Minggu, 13 April 2014

Produksi Film Kelas Pertama "Hallo Agen Samar-Samar"



Akhirnyaaaa~ akhirnya akhirnya akhirnya aku bisa ngerasain produksi bareng temen-temenku kuliah juga. Hehe. Sebenernya aku udah nunggu lama untuk momen ini secara kan temen-temenku udah , ehm, pinter-pinter gitu ya untuk urusan produksi film gini, dan aku masih nggak tau apa-apa jadi rasanya bersemangat aja. Penasaran gimana orang-orang pinter produksi film hahaha *duh nggak penting*.


Kalo yang terhitung ‘amatiran’ boleh dihitu

ng, sebenernya aku baru 4 kali produksi film. Pertama itu  -waktu bareng sama temen-temeku sekelas di SMK– dan itu sekelas ikut semua – sampe aku ngerasa itu kebanyakan, dan setelah aku pikir sekarang itu bukan kebanyakan, tapi emang pembagian jobdesk nya nggak bener jadinya ya pas produksi banyak yang nganggur. Pengalaman pertamaku itu walaupun hasilnya, ugh, nggak banget, tapi itu emang pembelajaran banget buat pengalaman. Dan hari itu aku tahu gimana rasanya produksi film bareng. Gimana rasanya berada di balik layar, menjadi salah satu orang yang menciptakan hasil yang nantinya keluar di depan layar. Kemudian setelah itu, aku juga terdorong untuk membuat film lagi untuk TA. Kali ini anggotanya cuma ada 4 orang, dan kita akhirnya minta tolong adik kelas yang totalnya kemudian ada sekitar 7-8 orang. Heleeh, setelah aku pikir-pikir ternyata itu juga sedikit banget ya. Alat bener-bener seadanya. Kalo dipinjemin dari sekolah ya syukur, kalo enggak cari alat bareng. Hasilnya juga iiiih… nggak banget nget nget nget deh pokoknya. Baru kerasanya itu setelah lewat beberapa bulan,aku mulai kangen sama temen-temen yang udah bantu. Baru kerasa kalo aku deket sama adik kelas – dan nggak nyangkanya sampe sekarang – itu juga berkat proses yang kita lakuin bersama waktu proses  produksi film nggak banget itu. Dan hari itu aku tahu, bahwa kedekatan itu bisa dijalin karena adanya kebutuhan satu dengan yang lain sehingga hal-hal terlontar secara otomatis dan tanpa disadari. Nah, teori ini sebenernya aku udah tau dari dulu, tapi jarang kerasanya. 

Lalu yang terakhir itu produksi film perdana di ISI. Produksinya sih sekitar 3 hari tapi pra-produksinya sama sekali nggak mateng. Emang sih produksi buat perda itu better daripada waktu aku di SMK, secara hasil lho ya, tapi pembagian jobdesk dan tanggung jawabnya masih simpang siur jadi banyak yang ngerangkap gitu deh. Trus juga waktu jalan proses produksi, emm… asik sih, dibilang seru juga seru, konflik ya ada, dan tambah akrab juga, tapi setelah aku pikir-pikir, akrabnya habis pasca produksi gitu waktu masih anget-angetnya perda, setelah itu ya back to urusan masing-masing.

Dan kemudian disini, aku ketemu sama temen-temen yang nggak cuma sekali-dua kali bikin film, bukan ketemu sama orang-orang yang nggak pernah bikin film. Kebalikannya, semuanya udah berpengalaman, mereka sudah belajar beberapa hal tentang produksi film, dan… mungkin ketika kita produksi, itu bukan lagi sebagai media belajar, tetapi sebagai produksi ‘serius’ dengan banyak hal yang sudah disiapkan.

Aku ikut di pra produksinya, dan, itu bener-bener udah tertata rapih. Setiap anak juga melakukan jobdesknya secara maksimal, dan kita melakukan pra-produksi yang, menurutku sudah lumayan maksimal untuk tenggang waktu yang cuma dua minggu doang.

Kemudian, jumat kemarin itulah produksinya, selama dua hari. Lucunya, aku baru ngerasa kalo ternyata sebuah produksi film itu memang bisa dilakukan dengan hari yang cuma dua hari gini kalo pra-nya udah bener. Aku nggak nyangka dulu aku produksi film bisa sampe seminggu-dua minggu. Hssh… parah.

Hari pertama, call kru jam 5.Tapi trus aku bangun jam 5 lebih  karena kesiangan gara-gara hp mati alarm nggak bunyi. Sumpah itu rasanya bener-bener kayak orang bangun kesiangan. Aku langsung mandi dan kedinginan lalu terlambat sampe sana jam 6 kurang. Nggak enak banget rasanya telat kayak gitu, jadi aku bersikeras kalo hari kedua harus bisa bangun pagi. Eh, ternyata hari sabtu disuruh di tempat sutradaranya itu jam 4 pagi, dan… iiiih… hpku itu yang udah aku pasang alarm di ambil ayahku dan mati, dan… untung alarm tuh bunyinya jam 3. Itu kalo bukan karena Allah aku bisa bangun jam 5 lagi dan itu pasti nyesel banget. Hari itu untuk pertama kali setelah sekian lama, aku mandi jam tiga, dan itu dinginnya sampe lututnya nggak berasa kayak pingin jatuh.


Mmm… waktu hari pertama sih nggak begitu kerasa. Beberapa orang memang akhirnya deket sama aku bukan deket sebagai ‘temen’ sekelas yang sekedar tahu dan kenal, tapi temen yang udah nggak disekat lagi. Temenan yang menyeluruh, dan aku ngerasain itu sebenernya dari rapat pra produksi. Selama setengah tahun ini, aku ngerasa terbiasa sama kelasku, tapi bukan terbiasa dengan cara kami berteman. Rasanya kami masih jauh satu dengan yang lain, lebih deket sih, tapi maish agak jauh, rasanya kami masih belum bisa menghilangkan sekat pembatas yang kemudian membuat kami terlihat berbeda satu dengan yang lain. Semuanya hanya sekadar sapaan tanpa obrolan ringan lainnya.

 Liburan beberapa bulan yang lalu yang diniatkan agar kita kompak, walaupun aku emang seneng sih-itu momen berharga jujur aja, tapi tetep aja aku masih ngerasa nggak loss gitu sama anak-anaknya. Tuh, setelah darisana aku juga ngobrol sama anak-anak ini juga, berkelompok lagi. Emm yang berubah, ada sih yang berubah, karena aku percaya setiap momen itu akan selalu menghasilkan satu perubahan, sedikit demi sedikit tapi lebih baik. Tapi kemudian, liburan saat itu adalah liburan yang bikin kita lebih terbiasa satu dengan yang lain, bukan tentang lebih mengenal satu dengan yang lain, karena kita kan disana cuma seneng-seneng.

Haha, aku lebih percaya bahwa ‘mengenal satu dengan yang lain’ itu selalu terlihat dari adanya proses, karena dip roses tersebut tiap orang akan mengenal orang lain dengan adanya kebutuhan. Kebutuhan untuk saling menolong, kebutuhan untuk berinteraksi, kebutuhan untuk mengungkapkan pendapat, dan di beberapa titik, disitulah kita akan mengenal yang lain lebih baik. Karena menurutku juga, mengenal sifat orang lain itu juga menjadi satu factor kenapa kemudian kita bisa deket dengan orang lain atau enggak.

Hari kedua produksi film, aku akhirnya ngerasa bahwa ternyata udah ada yang berubah dari aku dan temen-temenku ini. Aku sadar, kalo pembuatan film ini adalah ‘momennya’. Aku nggak deket secara one by one, tapi menyeluruh. Secara nggak sadar kebutuhan-kebutuhan itu muncul ke permukaan dan tanpa disadari, kami sudah menjatuhkan sekat pembatas itu sehingga aku juga jadi lebih berani untuk ngomong sesuatu di depan mereka, mengungkapkan pendapat, dan hal lainnya, dan menjadi diriku sendiri. Setelah setengah tahun berlalu, aku bersyukur bisa menjadi salah satu orang di produksi film ini. 


Mm… yang aku ungkapin di atas ini, dari sisi aku dan temen-temen. Kalo dari sisi pengalaman, ini juga pengalaman pertamaku untuk bisa ikut terjun di produksi film yang terhitung ‘serius’. Aku bisa lihat secara langsung bagaimana setiap jobdesk bertanggung jawab di tugasnya masing-masing, dan bagiku ini adalah pembelajaran yang sangat berharga. Temen-temenku yang lain sih, sebagian besar udah pada sering bantuin kakak angkatan produksi, jadi banyak dari mereka nggak terheran-heran kayak aku. Aku sih dulu emang belum dapet kesempatan untuk produksi film kayak gini, yaa… jadi untuk yang ini aku ngerasa lumayan excited banget deh. Beberapa hal juga terdengar baru. Ngerasain produksi langsung kayak gini adalah belajar yang sesungguhnya, dan aku percaya itu.


Trus gara-gara ini, aku jadi punya temen baru. Bukan temen yang sekedar kenal, tapi ya temen baru, karena di produksi ini kan aku ngurusin talentnya secara langsung jadinya lumayan sering berinteraksi. Lagian ada beberapa hal yang aku nggak enak karena nyuruh mereka bawa baju sendiri jadinya aku harus bisa memposisikan diriku lebih sebagai temen, biar dianya juga nggak ngerasa terbebani  gara-gara aku suruh suruh, dan lucunya untuk waktu yang singkat ini aku bisa deket sama talentnya sebagai temen bukan sebagai kru dan talent.

Over all, dua hari itu, walaupun lelah, tapi aku seneng, dan di beberapa bagian aku juga ngerasa ketagihan. Kemudian, untuk beberapa alas an, aku percaya bahwa kegiatan seperti ini cukup penting untuk menjalin pertemanan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

just give me your best comment :)