Minggu, 25 Oktober 2015

Pingin gini terus

Ini ocehan menuju tengah malam yang nggak penting seperti biasanya...

Ditengah tugas yang menumpuk (yang entah mau ngerjain kapan, tapi jujur niat tuh ada), ditengah kerja keras untuk membangun usaha sendiri (yang sumpah kalo sendiri emang susah banget, belum si ayah yang minta macem2 ini itulah), ditengah keadaan rumah yang... not good. Setiap kali aku selalu berfikir alangkah baiknya kalo tiap hari aku semangat seperti ini, alangkah baiknya kalo setiap libur aku merasakan semangat seperti ini, semangat untuk terus bergerak tanpa henti karena hal tersebut satu-satunya yang menjauhkanku dari hal yang kubenci lainnya. Yah, that's not easy, really. Kondisi kayak gini nggak terjadi setiap waktu, entah apanya yang salah, sampai saat ini pun aku masih mencoba untuk mencari tahu.

Apakah keinginanku untuk bergerak bisa melemah dan lebih kuat? Apa yang mempengaruhi? Faktor apa?
Kenapa kadang aku bisa seharian males banget dan malesnya tuh bikin orang pingin nyeburin ke kolam, tapi kenapa kadang aku bisa semangat banget mengerjakan semuanya sekaligus?

Gimana caranya biar yang positif aja gitu yang muncul dari diri aku?
Gimana caranya biar ini menjadi rutin?
Semangatkah? Niatkah? Keadaan fisikkah? Apa?


Selasa, 06 Oktober 2015

Nggak sadar

Jadi ceritanya aku mau balikin helm ke temenku yang ceritanya lagi di student center. Berhubung aku nggak buat hp dan nggak bisa sms, awalnya aku niatnya mau pulang tapi tak lewat-lewatin SC. Nah di depan SC kan ada dua orang (yang satu di motor) yang satu nggak di motor, cewek semua, lagi ngobrol. Nah, waktu lewat mereka entah liat aku atau nggak liat. Yang lagi berdiri itu aku kenal orangnya, tapi aku lupa senyum waktu lewat. Waktu udah beberapa meter gitu, aku berhenti, aku mikir "kenapa aku nggak titipin dia aja yak". Alhasil akupun balik dan aku sih ngerasa yang naik motor ngeliatin aku ya, tapi berhubung aku lagi mau ada perlu sama yang lagi berdiri dan kebetulan rasa-rasanya aku nggak kenal sama yang lagi duduk di motor, jadi yaudah aku ngobrol deh sama mbaknya, yang mbaknya ini aku selalu lupa namanya.

Jumat, 02 Oktober 2015

Kalo emang pernah ngelakuin ini aku minta maaf yah

Rasanya kita kenal sama orang itu tuh, tapi pas mau disapa kok dia diem aja ya. Emang sih serobokan mata, tapi kayaknya dia nggak kenal yak sama aku. Yaudah deh, awalnya mau nyapa jadi cuma senyum sopan ajadeh. Ada juga yang mau aku pastiin ini bener nggak ya orang itu, ternyata iya dan kami pernah bertegur sapa, pernah ngobrol sekilas, tapiii... waktu aku mau nyapa kok kayaknya dia nggak inget ya, kayak udah lupa gitu.

Nah, kadang kalo aku berada di posisi yang dilupakan seperti itu ya rasanya agak kesel gitu sih ya, agak sedih kalo sadar ternyata aku nih tipe yang gampang dilupain.

My First and (maybe) my Last Study Tour



Eh ini nggak penting banget tiba-tiba mau nulis blog hahaha, biasanya kan sibuk di goodreads ya.
Anyway, aku cuma mau cerita dikiiit banget tentang perjalananku ke surabaya.
Hei, jangan tertawa, ini perjalanan pertamaku - perjalanan keluar kota - dengan teman sekelas.

Iya, aku belum pernah study tour,
SD nggak pernah
SMP dan SMA juga...
why? it just because my unlucky class. Yah, aku selalu dapat kelas dan sekolah dan angkatan yang kebetulan tidak mengadakan acara kunjungan keluar kota. it sucks? yeah.

balik ke surabaya,
jadi akhirnya aku berkesempatan jalan-jalan bareng temen-temen sekelas. Bagi mereka mungkin ini biasa aja karena mereka pernah, bagiku, it's special.

Selasa, 12 Mei 2015

Berjuang

Bareng-bareng tu rasanya menyenangkan. Sendirian tuh rasanya sedih.
Ada orang orang yang hobinya ngomong, tindakannya nol. Ada orang yang sok iya iya, tapi gak ada gerak.
Emang bener sih, berjuang sendiri tuh mana enak... Hahahha
Ngeselin.
Sini juga tau kalo berkorban juga ga bakalan dapet apa-apa, jadi ngapain.
Ada yang ngajak mbok jangan study oriented, mentingin nilai, kalau kelompokan jangan mikirin diri sendiri atau nilai pribadi. Tapiii, kata kata itu nggak akan ada gunanya kalo yang nerapin cuma segelintir orang hahaha, yang ngorbanin nilai, untuk mereka yang mentingin nilai.
Ngapain?
Mending ikut mendingin nilai.
Nggak dihargai juga.
Ngapain?
Ya, dan aku kalo udah sebel males banget, apaan? 'make it feel it like a family?'
Bah.