Coro !!!

Put, plis... itu apa banget sih judulnya?? 

Ehm.. iya, judulnya emang apa banget. Tapi tahukah kau? bahwa makhluknya juga APA BANGET!!

Dan aku baru ketemu makhluknya sekitar 10 menit yang lalu sebelum sholat..
what? sholat? sholat apaan?
ehm... is-ya..
astogfirullah
diem dong!! *mohon abaikan ini*

Jadi, coro atau bahasa indonesianya KECOA. Oke, kayaknya lebih enak kalo aku bilang kecoa. Yap.. si kecoa ini adalah makhluk yang paling aku takuti. Mau tau kenapa? Enggak? Yaudah,.. aku terusin ya..

Kenapa aku takut banget sama makhluk kecil, bersayap bening, berwarna coklat ini? Entahlah.. itu udah penyakit. Sama kayak ketakutanku kalo denger decitan tikus atau kerubungan semut. Ya, model penyakitnya adalah ketika binatangnya tiba-tiba menampakkan diri, otomatis tubuhku jadi tegang, mataku mendelik, jantungku jadi berdetak 2 kali lebih cepat, tahan nafas, dan melakukan aksi berikutnya yaitu.... diem. Iya, endingnya diem soalnya aku nggak tau mau ngapain. Mau nangkep takut, mau pergi susah *lha mau kemanaa?*.

Tapi malam ini, tengah malam ini.. si kecoa itu terbang, dan tubuhnya lebih besar dari biasanya, dan kau tahu?: itu terasa sangat menakutkan. Menakutkan. MENAKUTKAN. Oke, meskipun makhluknya kecil, mungil, unyu-unyu , tapi sekali aku lempar pake gunting kuku si kecoa itu terbangnya nggak terlihat, gesit, dan akurat. Dan tiba-tiba dia sudah ada di depanku, Oh Noo!! Itu tambah mengerikan karena walaupun dia kecil, dan mataku rabun, tapi aku bisa merasakannya! dia menatapku.. iya, menatapku. MENATAPKU.. fine, aku nggak tau sebenernya dia 'menatapku' atau tidak, sebenernya itu agak random.

Intinya, feelingku tiba-tiba ngerasa nggak enak, dan aku sempet berfikiran kalo makhluk di depanku dengan kecepatan terbangnya yang luar biasa itu tiba-tiba nubruk mataku, dan kencing? aaaaahhh ~~~ *maaf ini hanya sekedar khayalan belaka*

Jadi aku langsung berdiri dan dengan deg-degan, berharap harap dia nggak ngejar aku dan aku langsung lari ke kamar mandi, lalu.... wudhu .. ah, benar. aku belum sholat isya kawan..

Setelah wudhu, aku denger motornya ayahku tiba *itu ayahku yang habis beli jahe tengah malam* dan aku langsung ketakutan rada gagap-gagap minta ayahku nangkep kecoa gede yang masih natap ke arah laptopku *oh, itu mengerikan*.. dan ayahku ambil kantung plastik sedangkan aku melihat dari jarak 4 meter, lalu.... hap!!!

alhamdulillah...
ayahku berbalik..

ayah: put, tadi kecoanya jatuh... ayah kira udah masuk kresek..

*EHM* 

Komentar

  1. sebenranya aku engga takut sama kecoa, selama kecoanya enggak terbang sih. hehehe. kalau kecoanya udah terbang2 gitu oh aku aku takut mama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kecoanya itu kecil tapi kalo terbang jadi gak bisa bedain antara binatang sama monster :D

      Hapus
  2. Assalamualaykum adek manis, langsung tersenyum kakak setelah baca postingan yang menuju curhat ttg mahluk yg "agak seram bagi sebagian orang" alias kecoa. memang buat kebanyakan gadis kecoa jd binatang yang sangaat menakutkan, kecoa itu paling doyan tempat yang lembab loh, so kamar kita harus rajin di rawat agar tidak lembab. Eh jangan lupa di semprot pake Baygon anti kecoa, hehe..

    salam kenal yah dek, thanks dah berkunjung ke blogku. Sahabat Lina, link nya saya sudah taruh di sidebar blogku so keep in touch bisa saling mengunjungi dan saling berbagi. Maju terus yah

    BalasHapus
  3. hehe makasih ya kak :D
    itu kecoanya di ruang tamuuuu hehe.. tar deh di semprot kalo dteng lagi..

    makasih ya kaak..

    BalasHapus
  4. kalau saya bukan takut, tapi geli #UdahGituAja

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak tau deh.. yang dipikirin jadi jelek2 gitu kalo liat kecoa

      Hapus
  5. wekekekke, ky kokoku dia juga takut bgt sm kecoa,
    klo dikeluargaku kecoa itu dipanggilnya ogi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiaah.. ngapain kecoa pake dikasih namaaaa?? #frustasi

      Hapus

Posting Komentar

just give me your best comment :)

Popular Posts

Back to PPAK ISI (Kelompok 13)

HARI INI #3 Janji

HARI INI #2 Macet