Senin, 11 Maret 2013

Pelanggan pertama

 

Hari ini bener-bener perpaduan antara malas, bingung, sedih, sebel, pusing, well.. all are bad feelings.
Aku baru memulai kegiatan terima undangan pernikahan. Kalian bisalah bilang itu bisnis. Tapi itu juga bukan dari aku orderannya, dari budeku. Rejeki aja sih ada yang pesen. Kalo nggak pesen juga aku nggak tau mau mulai promosi kapan. Itu kabar baiknya.

Kabar jeleknya.
Ternyata ngurusin undangan itu ribeeeetttt banget ya. Emang sih ini baru bertama, jadi aku juga nganggepnya ini masih latihan gitu deh. Dan sebagian besar kegiatanku emang cuma pergi kesana sini aja sih, nggak terlalu ribet mikir desain undangan dan lain-lain. Awalnya. Awalnya sih kelihatan mudah. Nah, mendekati proses cetak sampe finishing itu deh yang baru ketauan bingungnya.

Dan baru ketauan kalo kita itu sulit mengandalkan dan percaya sama sesuatu karena aku ngerasain gimana sebelnya waktu tau bayanganku banyak yang berantakan. Emang sih, dari awal aku udah harus mengantisipasi adanya kesalahan sana-sini. Mikirnya sih udah, tapi bentuk kesalahan dan antisipasinya itu yang nggak kepikiran.

Pertama, deadlineku berantakan. Yang harusnya dua minggu malah keliatannya molor hampir tiga minggu
Kedua, waktu mau di cetak ternyata tintanya habis, dan baru bisa di print sekitar dua hari setelah aku kasih ke percetakan. Duh, bilang kek kalo warnanya nggak ada.
Tiga, ada tabrakan waktu. Jadi kan hari minggu, percetakannya libur, tapi kita tanya bisa ambil nggak hari minggu. Katanya sih sore diusahain dateng demi kita, tapi katanya juga mau kasih kabar lagi. Temenku yang udah di minggir itu baru dapet kabar kabar waktu dia udah sampe rumah, padahal jaraknya sampe percetakan 30 menit lebih. Dan aku? Aku juga sektiar 40an menit kalo mau kesana. Akhirnya muncullah keribetan gimana caranya agar undangannya bisa di ambil. Maunya sih senin aja. Tapi lha udah di tunggu? Ya ampun! Akhirnya aku minta tolong temenku deh buat ngambilin.
Empat, waktu hasil cetakannya dateng, warnanya bedaaaa~ emang sih merah kecoklatan, tapi jauh banget sama warna coklat yang di sampelnya itu.padahal kostumernya minta mirip banget gitu sama sampelnya. Gak tau nih belum liat mbaknya, belum aku kasihin juga ke dia.
Limaaaa.... ternyata label buat nama di undangannya itu nabrak sama desainnya hiiiiksss.. dan susaaah banget aku nyari label yang pas. Malah dapet sih, cuma kueciiiil banget. Kasian aku sama mbaknya. Dia juga katanya kan mau nempel sendiri, lha gimana lagi? Jelas harus dapet yang cocok kan?

Kayaknya aku tu ngelakuin banyak kemunduran dalam pengerjaan undangan ini. Belum sama pesenan yang satunya yang juga sama-sama deadlinenya jadi bareng minggu ini. "Rencana tinggalah Rencana" kenapa jadi berlaku banget buat aku sih. Apa aku nggak seharusnya bikin rencana? Jadi beribet semua. Tapiii... aku juga kalo nggak bikin rencana juga pusing, kayak ada ribuan kabel di kepalaku yang harus di urai satu-satu. Masalah utamaku belakangan ini adalah itu. Belum juga udah memasuki masa di kejar-kejar sang ayah tentang masa depan dan usaha online, dimana sekarang ini aku masih dipusingkan sama undangan, dan gak ada waktu buat online!! ini lagi pyusiiiiiiinnnngggg *gigit gigit tembok*. Hufff.. aku kasih kabar deh, kalo sekarang ini aku udah nggak ngajar SD. Maaf ya blogku tersayanagg... aku nggak kasih kabar waktu aku pertama kali ngajar dan akhirnya keluar. Pingin sih cerita, banyak pengalaman, dan banyak hal yang bisa aku uraikan disini. Tapiii.... aku masih bingung sama undangan nih. Yaudah deh, besok aja ya. dahdaaaahhh.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

just give me your best comment :)