Am I regretting?

 

Huaaaaahhh.. gilaaakk.. belakangan ini aku bener-bener dapet tekanan batin, juga cobaan cobaan sialan yang bikin aku pingin nangis, pingin nundukin kepala dalem-dalem juga.. entah apakah aku sedang menahan malu atau apa, yang pasti aku sebeeel banget..

Ya Allah.. kenapa sih untuk sukses, untuk bahagia, dan untuk melakukan hal yang kuinginkan itu susahnya setengah mati. Ini sama sekali nggak segampang yang aku bayangkan, bener-bener nggak gampang untuk bisa menempuh jalan yang berbeda dari teman-temanku yang lain. Astagfirullah..

Yap, ini tentang kuliah. Lagi-lagi ini tentang kuliah. Dan hari ini bener-bener puncaknya.. ketika hasil snmptn keluar, dan sebagian besar teman-temanku keterima di universitas yang mereka inginkan. Tiba-tiba ada yang berteriak : "lihat puuutt... mereka keterima di universitas negeeriiiii". Dan aku tiba-tiba pingin nangis, entaaah.. karena aku nggak keterima? Bukan.. aku bahkan nggak daftar, dan aku bahkan nggak nyoba. Aku pingin nangis karena aku nggak nyoba?hmm..,

Tapi kan nggak gitu juga kan? tuh, keinginanku memang nggak kuliah sekarang. Itu udah jadi keinginanku dari awal kalo aku nggak bakal kuliah dulu. Aku bakal kuliah, tapi nggak sekarang. Tapi aku janji sama diriku sendiri aku bakal kuliah. Apapun yang orang lain katakan tentang 'kalo udah keenakan kerja pasti nggak mau kuliah', tapi buat aku enggak. Ada alasan lain kenapa aku pingin banget kuliah juga.

Dan sekarang.. aku pingin menghasilkan uang dengan usahaku sendiri. Itu aja. Walaupun aku tau ayahku pasti bisa ngasih biaya kuliah untukku, tapi... tapi ini prioritas utamaku. Pertama yang aku sadar adalah, kalau aku bakal nyesel juga kalo aku nggak bisa kerja sekarang. Emang sih, apapun pilihanku, pasti ada satu dua hal diantara itu yang bisa bikin aku sedih atau down. Dan hari ini, pilihanku untuk nggak kuliah emang cukup menyakitkan ya..

Hari ini.. pengumuman snmptn tulis diumumkan. Dan dari banyaknya teman-temanku yang bisa keterima, entah kenapa membuatku berfikir bahwa 'mungkin aku juga bisa ngerjain snmptn kalo aku berusaha', tapi aku sadar.. kalo tahun depan ujian tulis udah nggak ada. Aku bener-bener drop gara-gara itu. Tes tulis adalah salah satu harapanku untuk bisa kuliah. Awalnya emang, emang aku pingin banget kuliah di universitas swasta. Tapi sekarang, aku pingin banget masuk ke universitas negeri, mengingat harga kuliahnya juga pastinya lebih murah, dan... aku pingin tetap masuk negeri. Tapi tahun depan udah nggak ada ujian tulis, aku sekarang nggak tau gimana caranya biar tahun depan aku bisa kuliah di universitas negeri.

Tepat malam ini, tiba-tiba ucapan ayahku beberapa waktu yang lalu berterbangan di kepalaku.. Malam dimana aku berfikir akan kuliah tau kerja..

Ayah: Pendaftaran snmptn kapan, put?
Aku: Pendaftaran snmptn? udah lewat dong yah..
Ayah: Lho? Kok kamu nggak bilang ayah sih? Ayah kok nggak dikasih tau?
Aku: Lho? Ngapain juga aku ngasih tau ayah, kan aku nggak mau kuliah...
Ayah: Tapi tetep harus tau dong..
Aku: Lah kenapa harus tau? kalo aku nggak mau kuliah yaudah, enggak. Ngapain juga ngurusin pendaftaran universitas negeri? Lagian kalo aku kuliah, aku juga kuliah di swasta yang sesuai dengan jurusanku.. Aku kan mau kerja..
Ayah: Ya setidaknya dicoba lah..
Aku: Terus? Kenapa harus dicoba.. kalo diterima?
Ayah: Diterima yaudah.. 
Aku: Tapi sekarang itu aku pingin kerja, ayah!

....
....

Kalo dipikir emang lucu juga ya.. dulu aku bilang 'kalopun aku kuliah, aku nggak mau kuliah di universitas negeri yang jurusan TInya nggak sesuai denganku', tapi beberapa hari belakangan ini, aku pingin kuliah di universitas negeri. Pertama, harganya murah. Kedua, di tempat kursusku itu anak kuliahan semua, dan aku ngelihat mereka keren-keren gitu jadi anak kuliah, aku jadi pingin. Dan lagi, kuliah mereka itu di negeri, dan aku jadi tambah pingin kuliah di negeri juga. Ketiga, kalo ada pengumuman-pengumuman gitu lebih bikin deg-degan, dan bisa lebih bikin semangat. Keempat, temen-temen yang pernah satu SD, satu SMP, atau bahkan satu SMA, ada kemungkinan bisa ketemu sama aku lagi. Yang pasti, aku pingin banget kuliah. Dan karena sekarang aku sudah mulai mencari kerja, so jujur aja, aku pingin kuliah di negeri cuma pingin cari title doang. Walau bagaimana pun aku selalu sadar, orang itu masih menilai orang lain dari tingkat pendidikannya. Jadi kalo orang tau aku cuma lulusan SMK, pasti tetep bakal dipandang sebelah mata. Sedih ya.. Dan anak lulusan SMK itu masih dianggap anak pinggiran, daripada anak-anak lulusan SMA ataupun mahasiswa. Entah.. aku nggak tau kenapa orang selalu berfikir seperti itu terhadap orang lain, tapi aku sendiri ngerasain itu kok tiap ada yang tau aku lulusan SMK dan orang-orang akan bertanya 'mau nerusin kemana?'

Kalo dipikir-pikir.. kata-kata ayahku itu sebenernya bener, tentang mengapa aku nggak nyoba dulu. Kayaknya aku emang terlalu menaruh rasa takut untuk hasilnya, makannya nggak mau nyoba. Dan aku nyembunyiin itu dengan berkata bahwa aku ingin kerja. Aaahh.. entah mana sebenarnya yang ingin kulakukan, aku sendiri masih belum yakin.

Sekarang, pengumuman snmptn udah keluar, dan itu sekaligus menjadi penutup keinginanku untuk kuliah tahun ini. Dan sampai hari ini, aku masih bertahan di jalurku, untuk kerja dulu.. untuk bikin usaha dulu. Masih nunggu jawaban emang, tapi aku berdoa aku bakal kerja di tempat yang bisa membangunku untuk jadi lebih baik. Ketika semua orang berteriak girang karena mareka kuliah, seharusnya aku juga bisa berbahagia karena bisa kerja ditempat yang kuinginkan.

Ya Allah.. aku bener-bener nggak tau dimana jalanku sesungguhnya, dan dimana keinginanku sesungguhnya. Yang aku tahu, bahwa sampai hari ini aku tetap berdiri disini. Kalau sampai hari ini, aku masih bertahan dengan segala kata-kata yang menyinggungku. Bahwa sampai saat ini, aku masih bertahan untuk kerja dulu baru kuliah. Ini keinginanku, iya.. ini keinginanku.. aku nggak boleh nyesel, apapun yang aku pilih. Bukankah aku sudah mempertimbangkannya?

Ya Allah.. kalau ini memang jalanku, bimbinglah aku, kuatkanlah aku, dan mudahkanlah aku Ya Allah.. Kalaupun tahun depan aku emang nggak bisa ikut snmptn, mudahkanlah aku agar aku tetap bisa kuliah. Dan tahun ini ya Allah.. mudahkanlah aku agar aku tetap punya kesempatan untuk bisa mendapat penghasilan dari usahaku sendiri. Sungguh Ya Allah.. tiada yang maha mengabulkan selain engkau...

Malam ini aku bener-bener berada di puncak mengenai jalanku menuju masa depan. Apakah nggak kuliah adalah keputusan yang benar? Satu-satunya jawaban adalah ketika aku bisa diterima untuk bekerja. Aku hanya perlu meyakinkan diriku sendiri. Bahwa jika aku tetap mencoba kuliah, mungkinkan aku bisa tetap bekerja? Aku nggak tau karena nggak pernah nyoba, dan aku bahkan emang nggak bisa mencoba, karena itu emang bukan tempat percobaan. Yang aku bisa lakukan adalah, percaya. Hanya percaya, dan berharap bahwa semua keputusan yang kuambil semuanya murni dari dalam hatiku. Amin... amin ya Allah.. Dengarkanlah aku ya Allah..

Komentar

Popular Posts

Back to PPAK ISI (Kelompok 13)

HARI INI #3 Janji

HARI INI #2 Macet