kuliah itu bikin orang nggak dipandang sebelah mata. Aku tahu kuliah itu penting, terutama untuk pendidikan..

Well, siapa bilang aku nggak mau kuliah? aku pingin.. pingiiin banget kuliah. Tapi sekarang aku sama sekali tidak bergairah untuk melanjutkan pendidikanku. Aku tahu, kalau aku kerja dulu dan sudah terlena dengan pekerjaanku, aku pasti tidak mau lagi sekolah..Aku tahu, karena aku pernah ngalamin..

Tapi kenapa aku tetep keukeh sama pendirianku utnuk kerja dulu?
Ya.. ada banyak sekali alasanku untuk fokus di usahaku dulu. Tapi panjang banget, dan aku males sharing tentang hal ini ke orang yang nggak akrab sama aku, walaupun dia sodaraku sendiri. Jadi aku jawab seadanya, dan menelan pahit-pahit saran-saran dari mereka. Well, karena aku tahu mereka pasti berfikir mereka lebih berpengalaman dari aku. Dan aku tahu that's real, makannya aku diem aja. Mau menyanggah juga, bakal kelihatan lebih nggak sopan. Tapi aku tetep masih pada pendirianku buat nggak kuliah dulu.
Dan berhari hari aku selalu memikirkan alasannya sampai kepalaku sakit. Aku selalu memikirkan apakah aku akan menyesal dengan pilihanku ini. Berusaha untuk mencari titik dimana aku yakin untuk memilih bekerja atau kuliah.. 

Emang bener, kalo aku kerja sambil kuliah itu bisa. Aku juga sempet kepikiran, kalo kuliah sambil kerja aja bisa kenapa aku masih pingin nunda kuliah? Males.. itukah alasannya? Nggak niat... itu juga?
Kadang sempet berfikir kalo alasanku itu emang bekisar antara males dan belum niat emang random banget. Well, aku tau yang kayak gitu malah nggak bisa jadi alasan.
Tapi yang berikutnya terpikir di kepalaku adalah kenapa aku masuk SMK? Biar punya kemampuan. Kalo udah punya kemampuan mau apa? Mau kerja.. So, dari situ aku udah dapet satu jawaban.. kerja adalah prioritas utamaku. Aku masuk SMK karena memang orientasiku di kerja bukan kuliah, satu.

Kedua, walaupun kerja sambil kuliah itu bisa, tapi selama aku sekolah di SMK entah kenapa aku nggak nemuin waktu dimana aku bisa sekolah sambil kerja. Fine, kuliah dan SMK itu beda. Tapi justru karena SMK inilah yang menurutku nggak terlalu beda sama kuliah. Dari jurusannya, pelajaran, dan tugas-tugasnya. Walaupun nggak sama, tapi kan setidaknya serupa. Karena basic-ku itu emang sulit manage waktu, jadi gini..aku nggak mungkin bisa mencampur adukkan antara bisnis dan sekolah kalo nggak mau ada yang keteteran. Aku pingin nyoba fokus di usahaku dulu karena banyak sekali yang ingin ku kembangkan terutama hobi-hobiku yang dulu nggak sempet kulakukan dengan baik. Itu alasanku nunda kuliah, karena aku butuh lebih banyak waktu untuk sendiri dan melakukan banyak hal yang berakar dari hobiku. Macam-macamnya? Banyak.. tar deh kapan-kapan aku jabarin.. Lagipula yang aku omongin disini adalah IT. Aku mau nunda kuliah, karena kuliah bisa di tunda. Nggak kayak SMP ke SMA yang kalo di tunda, pertanyaan yang muncul adalah mau ngapain?

Pernah terpikir di benakku dulu, kalo SMA nggak akan lebih sulit dari SMP. Tapi nyatanya, SMK itu lebih stress dari SMP. Walaupun belum pernah nyoba, tapi ada kemungkinan aku bakal lebih stress lagi waktu masuk kuliah karena aku tetep masih bertahan di IT yang orang bilang IT itu beda dari jurusan lain. Aku udah lama sadar kalo aku masih belum bisa apa-apa sampe sekarang. Aku udah lama sadar, kalau dunia itu luas dan aku hanya ada seujung jari di bandingkan orang-orang di dunia. Aku sadar, aku nggak boleh ngerasa lebih hebat karena ada lebih banyak orang hebat di sekitarku. Dan cita-citaku adalah, menjadi salah satu dari orang-orang hebat itu. Selain mau berusaha, jelas aku juga mau ngembangin kemampuanku di bidang IT terlebih untuk bisa lebih fokus di salah satunya. Setelah aku tahu dimana jalanku, baru aku akan memutuskan untuk kuliah.

Dan aku emang belum niat mau ngelanjutin. Mau gimanapun juga kalo dipaksa aku sama sekali belum mau. Aku pingin menjajal dulu rasanya menghasilkan uang dari usahaku, baru setelah itu aku bakal nerusin pendidikan. Aku pingin kuliah itu nggak bohong, karena aku juga pingin kelihatan 'wah' seperti kebanyakan mahasiswa pada umumnya. Aku juga pingin grade ku jadi lebih tinggi. Dan setiap lihat brosur aku juga pingin kuliah, tapi nggak sekarang. Alasanku cuma untuk menunda, karena aku butuh waktu untuk sendiri dan mengembangkan banyak hal. Juga melakukan hal yang baik untuk diriku sendiri. Aku nunda setahun untuk mempersiapkan diriku menghadapi dunia dengan lebih dewasa. That's all.. aku berharap semua rencanaku nggak jadi sia-sia setahun ini. Amin...

Intinya, untuk bahasanku kali ini adalah, aku ngerasa tertekan dengan kehadiran orang-orang yang nggak mau mengerti dengan kondisiku. Aku pikir, nggak semua orang harus kuliah kan? Mereka pikir pilihanku ini nyeleneh atau berbeda, tapi halooo~~ aku masuk SMK aja pilihanku beda sama sodara-sodaraku yang masuk SMA. Aku malah nggak yakin sodaraku ada yang masuk SMK. Kebanyakan dari mereka itu adalah orang-orang elit yang rasa-rasanya nggak bisa dan nggak boleh kalo masuk SMA. Nggak bisa dan nggak boleh kalo nggak kuliah. Mungkin hanya aku yang berbeda, tapi kupikir ini adalah hidupku. Yang kubutuhkan adalah orang-orang yang mendukungku, bukan orang-orang yang menentangku..

Sabtu, 28 April 2012

[ my tweet ] Super junior dan SS4INA


 ngidolain orang itu susaahh.. soalnya kenapa? soalnya setelah mkir mrka ga mngkin k INA, tp nyatanya mreka kesini..
eh gila!! ngidolain orang itu susah ya.. soalnya kenapa? soalnya envy banget kalo yg lain bisa ketemu mreka sdgkan aku enggak!
terserah deh mreka mau bilang ak bkan elf soalnya ak ga ikut nonton SS4INA, terserah mereka bilang aku bukan elf karena gak pernah ngumpulin merchendise mreka..,
terserah kalo mreka bilang ak bukan elf krna gak prnah beli albumnya mreka,

tapi seumur2 baru sekali ini aku bener2 punya idola dan nyari berita mereka dari awal mereka debut.
seumur2 baru sekali ini aku niat banget nyari, download, nontonin variety sebuah grup idol dari awal dan hampir smw! bhkan film2 mreka..
juga baru sekali ini aku niat banget downloadin setiap perform mereka dan bahkan sushow mereka. full!
rela ngabisin harddisk cma buat mrka.. well, ak gatau bagaimana hitungan seorang fans. Ak jga gatau apakah ini sikap seorang fans.
yang aku tau adl, sejak aku lihat mv mereka, sejak aku tiap hri mantengin video mreka, ak gak pernah berhenti suka sma mereka smpai saat ini
yg aku tahu, sejak ak jatuh cinta sma mereka, yg aku lakuin hanya ingin tahu segala sesuatu ttg mereka..
ingin tahu bagaimana awal perjuangan mrka, ingin tahu kehidupan mrka, ingin tahu pribadi mrka. Entah itu sikap seorang fans atau bukan..
aku mnyebut diriku elf krna aku benar2 mencintai mereka... sungguh, aku ingin bertemu mereka..
pingin bgt ngumpulin merchendise mrka, pngin bgt beli cd mereka.. sama kayak elf lainnya..
sejak mereka sushow di korea, jepang, singapure aja aku udah pngin banget ketemu mereka. sampe kegirangan bgt..
Siapa blg wktu mreka mau ngadain SS4INA aku gak mau? Aku histeris sampe mau nangis..
mikirin akan ada elf INA yg bakal lihat mreka scara langsung, sedangkan aku enggak tu rasanya nyesek bgt..
kalo dibilang seorang fans itu hrus brani ngorbanin segalanya buat bsa lihat idolanya, yg ini aku gak bisa..
oke, itu bener. Oke, itu sikap seorang fans. Tp heeiii.. hidup itu ada prioritasnya.. mana yang lebih penting. Itu!!
dan utk saat ini, aku msh blm bs meletakkan suju di atas segalanya. Tp why? nggak ngeletakin suju d atas segalany bkn brarti bkn elf kn?
 yah.. krna semua kendalaku itu trnyata berujung dimasalah 'uang'. so, suju jga jd motivasi buat aku bkin wirausaha lho!
aku pkir, mngkin swtu saat ak bakal bsa bli2 all about suju, ikut acara2 gatherin, bhkan ktmu mreka.. pngiiin banget :)
entah bagaimana definisi seorang di anggap elf.. kupikir tidak semuanya berakhir dengan 'uang' bukan?

Yaah.. sebenarnya aku sendiri juga sadar kalo aku sekarang udah nggak kayak dulu. Setelah akhirnya hampir 4 tahun berlalu sejak hari dimana aku mulai jatuh cinta sama suju, aku udah nggak selabil dulu lagi kalo ngomongin suju. Di tahun pertama, mulai dari menghafal setiap personilnya, menonton variety show mereka bahkan di belain sampai download download banyak sekali, kemudian juga mati-matian belajar bahasa korea walaupun hasilnya sampai saat ini aku juga masih nggak bisa bahasa korea, download semua perform mereka, bahkan sampai film2 mereka juga nggak ketinggalan di download. Tapi semakin berjalannya waktu, aku udah nggak sesering dulu ngecekin web beritanya suju, udah nggak sesering dulu hunting berbagai variety-nya suju, udah nggak mati-matian belajar bahasa korea, juga udah nggak sefanatik dulu sampe nyari nyari majalah yang ada sujunya. 

Sekarang sih ngikutin lagu-lagu mereka, kalo ada yang baru ya tetep di download. Kalo ada super show baru ya tetep di download. Tapi karena gara-gara suju juga aku kenal lebih banyak boyband korea, film korea, bahkan drama korea, aku jadi nggak terlalu fokus di suju. Meskipun demikian, tahu bahwa suju konser di indonesia, serasa membuka luka lama. Rasanya kayak baru pertama kali suka suju, kayak baru pertama kali jatuh cinta sama suju. Kenapa? Soalnya baru sekali ini aku tahu kalo akhirnya suju bisa berada satu pulau sama aku dan melihat bagaimana negaraku. Ditambah lagi, tau mereka di Indonesia bikin aku tambah pingin ketemu mereka. Walaupun emang endingnya aku nggak bisa nonton mereka, toh aku nggak pernah absen nyari berita mereka..





Minggu, 08 April 2012

Ceritaku tentang Menulis ...

Aku memulai aktifitas tulis menulis itu sejak.. mm.. sejak SD sebenernya.. Dan dari aku masih kelas 3 SD aku udah suka nulis diary..

Kemudian aku suka sama komik dan anime. Mungkin sekitar kelas 5-6an deh..
Jadi, awal-awalnya, aku itu suka nulis cuma sebagai media buat mengabadikan sesuatu aja. Dan dulu aku kan cinta banget tuh sama Conan, dan pas SD dulu masih jaman jamannya film Conan itu di tayangin di Indosiar dan karena aku masih SD aku masih nggak dong sama yang namanya film itu bisa download, film itu bisa pinjem di rental, yang pasti aku tuh selalu terkesan gitu deh kalo habis nonton film Conan.

Nah, karena aku takut lupa sama keseluruhan cerita yang baru aja aku lihat, akhirnya aku bikin tuh dua kolom di word, yang di kolom pertama ngomongin scenennya dan di kolom kedua aku ngomongin dan inget inget tentang percakapan di setiap scenenya. So, aku selalu nulis itu biar aku selalu inget kalo aku pernah nonton filmnya tersebut dan inget segala kesan kesanku waktu nonton itu. Habis emang beneran keren banget sih si Conan itu..Oh ada lagi, gara-gara aku juga suka sama filmnya harry potter, aku juga jadi suka nulis dengan cara yang sama kayak waktu nulis ceritanya Conan. Entahlah, kayaknya aku takut banget lupa sama satu cerita. Walaupun sekarang udah hilang semua -_____-

Nggak lama setelahnya, aku yang juga suka baca komik mulai iseng iseng nggak jelas gambar-gambar mirip mirip komik gitu walaupun aku sadar banget pasti hasilnya hancur deh. Dan dari dulu aku emang suka banget gambar orang, catat: gambar orang doang. Kadang bisa seluruh badan di gambar, kadang cuma sampe perut, kadang cuma sampe dada, kadang cuma wajah dan rambut, kadang nggak gambar apa-apa

Tapi ternyata sebisa bisanya aku bikin gambar orang, tetep aja yang namanya bikin komik itu susahnya bukan main. Akhirnya aku cari cara, gimana caranya biar aku bisa bikin cerita tanpa susah susah gambar. Akhirnya, aku cuma modal nulis doang deh tuh di komputer. Sulitnya kalo sama gambar komik, aku harus ngejelasin segala detail suasana dan detail tempatnya. Nah, gara-gara Conan sama Harry Potter, jadi deh aku nulis pake gaya bahasnya komik dengan alur yang misteri-misteri nggak jelas.

Tapi tetep aja nggak jalan dan berhenti di tengah..
Teruuus.. di tahun yang sama juga aku lagi suka baca buku novel novel ringan islami untuk anak anak kayak yang karangannya izzati itu lho. Cerita ceritanya tuh ringan dan bener-bener tentang kehidupan sehari sehari anak anak kecil, so aku jadi suka nulis novel lagi deh dengan bahasa dan gaya bicara yang gak jauh beda sama buku buku itu.

Tapi kayak sebelumnya, nggak selesai dan macet di tengah. Pendeknya, sampe sekarang aku kalo nulis selalu macet ditengah. Satu-satunya tulisanku yang nggak macet itu cuma cerpen kalo lagi niat, diary diaryku sampe aku kelas 3 SMP, dan yang aktif sampe sekarang itu ya cuma postingan blog.

Kadang, keinginan untuk nulis novel itu datang kalo aku baru selesai baca novel yang bagus, kadang juga kalo ada kejadian yang bikin aku pingin bikin mereka jadi tokoh tokoh fiktif, tapi endingnya tetep aja nggak rampung. Kasian banget deh gue ya -____-

Akhirnya aku mulai kan tuh nulis blog. Awalnya sih, blog ku itu cuma untuk bahas satu topik dan lebih tepatnya aku sering kebingungan malah mau nulis apa jadi sering vakum deh. Gara-gara itu juga kadang kalo nulis blog suka cuma copy paste doang, tapi yaah.. setelah tak lama kemudian aku mikir copy paste tuh nggak asik banget untuk blog ku so, aku mulai deh nulis dengan caraku sendiri. Dan nggak lama setelahnya, karena aku udah nggak rajin lagi kan nulis diary, jadilah blog nampung diary ku.. hehe

Nah, yang bikin aku sebel belakangan ini adalah kenapa gitu kalo aku lihat blog lain aku jadi iri. Iri karena mereka bisa nambahin lucu lucuan di blognya. Iri sama gaya bahasanya yang asik banget. Dan segala kreatifitasnya buat bikin blog nya nggak bosen cuma dengan tutur bahasanya.

Sedangkan aku? bosen, biasa, flat, datar, aneh, gak asik, dan parahnya juga nggak lucu. Aku pernah nyoba untuk nyoba kayak mereka dan nulisnya jadi mirip mirip mereka yang bahasanya asik asik itu. Tapi tetep aja aku nggak bisa nulis kayak mereka dan balik lagi ke gaya nulisku semula.

Akhirnya aku sadar deh, kayak gimana aku nyoba juga aku nggak bakal bisa bikin tulisan kayak mereka soalnya ya ini, caraku nulis kayak gini udah aku mulai dari masih SD jadi susah dong kalo mau ganti style. Lagian aku juga suka baca novel dan tulisanku kalo lagi nulis novel ya gitu gitu aja, nggak ada plesetan apalgi lucu-lucuan, nulis diary juga gitu, jadi kalo nulis blog ya jadi gini deh.

Nah, dan aku ambil kesimpulan deh kalo aku nggak perlu ikut ikutan style nya orang lain. Sebagaimanapun asiknya tulisan mereka, yaa itu gaya mereka.. so, aku kayak gini aja deh, males juga bikin gaya bahasa yang ngikutin orang lain kalo orang lain bakal mikir kita tuh 'nggak kayak gini'. Aku tetep nulis pake gaya bahasaku kayak gini, yaudah! biarin orang ngenal aku kayak gini, murni mereka kenal dari tulisanku. Kalo mereka pikir tulisanku ngebosenin, so aku juga aslinya mungkin emang ngebosenin. Kalo mereka pikir tulisanku nggak asik, so mungkin kenyataannya aku juga nggak asik. Dan kalo mereka pikir tulisanku datar, aku emang aslinya mungkin pendiam. Gitu aja sih. Kadang aku mikir sebuah tulisan itu bisa menggambarkan jati diri kita sendiri lho.

Kalaupun banyak bertebaran blog dengan bahasa yang elo-gue, walaupun pingin nyoba kayak gitu tapi aku juga sadar aku nggak cocok kalo ngomong kayak gitu, jadi aku tetep pake aku-kamu aja, aku juga udah nyaman sama bahasaku sendiri. Lagian nulis pake cara kita sendiri itu lebih gampang dan lebih cepat dan kita nggak perlu mikir panjang cuma biar pembaca tertarik. Yang penting sih cuma nulis dan nulis aja sih.

Jadi, use your style aja. Nggak usah ikutan cara orang lain. Be your self itu lebih enak lho.. hehe..  segitu aja deh postingan diary ku hari ini.. gomawoo semuanyaaa ~~~

Kamis, 05 April 2012

Reunian SMP

Sebelum lupa nih, mumpung masih awal maret dan dengan penuh penyesalan saya sangat menyesal atas kelalaian untuk posting di bulan maret karena in fact bulan kemaren postingannya cuma satu dong..
*digebukin reader*

Nah, hari ini.. aku lagi pingin bagi-bagi cerita.. eh, bukan cerita juga sih soalnya ini tuh cuma sebuah kesan.. ya! kesan setelah akhirnya 3 tahun nggak ketemu temen-temen SMP *yang aku pikir kayaknya gak mungkin ketemu lagi*, yang aku pikir temen smp itu cuma sekedar mimpi, yang kupikir mereka bakal ngelupain aku sama kayak waktu aku pergi dari PMA..

Alasan logisnya adalah..
ketika kita sama sama berpisah *dalam artian berpencar yang nggak cuma satu orang doang yang pisah*, kayak contohnya aku dan temen2 9A dan kemudian menjalani kehidupan baru di sekolah barunya masing-masing.. mau di sangkal beberapa kalipun yang namanya TEMEN ya tetep TEMEN.. Kenapa gitu? Jadi gini, waktu dulu aku perpisahan sama temen-temen 9A, udah masa-masa selesai UNAS, dapet ijazah, lulus, cari SMA, sekolah di SMA, ketemu temen-temen baru and then.. we would forget all about my before life in junior high school.. dan karena kita punya temen baru ini jelas dong kita bakal lebih fokus main sama temen-temen baru kita.. Tapi kayaknya yang namanya ikatan itu emang nurani dan naluri manusia, whoever that!Jadi, di tengah kehidupan baru kita di Senior high school, pasti adalah sekilas yang namanya kita itu keingetan sama waktu kita SMP..

Tapi kesannya udah nggak kerasa gitu, soalnya kita udah terlalu terbiasa sama kebiasaan dan teman-teman baru kita di SMA. Dan pikiran berikutnya adalah pikiran-pikiran kayak gini : "sekarang mereka gimana ya?", "tambah tinggi?", "tambah cantik", "tambah songong nggak ya?". "udah pinter banget nggak ya..", "aah ngapain gue nginget2 mereka! kayak mereka inget lo aja lin.." *loh?*. Jadi intinya, kalo kita punya waktu buat mikirin mereka, kita pasti mikir lagi "apa mereka juga mikirin kita ya?", dan kalo udah liat fb nya, liat mereka udah seneng banget sama new friends nya masing-masing, so kita ambil kesimpulan "nggak inget kali yaa..". Ditambah lagi kita juga mungkin mikir kalo.. well, nggak penting juga mikirin mereka.. mereka kan cuma masa lalu, masa lalu itu mimpi, lebih enak temen yang ini dong, ada sekarang..

Padahal who knows gitu mereka mikirin temen-temen SMP atau enggak? Yang pasti.. walaupun udah bertahun-tahun nggak ketemu, walaupun udah seneng masing-masing di tempat baru, walaupun kita bakal ngerasa canggung nggak kayak dulu, walaupun takut mereka udah mandang kita kayak gimana, yaa... tapi balik lagi.. temen itu ya temen! mau disangkal kayak gimana pun toh dulu kita tetep pernah bareng, tetep pernah sekelas, ngerjain tugas kelompok, ikut lomba-lomba class meeting bareng, kemah bareng, buka bersama bareng, pesantren bareng, dan banyaaak banget kegiatan yang dilakuin bareng sama orang-orang yang kadang nggak bisa dibedain antara temen dan mantan temen..

Awalnya, mungkin emang kita mikir gitu.. kita bilang mereka itu cuma masa lalu karena kadang kita udah nggak enak kalo mau kontak kontakan lagi. Kadang kita mikir mereka itu cuma temen-temen SMP, temen-temen masa lalu yang pasti mereka udah berubah sekarang jadi ginilah, jadi gitulah.. but.. I was realize this!..

 


Hari ini, waktu setelah 3 tahun akhirnya temen-temen ngajakin acara reuni yang lebih tepatnya dengan tujuan minta restu buat UNAS dan rasanya tuh.. well, waktu mau ke tempat tujuan yaitu smp ku sendiri.. rasanya tu macem macem.. antara bingung mau ngomong apa waktu pertama kali ketemu, takut mereka nggak kenal kita soalnya kita udah tiga tahun nggak pernah ketemu dan ngobrol, kangen soalnya udah hampir lupa wajah wajahnya, dan.. I can't say this.. just feel so fastinating..

Tapi waktu aku baru pertama kali parkir motor, dan lihat baju putih abu-abu temen-temen SMPku.. dan aku jalan ke arah mereka, mereka lihat aku dan tersenyum, manggil aku.. then... I'm so happy.. dan aku udah lupa sama semua gugup dan bingungku.. Yang ada cuma seneng dan seneng.. entahlah.. ketemu lagi sama orang-orang yang setidaknya pernah berpengaruh di hidup kita, apalagi 3 tahun berturut-turut dan pernah ngelakuin banyak sekali hal bareng-bareng, pernah ketawa bareng-bareng, pernah rame bareng-bareng, rasanya bener-bener fantastik deh..  Apalagi ternyata nggak ada yang berubah dari mereka, nggak ada perilaku yang bikin sikap mereka ke kita berbeda, semuanya sama! sama kayak waktu smp dulu, sama kayak waktu kita ngelakuin apa apa bareng..

Dan kesimpulannya adalah..
seorang teman, atau teman saja katanlah.. well.. teman itu nggak akan pernah jadi masa-lalu dan nggak akan pernah jadi 'mantan'... teman itu adalah SELALU orang dimasa kini dan masa depan.. 

kalo kita reuni sama temen-temen SD, sepangling apapun kita ... kalo udah ngobrol bareng semuanya bakal terasa kayak SD lagi,
kalo kita reuni sama temen-temen SMP, setakut dan sebingung apapun kita.. kalo udha ngobrol bareng semuanya bakal terasa kayak SMP lagi..

mereka nggak akan berubah, karena mereka pasti mikirin hal yang sama kayak kita.. mereka juga pasti inget semua yang pernah kita lakuin bareng bareng.. satu, dua orang mungkin nggak akan terlalu berasa.. tapi kalo semua udah ngumpul.. rasanya bahkan bisa bikin nangis saking senengnya.. seneng kalo akhirnya, dengan adanya reuni.. kita bisa ngeyakinin diri kita, kalo temen-temen kita itu sebenarnya ada banyak..

Well.. aku ngomong gini karena nggak ada yang berbeda dari waktu aku reuni SD setelah 6 tahun nggak ketemu dan sekalinya ketemu.. semua balik ke SD lagi, sama persis rasanya kayak waktu ketemu temen-temen SMP..

dan aku yakin, yang namanya temen itu nggak akan menghindar untuk tetap berteman dengan kita, selama kita welcome, mereka juga pasti welcome.. just believe this.. FRIEND is FRIEND.. sampai kapanpun .. :)
Oya... tadi di SMP kita salaman sama semua guru di ruang guru yang pada kaget lihat alumninya pada rombongan banyak banget.. *padahal dikiranya cuma kelas A, ternyata kelas lain juga banyak yang ikut :)*


Trus kita masuk ke ruangan seni yang dulu pas angkatanku belum ada ruangannya, apalagi karyanya itu .. beuuhhh.. hebat bener deh anak-anaknya SPETUTA..




sekarang ada ruang seninyaaa ~~ keyeeenn
ayo mbaknya mas-nya, seribu satu ..

perempuan-perempuan pelukiss.. ~~ uhuhuhu


Gak bosen bosen deh kalo di ruangan inii..
 Udah dong kita terus muterin hampir seluruh sekolahan sambil inget-inget dulu pernah ngapain waktu diruang ini, pernah ngapain disini, ngapain disitu, ada apa disini, ada apa disitu, sedang apa disini, sedang apa disitu, berbuat apa disini, berbuat apa disitu..

Dan foto foto udah pasti!
Perasaan yang paling kerasa adalah ini.. "dulu kita ternyata kayak mereka ya.. kecil kecil gitu.." *nunjuk anak-anak yang masih pake seragam putih-biru.. dan sekarang udah kelas 3 lagi.. :) bener-bener kayak mimpi, tapi mimpi yang nggak akan bisa disangkal bahwa itu mimpi.. karena waktu kita balik disana, mimpi itu adalah nyata! kita bakalan yakin kalo kita nggak pernah bermimpi pernah sekolah disana.. rasanya kayak... habis melakukan long history. amazing, teman itu amazing, sekolah juga amazing... :) love them, love my school, love all, love babe lo nenek lo nyokap lo





masuk kelas 8A lageee ~~


kangeeenn .. yang ini di depan kelas 9A






Haduuhh jadi inget jaman-jaman foto ginian waktu smp ~~~

Yah, segitu aja deh ceritanya.. see you next time friends..
Hope can reunian lagi XD
nb : foto lainnya nyusul mungkin yaa~~
Salam, ADLN_haezh