Ceritaku tentang Menulis ...

Aku memulai aktifitas tulis menulis itu sejak.. mm.. sejak SD sebenernya.. Dan dari aku masih kelas 3 SD aku udah suka nulis diary..

Kemudian aku suka sama komik dan anime. Mungkin sekitar kelas 5-6an deh..
Jadi, awal-awalnya, aku itu suka nulis cuma sebagai media buat mengabadikan sesuatu aja. Dan dulu aku kan cinta banget tuh sama Conan, dan pas SD dulu masih jaman jamannya film Conan itu di tayangin di Indosiar dan karena aku masih SD aku masih nggak dong sama yang namanya film itu bisa download, film itu bisa pinjem di rental, yang pasti aku tuh selalu terkesan gitu deh kalo habis nonton film Conan.

Nah, karena aku takut lupa sama keseluruhan cerita yang baru aja aku lihat, akhirnya aku bikin tuh dua kolom di word, yang di kolom pertama ngomongin scenennya dan di kolom kedua aku ngomongin dan inget inget tentang percakapan di setiap scenenya. So, aku selalu nulis itu biar aku selalu inget kalo aku pernah nonton filmnya tersebut dan inget segala kesan kesanku waktu nonton itu. Habis emang beneran keren banget sih si Conan itu..Oh ada lagi, gara-gara aku juga suka sama filmnya harry potter, aku juga jadi suka nulis dengan cara yang sama kayak waktu nulis ceritanya Conan. Entahlah, kayaknya aku takut banget lupa sama satu cerita. Walaupun sekarang udah hilang semua -_____-

Nggak lama setelahnya, aku yang juga suka baca komik mulai iseng iseng nggak jelas gambar-gambar mirip mirip komik gitu walaupun aku sadar banget pasti hasilnya hancur deh. Dan dari dulu aku emang suka banget gambar orang, catat: gambar orang doang. Kadang bisa seluruh badan di gambar, kadang cuma sampe perut, kadang cuma sampe dada, kadang cuma wajah dan rambut, kadang nggak gambar apa-apa

Tapi ternyata sebisa bisanya aku bikin gambar orang, tetep aja yang namanya bikin komik itu susahnya bukan main. Akhirnya aku cari cara, gimana caranya biar aku bisa bikin cerita tanpa susah susah gambar. Akhirnya, aku cuma modal nulis doang deh tuh di komputer. Sulitnya kalo sama gambar komik, aku harus ngejelasin segala detail suasana dan detail tempatnya. Nah, gara-gara Conan sama Harry Potter, jadi deh aku nulis pake gaya bahasnya komik dengan alur yang misteri-misteri nggak jelas.

Tapi tetep aja nggak jalan dan berhenti di tengah..
Teruuus.. di tahun yang sama juga aku lagi suka baca buku novel novel ringan islami untuk anak anak kayak yang karangannya izzati itu lho. Cerita ceritanya tuh ringan dan bener-bener tentang kehidupan sehari sehari anak anak kecil, so aku jadi suka nulis novel lagi deh dengan bahasa dan gaya bicara yang gak jauh beda sama buku buku itu.

Tapi kayak sebelumnya, nggak selesai dan macet di tengah. Pendeknya, sampe sekarang aku kalo nulis selalu macet ditengah. Satu-satunya tulisanku yang nggak macet itu cuma cerpen kalo lagi niat, diary diaryku sampe aku kelas 3 SMP, dan yang aktif sampe sekarang itu ya cuma postingan blog.

Kadang, keinginan untuk nulis novel itu datang kalo aku baru selesai baca novel yang bagus, kadang juga kalo ada kejadian yang bikin aku pingin bikin mereka jadi tokoh tokoh fiktif, tapi endingnya tetep aja nggak rampung. Kasian banget deh gue ya -____-

Akhirnya aku mulai kan tuh nulis blog. Awalnya sih, blog ku itu cuma untuk bahas satu topik dan lebih tepatnya aku sering kebingungan malah mau nulis apa jadi sering vakum deh. Gara-gara itu juga kadang kalo nulis blog suka cuma copy paste doang, tapi yaah.. setelah tak lama kemudian aku mikir copy paste tuh nggak asik banget untuk blog ku so, aku mulai deh nulis dengan caraku sendiri. Dan nggak lama setelahnya, karena aku udah nggak rajin lagi kan nulis diary, jadilah blog nampung diary ku.. hehe

Nah, yang bikin aku sebel belakangan ini adalah kenapa gitu kalo aku lihat blog lain aku jadi iri. Iri karena mereka bisa nambahin lucu lucuan di blognya. Iri sama gaya bahasanya yang asik banget. Dan segala kreatifitasnya buat bikin blog nya nggak bosen cuma dengan tutur bahasanya.

Sedangkan aku? bosen, biasa, flat, datar, aneh, gak asik, dan parahnya juga nggak lucu. Aku pernah nyoba untuk nyoba kayak mereka dan nulisnya jadi mirip mirip mereka yang bahasanya asik asik itu. Tapi tetep aja aku nggak bisa nulis kayak mereka dan balik lagi ke gaya nulisku semula.

Akhirnya aku sadar deh, kayak gimana aku nyoba juga aku nggak bakal bisa bikin tulisan kayak mereka soalnya ya ini, caraku nulis kayak gini udah aku mulai dari masih SD jadi susah dong kalo mau ganti style. Lagian aku juga suka baca novel dan tulisanku kalo lagi nulis novel ya gitu gitu aja, nggak ada plesetan apalgi lucu-lucuan, nulis diary juga gitu, jadi kalo nulis blog ya jadi gini deh.

Nah, dan aku ambil kesimpulan deh kalo aku nggak perlu ikut ikutan style nya orang lain. Sebagaimanapun asiknya tulisan mereka, yaa itu gaya mereka.. so, aku kayak gini aja deh, males juga bikin gaya bahasa yang ngikutin orang lain kalo orang lain bakal mikir kita tuh 'nggak kayak gini'. Aku tetep nulis pake gaya bahasaku kayak gini, yaudah! biarin orang ngenal aku kayak gini, murni mereka kenal dari tulisanku. Kalo mereka pikir tulisanku ngebosenin, so aku juga aslinya mungkin emang ngebosenin. Kalo mereka pikir tulisanku nggak asik, so mungkin kenyataannya aku juga nggak asik. Dan kalo mereka pikir tulisanku datar, aku emang aslinya mungkin pendiam. Gitu aja sih. Kadang aku mikir sebuah tulisan itu bisa menggambarkan jati diri kita sendiri lho.

Kalaupun banyak bertebaran blog dengan bahasa yang elo-gue, walaupun pingin nyoba kayak gitu tapi aku juga sadar aku nggak cocok kalo ngomong kayak gitu, jadi aku tetep pake aku-kamu aja, aku juga udah nyaman sama bahasaku sendiri. Lagian nulis pake cara kita sendiri itu lebih gampang dan lebih cepat dan kita nggak perlu mikir panjang cuma biar pembaca tertarik. Yang penting sih cuma nulis dan nulis aja sih.

Jadi, use your style aja. Nggak usah ikutan cara orang lain. Be your self itu lebih enak lho.. hehe..  segitu aja deh postingan diary ku hari ini.. gomawoo semuanyaaa ~~~

Komentar

Popular Posts

Back to PPAK ISI (Kelompok 13)

HARI INI #3 Janji

HARI INI #2 Macet