Sabtu, 26 Mei 2012

Mengatasi Ribuan Komplain untuk Satu bantuan cuma-cuma

Ketika kita minta tolong sama seseorang, lebih baik kita juga nggak terlalu protes..
Sekali dua kali nggak papa sih, tapi menurutku jangan berkali-kali dan jangan menyusahkan. Karena ketika kita meminta tolong, kita juga harus memikirkan apakah orang yang kita mintai tolong itu akan semakin keberatan atau tidak..

Lalu, ketika kita dimintai tolong orang lain dengan cuma-cuma membuatkan sesuatu misalnya, menurutku jika kita berkata ‘kurang apa lagi nih?’, kita juga harus bisa tanggung jawab sama pertanyaan itu lho. Itu tipe pertanyaan yang bisa memiliki banyak jawaban. Ketika kita tidak bisa mengabulkan keinginan si peminta, maka jangan tanyakan pertanyaan itu. Kalo kalian bisa, lakukan. Kalo enggak, mending jawab ‘maaf ya cuma bisa segini.. kalo ada yang kurang tolong bantuannya. Hehe.. aku dah mentok :p’. Tipe jawaban aman biar kita nggak terlalu dipusingkan lagi, .. well.. inikan masalah siapa yang butuh dan dibutuhkan. Orang mintanya cuma-cuma kenapa kita harus sebegini bekerja kerasnya mengabulkan permintaan mereka. Kalo masalah ingin mendapat kepercayaan, ya harusnya konsumen juga tau diri untuk nggak minta aneh-aneh. Inget! Dia cuma minta cuma-cuma lho~~

Seikhlas-ikhlasnya kita membantu orang, pasti juga pernah ngerasain risih karena terlalu banyak komplain bukan?

Jumat, 25 Mei 2012

Horrornya Lampu jatuh


Ini cuma mau cerita pengalamanku pukul 01.30 pagi ya..

Jadi malem itu kan aku tidur.. iya tidur.. pulessss...

Trus tiba-tiba 'pet' mati listrik deh atau cuma njeglek kata orang jawa,,, itulah.. dan aku tetep PULAS

Dan masih dalam pulas-pulasnya di alam mimpi tiba-tiba..

DAK! PRANG..
BLAARR...

*itu suara2 tanpa arti*

Ada yang jatuh tepat di samping posisiku yang sedang tidur pulas.. mau tau apa? itu lampu.. Lampu... Iya, LAMPU!!

Itu lampu putih lho! posisinya tepat di atasku dan dia jatuh tepat disampingku yang masih tidur.

Andaikan nih ya.. andaikan lampunya itu cuma jatuh dan pecah, mungkin aku bakal tetep tidur di alam mimpi.. Tapi malam itu aku ngerasain sendiri... Ada yang tiba-tiba jatuh di sampingku 'DAK', kemudian tiba-tiba pecah 'PRANG', dan yang paling parah 'BLAARR' di sampingku udah ada api besar yang siap merambati seluruh kasur..

Iya, jadi tuh lampu jatuh,pecah, dan terbelah yang di dalamnya berisi api yang udah lengket sama kasur.  Ya ampuuun lo pikir gue bisa tenang? Ini musibaaaahhh...

Trus lo diem aja put?
Ya nggaklaaahh!!!

Nggak tau apa-apa itu, pokoknya cuma langsung bangun habis ngerasain ada api yang mulai nyentuh kain bajuku, dan beling lampu yang beberapa udah nancep.. Kaget ya Allah kageett.. Langsung bangun, kalap, cuma bisa bilang 'panas!','panas!', 'kebakaraaan'.. habis itu aku nggak tau tuh nyabet apinya pake apa tapi dengan barang-barang di sekitarku akhirnya mati juga dengan asap yang mengepul, dan posisi lampu masih panas..

Astaga,,, coba nih ya.. coba kalo aku nggak bangun, atau di rumah nggak ada orang.. Berani apa itu lampu yang jatuh tanpa tanda tanda dan tanpa apa-apa bisa aja langsung melahap rumahku dan AKU..

Serasa mau mati.... Hhhhhh.. kebakaran dari listrik itu emang paling bahaya dan mengerikan ,.

Kamis, 24 Mei 2012

Beda..

Belakangan ini nggak tau kenapa aku ngerasa kesepian.. bukan kesepian dalam artian galau nunggu sms dari pacar lho.. kesepian yang aku maksud itu lebih ke kesepian nggak ada temen yang satu hobi. Bener-bener satu hobi!
Aku suka bingung kenapa temen-temenku itu nggak punya minat yang sama kayak aku. Misalnya nih ya, minat nonton drama korea, kpoppers, blogging, baca buku, twitteran.. Walaupun ada, mereka selalu setengah-setengah, dan kebanyakan dari mereka itu nggak suka dari hati melainkan cuma ikut-ikutan. Yaa.. aku juga gak bisa nyalahin siapa-siapa dong ya, toh mereka punya hak untuk suka sama sesuatu. Mm.. aku cuma ngomong tentang diriku aja sih..

Aku ngerasa nggak punya temen yang tertarik sama apa yang aku sukain ini. Iya, rasanya nggak punya temen sehobi itu kayak gak punya temen yang bisa di ajak ngobrol. Oke, temen-temenku itu menyenangkan dalam satu hal terutama keberasamaan mereka dan aku selalu menghargai apa yang mereka lakuin untuk kebersamaan temen-temen. Tapi kadang-kadang, kalo aku lagi suka sama drama korea gitu, atau suka sama boyband, atau suka sama blog, buku, twitter.. kadang-kadang aku nggak punya temen buat sharing makannya aku lebih banyak apa-apa sendirian. Dan maka dari itu juga, aku lebih suka ikut komunitas-komunitas di dunia maya.

Kadang aku ngerasa kesepian, soalnya aku selalu ambil langkah yang beda dari temen-temenku. Dulu waktu lulus SD, aku masuk SMP yang beda dari temen-temenku alhasil aku awalnya emang nggak punya temen. Lulus SMP, aku masuk SMK sedangkan temen2ku masuk SMA, yaa.. aku sendirian lagi. Sekarang temen-temenku kebanyakan mau kuliah sama ngelamar kerja, tapi rasanya cuma aku yang keukeuh mau kursus bahasa inggris dulu setaun, ikut dormitory english, dan kerja wirausaha. Aku suka sama boyband korea, dan temenku nggak ada yang tau atau suka sama boyband korea. Alhasil aku sendirian yang suka euforia berlebihan tapi nggak tau mau share sama siapa. Dan masih banyak lagi. yaah.. walaupun temen-temenku itu sebenernya pasti dan mau dengerin semua ocehanku, tapi rasanya emang nggak sreg kalo nggak seminat. Dan nggak plong juga kalo nggak seminat.

Aku lumayan bersyukur aja soalnya temen-temenku ada yang sama -sama suka nonton film dan baca novel, jadi lumayanlah buat sharing. Kadang bahas itu lebih asik daripada bahas seputar percintaan tentang cowok dan pacar-pacar yang walaupun aku masih tahan buat dengerin tapi aku nggak pernah bener-bener minat, ini jujur.

Hmm. dan emang bener kalo aku tuh kadang suka males dengerin orang yang bicara tentang cinta Maksudnya, ini melelahkan karena aku jadi sering mandang well.. apakah mereka hidup hanya dikisaran cinta? Mungkin faktor karena aku belum pernah pacaran juga ya makannya aku nggak terlalu minat yang kayak gitu dan aku lebih minat bahas yang seputar hobi aja. Trus juga temen-temenku lebih suka main ke tempat-tempat jualan aksesoris, baju, tas, sepatu.. sedangkan aku lebih suka ke toko buku, dan ini juga beda sama temen-temen. Sekeras apapun aku untuk mencoba untuk seminat sama mereka, kadang-kadang aku juga tetep egois ya dan milih ngelakuin apa yang aku sukai,

Belakangan ini aku suka ikut acara seminar-seminar yang aku pikir bagus untuk membangun pola pikirku dalam melihat sekeliling lebih luas, terutama yang sesuai sama apa yang aku sukai kayak nulis, wirausaha, gitu-gitulah. Beberapa kali aku ngajak temen-temen dan kebanyakan dari mereka atau hampir semuanya nggak ada yang mau dan nggak ada yang ikut. Entahlah, aku pikir ini bagus, tapi mereka nggak berfikir ini menguntungkan, sayang sekali. Dan akhirnya, aku sendirian lagi ikut seminar-seminar. Temen-temen banyak yang bilang kalo ini karena mahal, pake htm, bayar.. menurutku kalo dapet ilmu, uang bukan segalanya..

Sekarang mereka malah sibuk cari pilok untuk corat-coret. Bikin kenang-kenangan? well.. memang itu penting dan siapa bilang aku nggak pingin. Tapi menurutku, ada yang lebih menyenangkan dan bermanfaat untuk bikin kenang-kenangan daripada sekedar corat-coret kelulusan. Lagi-lagi aku berbeda, iya kan? Apa aku harus nyalahin diri sendiri? Aaah.. ini melelahkan..

Sabtu, 19 Mei 2012

Coro !!!

Put, plis... itu apa banget sih judulnya?? 

Ehm.. iya, judulnya emang apa banget. Tapi tahukah kau? bahwa makhluknya juga APA BANGET!!

Dan aku baru ketemu makhluknya sekitar 10 menit yang lalu sebelum sholat..
what? sholat? sholat apaan?
ehm... is-ya..
astogfirullah
diem dong!! *mohon abaikan ini*

Jadi, coro atau bahasa indonesianya KECOA. Oke, kayaknya lebih enak kalo aku bilang kecoa. Yap.. si kecoa ini adalah makhluk yang paling aku takuti. Mau tau kenapa? Enggak? Yaudah,.. aku terusin ya..

Kenapa aku takut banget sama makhluk kecil, bersayap bening, berwarna coklat ini? Entahlah.. itu udah penyakit. Sama kayak ketakutanku kalo denger decitan tikus atau kerubungan semut. Ya, model penyakitnya adalah ketika binatangnya tiba-tiba menampakkan diri, otomatis tubuhku jadi tegang, mataku mendelik, jantungku jadi berdetak 2 kali lebih cepat, tahan nafas, dan melakukan aksi berikutnya yaitu.... diem. Iya, endingnya diem soalnya aku nggak tau mau ngapain. Mau nangkep takut, mau pergi susah *lha mau kemanaa?*.

Tapi malam ini, tengah malam ini.. si kecoa itu terbang, dan tubuhnya lebih besar dari biasanya, dan kau tahu?: itu terasa sangat menakutkan. Menakutkan. MENAKUTKAN. Oke, meskipun makhluknya kecil, mungil, unyu-unyu , tapi sekali aku lempar pake gunting kuku si kecoa itu terbangnya nggak terlihat, gesit, dan akurat. Dan tiba-tiba dia sudah ada di depanku, Oh Noo!! Itu tambah mengerikan karena walaupun dia kecil, dan mataku rabun, tapi aku bisa merasakannya! dia menatapku.. iya, menatapku. MENATAPKU.. fine, aku nggak tau sebenernya dia 'menatapku' atau tidak, sebenernya itu agak random.

Intinya, feelingku tiba-tiba ngerasa nggak enak, dan aku sempet berfikiran kalo makhluk di depanku dengan kecepatan terbangnya yang luar biasa itu tiba-tiba nubruk mataku, dan kencing? aaaaahhh ~~~ *maaf ini hanya sekedar khayalan belaka*

Jadi aku langsung berdiri dan dengan deg-degan, berharap harap dia nggak ngejar aku dan aku langsung lari ke kamar mandi, lalu.... wudhu .. ah, benar. aku belum sholat isya kawan..

Setelah wudhu, aku denger motornya ayahku tiba *itu ayahku yang habis beli jahe tengah malam* dan aku langsung ketakutan rada gagap-gagap minta ayahku nangkep kecoa gede yang masih natap ke arah laptopku *oh, itu mengerikan*.. dan ayahku ambil kantung plastik sedangkan aku melihat dari jarak 4 meter, lalu.... hap!!!

alhamdulillah...
ayahku berbalik..

ayah: put, tadi kecoanya jatuh... ayah kira udah masuk kresek..

*EHM* 

Nyesel?

Nyesel? apasih definisi menyesal sebenarnya? menyesal itukan melakukan hal yang tidak sesuai dengan hati nurani iya kan? menurutku sih gitu..

Aku udah berapa kali nyesel, dan aku juga udah berapa kali dibuat bingung karena sesuatu yang aku sendiri nggak bisa ngartiin apakah itu sesuai hati nurani atau enggak. Iya, aku nggak bisa membaca feeling sendiri dan itulah sebabnya kenapa aku begitu mudah di provokasi. Itulah kenapa aku begitu mudah ikut maunya orang. Itulah kenapa aku nggak pernah tau apa yang aku mau..

Udah dua kali ini aku dibikin ayahku jengkel karena masalah 'kuliah'. Oke, kuliah itu penting, buat dapet title. Dan banyak orang bilang tingkatan sarjana itu lebih di hargai. Nggak usah lama-lama, pokoknya ayahku itu nggak suka karena aku nggak ngambil jalur undangan buat seleksi masuk universitas.

Sedangkan aku? aku itu kalo  udah di yakinin dan kalo udah yakin nggak bakal mau milih yang lain. Tau kenapa? aku nggak pingin kayak dulu yang kemudian plin plan sama pilihanku trus nyesel. Iya, itu sering banget. Makannya waktu aku bisa ikut jalur undangan, aku nggak ambil, walaupun aku tau... ini kesempatan. Tapi karena aku juga tahu aku itu dari awal nggak mau kuliah, aku nggak ambil. Aku nggak ambil semua kesempatan berbau kuliah.

Dan ternyata ayahku nggak suka. Tau kenapa? karena aku nggak konsultasi. You knowlah, ada kemungkinan kalo aku konsultasi aku bakal di bikin bingung dan aku nggak suka itu. Hate it so much. Dan waktu ayahku tau aku nggak konsultasi ayahku marah dan ternyata bener, ayahku itu mikir itu adalah kesempatan yang HARUSNYA aku ambil. Walaupun aku tau itu advice yang baik, dan menurut beliau itu memang untuk kebaikanku, tapi balik ke awal? emang aku pingin kuliah? Sempet beberapa kali. Beberapa kali. Be-be-ra-pa ka-li doang aku kepikiran kuliah, tapi banyakan aku mikirin masa depan aku yang pingin jadi pengusaha sukses.

Aku bingung, yang ngasih aku saran untuk bikin usaha, ikut kursus setahun itu ya ayahku sendiri dan itu semua sudah kuserap dengan rapih di otakku dan udah aku jadiin patokan buat kedepannya biar nggak belok lagi. Dan ayahku nggak suka denger aku nggak ambil jalur undangan? Dan sampe sekarang pun aku nggak tau mana yang baik dan mana yang salah..

Aku cuma sebel, semua masa depanku itu ... walaupun semua ada di tanganku, tapi semua saran dan keyakinanku untuk melanjutkan dan melangkah kemana itu semua karena kata-kata ayahku. Karena kata-kata beliau bisa bikin aku yakin. Kalo kemudian ternyata beliau bicara lagi mengenai kuliah yang menurutnya kuliah dengan jalur undangan adalah kesempatan yang baik, dan itu aku dengar dari mulut ayahku sendiri. Yap, aku nggak ngomong ini di depan beliau, tapi aku kasih tau, setiap ucapan yang ayahku ucapkan itu bisa bikin aku bingung dan takut. Makannya, yang aku butuhkan itu bukan pilihan, tapi kepastian. Selalu begitu, aku tuh nggak pernah bisa milih kalo dikasih pilihan .
 
Setiap kali aku bingung dan bilang pingin kuliah, aku nggak pernah minta dukungan. Karena aku selalu ingin kuliah dan ingin kerja. Setiap aku bertanya padanya, aku selalu bertanya "menurutnya apa yang lebih baik?". Tiap penjelasan kucerna dan menjadi titik keyakinanku yang terus bertambah, dan itu semua sama sekali nggak menjurus ke kuliah. Walaupun aku sering mancing ke arah kuliah, beliau tetap kukuh dengan opininya, dan itu jadi keyakinanku. Bahkan ketika aku sholat istikharoh yang kemudian muncul pun bukan bicara tentang kuliah. Aku selalu menganggap inilah jalanku setiap aku nyoba lihat ke belakang. Tentang apa tujuan awalku masuk SMK? bukan.. bukan seorang pegawai, aku ingin jadi pengusaha. Dan aku harus fokus,yang aku pelajari selama ini dari hidupku sendiri adalah, aku nggak pernah bisa fokus. Jadi aku harus fokus. Kerja? atau kuliah?

Jumat, 18 Mei 2012

Tujuanku Nge-Blog?

Ada abeberapa tujuan kenapa aku suka sekali nge blog. Mm. nggak beberapa juga sih, cuma dikit. Blogku itu yang bener-bener aktif cuma satu sebenernya, alamatnya http://aneka-catatan.blogspot.com . Yap, entah kenapa itu blog favoritku sejak 4 tahu yang lalu. Lihat aja, arsipnya masih dari taun 2009, tepatnya itu tahunku kelas 1 kalo nggak kelas 2 SMP, awal-awal bikin blog yang pasti.

Yaa.. aku nyeritain blog ku itu bukan karena udah terkenal ya, soalnya emang sampe sekarang belum banyak yang tau haha. Tapi setiap aku lihat arsip awal-awalku, gak tau kenapa itu jadi suatu ingatan yang sangaaat sangat berharga, secara dari kecil itu aku kan nggak punya kenang-kenangan yang bisa di banggakan. Naah, blogku itu cuma jadi salah satu media selain foto-foto dan diary ku yang nggak pernah keurus. Sebenernya blogku yang itu juga bermotif pas bikinnya. Biar terkenal. Klasik kan? dan terdengar agak nggak ikhlas? well.. bukan itu maksudku. Aku kan sejak dulu suka menulis, makannya aku pingin banget blog ku itu bisa di baca banyak orang dengan berbagai komentar mereka. Jadi, aku selalu berusaha agar isi dari blogku itu selalu ada inti dan pesannya, atau selalu ada poin penting yang ingin kusampaikan. Jadi nggak sekedar cerita-cerita doang.

Yaah tapi bikin biar di baca ternyata nggak gampang ya. Aku ngediemin blogku, walaupun sering diisi ternyata juga gak pernah ada yang mampir. Masalahnya satu, aku nggak promosi. Walaupun memang bukan blog bagus sih, tapi setidaknya aku ingin sekali dengar komentar orang tentang postinganku. Itu sebabnya aku mulai promosiin. Dan satu lagi, itu blog yang paling sering kuurus dari segi tampilannya, bahkan aku kasih banner dan link juga.

Lain dengan blog yang aneka-catatan, kalo blogku ini sama sekali nggak bermaksud untuk dikenalkan dan dibaca banyak orang. Maksudku, blogku yang ini jarang menyampaikan poin dan isi yang menarik, so aku sama sekali nggak kasih tau orang orang tentang blogku yang ini. Dan aku suka kaget, kenapa beberapa orang malah suka buka blogku yang ini -____- padahal disini lebih banyak ngomong asal daripada teratur. Lebih berantakan dan agak nggak berguna.

Tujuan ada blogku yang ini nih simple aja, karena aku udah nggak sering nulis diary. Dulu, nulis diary tuh satu halaman kertas aja cukup. Tapi sekarang setiap nulis diary pasti habis berhalaman halaman, dan itu bikin aku keseeel banget, dan capek. Aku akhirnya pindah nulis diary karena jelas, nggak capek orang cuma ngetik doang. Dan unek unek yang aku keluarkan biasanya jauh lebih banyak daripada lewat diary. Baiklah, ini umum.. tapi aku kan nggak ngebeberin sesuatu yang bikin malu.. menurutku semua yang aku sampaikan disini cuma sekedar unek-unek kok, nggak lebih...

Oya, aku sebel banget.. kenapa project nyelesein review heartstring sampai akhir nggak selesai selesai siiih? ah, merana..

Sabtu, 12 Mei 2012

Suka banget sama nulis

Dah lama nih ya nggak nulis unek-unek disini.. fokus sama dramanya hearstring dan blog yang satunya sih hehe..
Entah kenapa hari ini aku pingin ngeluarin unek-unek walaupun pada dasarnya aku tuh dirumah entah dah berapa hari.. Dan nggak ngapa-ngapain! emoticon20
Kadang kalo kita liburan panjang tuh jadi susah mau ngapa-ngapain. Padahal aku yakin banget ada banyak yang pingin aku lakukan. Apakah aku perlu membuat daftar ? Mungkin ,
:argh:Oke, sebenernya sekarang ini aku nggak mau cerita apa-apa sih.pika21 Cuma pingin kasih tau aja kalo aku ternyata udah ketagihan sama yang namanya tulis-menulis. Aku nggak tau sejak kapan aku suka nulis. Sejak kapan aku suka ngeluarin opini terhadap sesuatu yang sedang kuminati. Aslinya aku nggak cerewet kok, dan aku juga nggak pinter ngomong, atau nggak pinter debat. Tapi ketika aku menulis, aku bisa ngikis semua yang ingin sekali kukeluarkan. Tulisanku bisa jadi panjaaang banget.

Aku mulai suka nulis itu sebenernya udah dari SD.
Awalnya aku itu cuma suka nulis diary di buku, dan rajin banget. Tiap hari aku nulis diary tentang apa yang aku lakuin dan aku rasain di hari tersebut. Tak lama setelahnya aku juga suka banget bikin cerpen atau iseng iseng bikin novel walaupun nggak satupun yang aku terbitin sebenernya. Masih di waktu yang sama, aku suka banget nge-recap filmnya conan kalo baru selesai nonton, soalnya takut lupa kan bagus keren banget gitu filmnya conan mah..

Masuk SMP aku mulai Blog. Tapi sekedar bikin doang, ngisinya sih bingung :inlove:soalnya kan masih baru, akuhirnya vakum lama banget deh :sorry:Trus masih bingung dan masih nggak sering posting. Bingung blognya mau di fokusin kayak gimana, dan endingnyaaa... nah, akhirnya blogku itu buat nuangin semua kesan dan opiniku terhadap sesuatu yang sedang kusukai. Kadang kan kalo aku habis baca buku, nonton drama, suka sama aktor, suka sama boyband, atau lagi suka sekali ngapaiiin gitu, kadang nggak punya temen di ajak sharing. Yang bikin aku suka banget nge-blog itu pada akhirnya karena aku pingin ngikis perasaan euforiaku aja biar nggak kebayang-bayang terus. Maksudnya, dengan aku menulis, aku bisa ngelepasin bayang2 euforianya dan bisa ngulang ngerasain sesuka hati ketika baca postinganku lagi..
Bedanya sama blog ini adalah, karena blog ini cuma untuk nuangin unek2 nggak penting makannya gak ada yang tahu. hohohoo.. yaudah deh segini aja, cuma mau test emoticon kok. Muncul kan ya? huehehehe