Jumat, 04 April 2014

Back to PPAK ISI (Kelompok 13)

Tadi nggak sengaja buka binder waktu PPAK sekitar...  sekitar setengah tahun yang lalu (lebih sih), dan lucunya ya... aku jadi ngekek waktu inget betapa hari-hari PPAK itu sibuknya setengah mati dan meskipun aku tahu seharusnya aku menuliskan hari berkesan itu, tapi aku emang kalo sibuk jadi nggak bisa nulis. Payah ya? emang nih lina..

Aku ntar upload deh coretan-coretan kertasku pas ppak. Kertas-kertas itulah yang menurutku merupakan satu-satunya perekam mengenai apa yang aku lakukan selama tiga hari PPAK yang katanya beda sama ospek itu, tapi rasanya nggak jauh beda. Aku sebenernya punya beberapa cerita yang seharusnya aku tuangin disini secara gitu kan kenangan itu nggak awet ya di kepala, kadang hilang, kadang cuma jadi mimpi doang, kadang malah lupa samsek. Mungkin habis ini bakal aku rapihin deh kepalaku untuk cerita-cerita berharga yang selalu aku lupa untuk ditulis.

Back to topic
Jadi... hari ini nggak tau kenapa aku jadi gatel buat cerita tentang masa-masa PPAK, yang kalo diinget sekarang jadinya lucu. Habis sekarang biasa aja sih. Beberapa bulan yang lalu kalo mau masuk kampus tuh rasanya tegang gimanaaa gitu. Kan isu-isunya sebelum semester satu lewat, kita bakal di anggap MABA terus. Itu artinya kami maba untuk 6 bulan. Awalnya tu rasanya luaamaaaa banget, tapi ujuk2 aja udah lewat. Lucu sih kalo dipikir2.


Jadi, hari pertama aku ppak tuh kan ada mentoring dulu ya. Temen yang komunikasi sama aku cuma ana doang tuh soalnya kan kita dari satu smk, yaudah aku smsan sama dia. Trus waktu habis mentoring yang ppak institut, aku ketemu ana, trus dia ngenalin aku sama cewek yang katanya mirip aku.

"lin, lin, lin, ada temenku yang mirip banget sama kamu."
"hah? emang iya?"
'iyaa.. sini.. mirip. pake kacamata, aneh."

trus aku ikutin deh tu si ana ke arah 'si anak mirip aku itu' dan disitu juga ada pranan, temenku sekelas smk tapi dia masuk dkv.

Udah deh ketemu sama anak, namanya fitri. Yang setelah aku pikir sekarang, ternyata itu fitri. Fitri yang ini nih! yang anak kelas B itu! hahahah
Dan absurd banget waktu itu ana bilang mirip.
Mananyaaa!!??

Kalo kata fitri sih, dulu dia pertama kali liat aku dia inget banget aku pake gantungan hp orange-putih (yang bentuknya kayak kulit sapi, tapi bulu2 gitu). Dan entah kenapa yg paling fitri inget ya gantungan itu -____-

Trus habis kenalan gitu, ngobrol2 deh. Dan setelah itu, kita kan mau mentoring ppak fakultas kan, tapi kita mau sholat dulu, jadi kita berangkat deh ke masjid. Nah, kebetulan, aku belum makan dan lagi nggak sholat, jadi daripada telat mending kan makan dulu.

Aku: "Ada yang mau ikut makan nggak?"
Fitri: "Makan apa?"
Aku: "Mi ayam. Disana kok. Deket. Mau ikut?"
Fitri: "Iya deh aku ikut."
Aku: "Ana nggak ikut?"
Ana: "Nggak deh. Kalian aja.."

Akhirnya kita jalan deh ke tempat jual mi ayam itu. Aku sama fitri waktu itu sumpaaaah canggung banget. Obrolanku sama dia cuma basa-basi doang. Sekedar "Kamu SMK-nya dimana?", "udah lama disini?", "sekarang tinggal dimana?". Gitu-gitu deh, nggak penting banget. Obrolan orang baru kenal banget.

Trus aku nunggu mi ayam disitu. Eeeh ketemu sama temen-temen bimbingan yang sebelum tes ISI itu. Aku ketemu Adin, Iza, sama Ayu. Trus aku keasikan ngobrol sama mereka, lupa fitri.

Dan beberapa waktu lalu waktu aku lagi mengenang masa ppak sama fitri dan temen-temen, si fitri bilang  kurang lebihnya gini:

"Lina ketemu sama temen-temennya trus ngobrol sendiri. Gue dicuekin tuh sialan."

Aku ngerasa bersalah, jujur aja. Habisnyaaaa bingung mau ngomong apa lagi.
Udah gitu, mie ayamnya tuh lama bangetttttt datengnya. Emosi banget aku. Udah liat jam berkali-kali, udah mau kumpul. Akhirnya waktu mie ayamnya dateng, aku sama fitri makan tuh mi ayam udah kayak orang kesetanan. Nggak sampe 5 menit ludes. Trus darisana bayar habis itu langsung lari-lari ke fakultas.

"Aku nggak mau deh lari-lari kayak gini lagi."
Perutku udah kayak orang lari-berhenti-lari. Kalo di jogja nyebutnya 'sudukan'. Sakiiiiit banget.

Habis itu kita kumpul deh, dan untung belum telat. Setelah dapet instruksi dan perkenalan macem-macem, akhirnya mulailah pembagian kelompok. Aku nunggu udah lama banget tuh namaku nggak dipanggil-panggil. Semua harapanku hancur waktu temen-temen yang aku kenal udah dipanggil semua dan di masukin kelompok. Udah keringet dingin nih takut kelompoknya nggak enak. Akhirnya masuk kelompok... berapa ya.. kayaknya 13 deh kalo nggak salah inget. Pokoknya aku akhirnya di panggil. Dan aku ngerasa sebel banget soalnya sebelum aku tuh cowok semua, udah gitu tampangnya serem-serem semua lagi. Takutnya aku cewek sendiri. 

Kemudian entah takdir atau apa, nama fitri dipanggil, dan dia duduk di belakangku.
"Aaaa... kita satu kelompookk."
Walaupun ceweknya cuma dua orang, tapi yaudah sih lumayan. Lagian aku juga udah kenal fitri walaupun cuma segitu doang. Setidaknya aku kenal fitri. Dan habis itu disuruh kumpul satu kelompok. Saat itu aku lihat wajah temen-temen satu kelompokku. Coba aku inget-inget deh:

Yaya: Nih anak awal2 liat rambutnya gondrong, trus pake topi. Gayanya udah kayak fotografer handal. Wajahnya keliatan kayak orang profesional gitu. Sialan. Udah gitu tatapannya dingin banget. Kan jadi takut ya kalo mau ngajak ngobrol. Pokoknya aku nggak ada niat deh buat ngobrol panjang-panjang sama dia.
Firman: Ni anak tatoan, tindikannya di kuping gede-gede, dia juga pake topi. Anak fotografi juga. Awalnya aku kira dia temen deketnya Yaya, soalnya stylenya mirip. Tapi lebih dari itu, aku lebih takut sama firman daripada sama Yaya. Gayanya tuh kayak anak beringasan gimanaaa gitu. Serem deh pokoknya.;
Agung: Kesan pertama, kayaknya sih anak baik

Tio: Kayaknya bisa di atur

Rizki: Kayaknya bisa di atur juga
Fitri: Fitri ini aku kira awalnya bakal sama diemnya sama aku. Aku jadi bingung kan mau ngurusin tetek bengek ini sama siapa. Wajah anak-anak lain tuh kayaknya bukan tipe-tipe wajah yang mau ngurusin kelompoknya gitu. Untung aja Fitri langsung ngajak aku minta nomor hp nya anak-anak buat diskusiin amsalah tetek-bengek yang harus di bawa itu. Untuuung aja.
Aku: Aku bantuin Fitri mintain nama dan nomor hp, walaupun aku nggak inget sama sekali sama mereka.
Rahmat: Semoga bisa di atur.
Apip: Semoga bisa bantu.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

just give me your best comment :)